Tiga Tersangka yang Membantu Pelaku Serangan Jihadis Barcelona 2017 Telah Dihukum

-

Berita Baru, Internasional – Tiga orang yang membantu pelaku serangan teroris jihadis di Barcelona tahun 2017, yang menewaskan 16 orang, telah dipenjara di Spanyol.

Dua dari kelompok itu dijatuhi hukuman 53 dan 46 tahun penjara, sementara pria ketiga dijatuhi hukuman penjara delapan tahun.

Salah satu pelaku menabrakkan van ke pejalan kaki di kawasan wisata Las Ramblas Barcelona, ​​sebelum serangan kembar diluncurkan di kota terdekat. Kelompok Negara Islam (IS) mengatakan pihaknya melakukan serangan itu.

Ketiganya ditemukan membantu pelaku, yang ditembak mati oleh polisi.

Mohamed Houli Chemlal (24), dan Driss Oukabir (32), masing-masing dijatuhi hukuman 53 dan 46 tahun penjara atas pelanggaran yang termasuk milik kelompok teroris dan pembuatan serta kepemilikan bahan peledak.

Berita Terkait :  Studi Terbaru: Covid-19 Menyebar di Italia Sejak September 2019
Berita Terkait :  Polisi India Menangkap 10 Provokator di Universitas New Delhi

Orang ketiga, Said Ben Iazza (26), dijatuhi hukuman delapan tahun karena bekerja sama dengan kelompok teroris.

Selama penyelidikan, Chemlal mengatakan sel itu berencana menargetkan situs-situs seperti basilika Sagrada Familia Barcelona. Polisi juga menemukan dokumen yang berkaitan dengan stadion sepak bola Camp Nou Barcelona dan Menara Eiffel di Paris.

Namun dakwaan yang dijatuhkan terkait dengan ledakan tidak disengaja di sebuah rumah di kota kecil Alcanar, yang berjarak 200 km (124 mil) selatan Barcelona, ​​yang terjadi sehari sebelum serangan dimulai.

Bahan peledak dan tabung gas disimpan di dalam gedung, dan Chemlal kemudian mengatakan kepada penyelidik bahwa sel tersebut telah merencanakan serangan “dalam skala yang lebih besar”.

Berita Terkait :  Thailand Tetap Gelar Festival Balap Kerbau Tahunan di Tengah Pandemi

Bahan yang mereka rencanakan untuk digunakan hancur dalam ledakan itu, kata polisi. Ledakan itu juga menewaskan pemimpin kelompok itu, seorang imam berusia 44 tahun.

Berita Terkait :  Kian Memanas, AS Gelar Latihan Besar-besaran di Perairan Laut China Selatan

Pada 17 Agustus 2017, sebuah van putih sewaan dibawa ke jalan Las Ramblas Barcelona yang lalu lalang. Van kemudian berbelok ke arah pejalan kaki di sepanjang jalan padat yang berada di jantung kawasan wisata kota.

Empat belas orang tewas dan lebih dari 100 luka-luka. Para korban termasuk orang-orang dari Australia, Jerman, Italia, Portugal, dan AS.

Setelah mengemudikan van, Abouyaaqoub yang berusia 22 tahun, kemudian meninggalkan kendaraan dan melarikan diri dari tempat kejadian dengan berjalan kaki. Dia kemudian membajak sebuah mobil dan membunuh pengemudinya.

Berita Terkait :  Militer Israel Gempur Basis Jihad Islam di Tengah Gencatan Senjata

Keesokan harinya, lima anggota sel jihadis pergi ke Cambrils yang berjarak 100 km (62 mil) di pantai dari Barcelona.

Abouyaaqoub juga dibunuh oleh polisi pada 21 Agustus setelah menghabiskan beberapa hari dalam pelarian.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  UEA Luncurkan Misi Antariksa antar Planet Pertama untuk Mengorbit Mars

TERBARU

Facebook Comments