Ternyata Menjadi Gemuk dapat Melindungi Wanita dari Penyakit Jantung

Jantung
Menurut penelitian, wanita dengan tingkat lemak tubuh yang tinggi memiliki kemungkinan yang kecil untuk meninggal dari penyakit jantung, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menemukan, Wanita dengan tingkat lemak tubuh yang lebih tinggi lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat penyakit jantung dibandingkan mereka yang memiliki lebih sedikit lemak. terlepas dari berapa banyak massa otot yang mereka miliki.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli dari California menganalisis data kesehatan pada hampir 11.500 orang dewasa AS untuk mengeksplorasi dampak lemak tubuh dan massa otot pada hasil penyakit kardiovaskular.

Mereka menemukan wanita dengan lemak tubuh tinggi dan massa otot tinggi 42 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat penyakit jantung dibandingkan mereka yang memiliki lemak tubuh rendah dan massa otot rendah.

Namun, kata mereka, massa otot yang tinggi tampaknya tidak memberikan perlindungan ekstra di antara orang dengan kadar lemak tubuh rendah.

Di Inggris, sekitar 163.000 orang meninggal setiap tahun akibat penyakit jantung dan peredaran darah, menurut British Heart Foundation.

Dan satu dari delapan pria dan satu dari 13 wanita di Inggris meninggal karena penyakit jantung koroner, organisasi tersebut melaporkan.

Penelitian tersebut dilakukan oleh ahli endokrinologi Preethi Srikanthan dari Universitas California, Los Angeles dan rekan-rekannya.

“Massa otot yang lebih tinggi dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular dan kematian yang lebih rendah pada pria dan wanita,” tulis para peneliti dalam makalah mereka. Pada Rabu (17/03).

“Namun, pada wanita, lemak tinggi, terlepas dari tingkat massa otot, tampaknya terkait dengan risiko kematian penyakit kardiovaskular yang lebih rendah.”

“Temuan ini menyoroti pentingnya massa otot pada pria dan wanita sehat untuk pencegahan risiko penyakit kardiovaskular, sementara menunjukkan dimorfisme seksual sehubungan dengan risiko penyakit kardiovaskular yang terkait dengan massa lemak.”

Dalam studi mereka, Profesor Srikanthan dan rekannya menganalisis data tentang komposisi tubuh dan penyakit kardiovaskular di antara 11.463 orang dewasa berusia di atas 20 tahun.

Informasi ini dikumpulkan sebagai bagian dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional AS 1999–2004.

Para peneliti membagi subjek menjadi empat kelompok berdasarkan komposisi tubuh mereka, khususnya lemak tubuh rendah dan massa otot rendah, rendah lemak dan otot tinggi, lemak tinggi dan otot rendah serta otot tinggi dan tinggi lemak.

Untuk setiap kelompok, tim kemudian menghitung angka kematian individu akibat penyakit jantung.

Profesor Srikanthan dan timnya menemukan bahwa tingkat kematian terkait penyakit jantung pada wanita dengan lemak tubuh tinggi dan massa otot 42 persen lebih rendah dibandingkan wanita dengan lemak tubuh rendah dan massa otot rendah.

Namun, para peneliti mengatakan, para wanita yang memiliki massa otot tinggi dan lemak tubuh rendah tampaknya tidak lebih terlindungi secara signifikan dari kematian terkait penyakit jantung dibandingkan mereka yang memiliki lemak tubuh rendah dan massa otot rendah.

Sebaliknya, di antara para pria, temuan tersebut memberikan hasil yang berbeda, kata tim tersebut.

Sementara massa otot tinggi dan lemak tubuh tinggi menurunkan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 26 persen dibandingkan dengan mereka yang memiliki massa otot rendah dan rendah lemak, memiliki massa otot tinggi dan lemak tubuh rendah menurunkan risiko sebesar 60 persen.

Penemuan tersebut, para peneliti menyimpulkan, menunjukkan ‘pentingnya nasehat untuk memaksimalkan massa otot pada wanita.

“Ini menyimpang dari penekanan saat ini pada penurunan berat badan dalam pencegahan CVD dan dengan demikian metode untuk mencapai perubahan komposisi tubuh secara praktis perlu dievaluasi lebih lanjut,” tambah mereka.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini