Tikus Ternyata Sadar untuk “Menjaga Jarak” Terhadap Anggota yang Sakit

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Ilmuwan saraf di Massachusetts Institute of Technology (MIT) menunjukkan. Tikus ternyata juga terlibat dalam jarak sosial dan menahan dorongan untuk kawin ketika mereka mendeteksi tanda-tanda penyakit pada anggota mereka,

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam tes laboratorium, tikus jantan berinteraksi sangat sedikit dengan tikus betina yang telah menunjukkan tanda-tanda penyakit dan tidak berusaha untuk kawin seperti biasanya.

Perilaku tersebut dikendalikan oleh sirkuit di amigdala di otak, sekelompok kecil neuron berbentuk almond yang terletak di setiap sisi otak, dan dipicu oleh bau kimiawi khas dari hewan yang sakit, kata para ahli.

Sebuah badan penelitian yang berkembang menunjukkan burung, monyet, ikan, dan bahkan serangga seperti lebah akan dengan sengaja menghindari anggota masyarakat mereka jika mereka merasa sakit.

” Sebagai komunitas, sangat penting bagi hewan untuk dapat secara sosial menjauhkan diri dari individu yang sakit, ” kata penulis studi Gloria Choi, seorang profesor ilmu otak dan kognitif di MIT.

” Terutama pada spesies seperti tikus, di mana perkawinan didorong secara naluriah, sangat penting untuk memiliki mekanisme yang dapat mematikannya ketika risikonya tinggi. ”

Perilaku seperti kawin dan perkelahian diprogram secara bawaan di otak untuk beberapa hewan, yang berarti mereka secara otomatis terlibat di dalamnya saat ada rangsangan tertentu.

Namun, terdapat bukti bahwa dalam keadaan tertentu, perilaku ini dapat diabaikan.

” Kami ingin melihat apakah ada mekanisme otak yang akan terlibat ketika seekor hewan bertemu dengan anggota yang sakit dari spesies yang sama yang akan memodulasi perilaku sosial otomatis bawaan ini, ” kata Profesor Choi.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tikus dapat membedakan antara tikus sehat dan tikus yang telah disuntik dengan komponen bakteri yang disebut lipopolysaccharides (LPS), juga dikenal sebagai endotoksin, yang menginduksi peradangan ringan jika diberikan dalam dosis rendah.

Untuk mengeksplorasi apakah tikus akan mengubah perilaku bawaan mereka saat terpapar pada hewan yang sakit, para peneliti menempatkan tikus jantan di kandang yang sama dengan tikus betina sehat atau betina yang menunjukkan tanda-tanda penyakit akibat LPS.

Amigdala, yang ditunjukkan di sini dengan warna merah, adalah pusat emosi, perilaku emosional, dan motivasi. Ada dua amigdala – satu di setiap lobus temporal otak

Jantan lebih jarang terlibat dengan betina yang sakit dan tidak ada bias yang sama seperti itu yang teramati ketika jantan diberi pilihan antara dua tikus betina sehat yang tidak dirawat.

Ini karena tikus yang sakit melepaskan feromon yang terbang di udara dan memungkinkan tikus lain mengetahui saat mereka sakit.

Kuncinya adalah organ dalam sistem penciuman yang disebut organ Jacobson, juga dikenal sebagai organ vomeronasal (VNO).

Organ Jacobson, yang berevolusi secara khusus untuk mengamati feromon, menjadi bagian dari amigdala yang disebut COApm.

Tim menemukan bahwa kawasan ini diaktifkan dengan adanya hewan yang disuntik LPS.

Eksperimen lebih lanjut mengungkapkan bahwa aktivitas di COApm diperlukan untuk menekan perilaku kawin jantan di hadapan betina yang sakit.

Ketika aktivitas COApm dimatikan, laki-laki akan mencoba kawin dengan perempuan yang sakit, mereka (peneliti) menemukan dan menunjukkan betapa pentingnya COApm untuk jarak sosial.

Hebatnya, COApm yang merangsang secara artifisial menekan perilaku kawin pada jantan bahkan ketika mereka berada di sekitar betina yang sehat.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa COApm berkomunikasi dengan bagian lain dari amigdala yang disebut medial amygdala.

Komunikasi ini, yang dibawa oleh hormon yang disebut hormon pelepas tirotropin (TRH), diperlukan untuk menekan perilaku kawin.

TRH telah dikenal untuk merangsang pelepasan hormon perangsang tiroid (TSH), yang dengan sendirinya merangsang kelenjar tiroid di leher.

Kaitannya dengan TRH menarik, menurut Profesor Choi, karena disfungsi tiroid telah menyebabkan depresi dan penarikan diri sosial pada manusia.

Dia sekarang berencana untuk mengeksplorasi kemungkinan bahwa faktor internal, seperti keadaan mental, dapat mengubah tingkat TRH di sirkuit COApm untuk memodulasi perilaku sosial.

” Ini adalah sesuatu yang kami coba selidiki di masa depan: apakah ada hubungan antara disfungsi tiroid dan modulasi sirkuit amigdala yang mengontrol perilaku sosial, ” katanya.

Studi ini adalah bagian dari upaya yang lebih besar di lab Choi untuk mempelajari peran interaksi neuro-imun dalam mengoordinasikan “perilaku penyakit”.

Satu area yang mereka selidiki adalah apakah patogen mencoba untuk melakukan kontrol atas perilaku hewan dan menstimulasi mereka untuk lebih bersosialisasi, memungkinkan virus atau bakteri menyebar lebih jauh.

Laboratorium Profesor Choi sebelumnya telah mempelajari bagaimana penyakit memengaruhi perilaku dan perkembangan neurologis pada tikus, termasuk perkembangan perilaku mirip autisme melalui penyakit ibu selama kehamilan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments