Teh Hijau atau Kopi Bermanfaat Bagi Penderita Stroke & Jantung

Teh Hijau
Pengidap stroke yang mengonsumsi 7 cangkir teh hijau sehari mengurangi sekitar 62% kemungkinan mereka untuk meninggal , Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Jepang – Studi menemukan, secangkir teh hijau atau kopi setiap hari dapat menurunkan risiko kematian bagi penderita serangan jantung atau stroke dan menurunkan risiko serangan jantung pada orang sehat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Universitas Osaka di Suita menganalisis data dari lebih dari 46.000 peserta berusia 40 hingga 79 tahun yang merupakan bagian dari Studi Kohort Kolaborasi Jepang.

Relawan diminta mengisi kuesioner tentang gaya hidup, riwayat kesehatan dan diet – termasuk konsumsi teh dan kopi mereka.

Para peneliti kemudian menindaklanjuti dengan peserta sekitar 20 tahun kemudian.

Jika dibandingkan dengan orang yang jarang minum teh hijau, penderita stroke yang mengonsumsi setidaknya tujuh cangkir per hari memiliki peluang kematian 62 persen lebih rendah.

Studi ini juga menemukan orang yang minum satu cangkir kopi per hari memiliki kemungkinan 22 persen lebih kecil untuk meninggal jika mereka mengalami stroke dibandingkan dengan bukan peminum kopi.

Penulis utama Hiroyasu Iso mengatakan ini adalah studi observasi dan tidak menyelidiki mengapa teh hijau dan kopi mengurangi risiko kematian, jadi tidak bisa menjelaskan penyebabnya.

Penelitian sebelumnya telah meneliti manfaat teh hijau dan kopi pada kesehatan jantung pada orang yang tidak memiliki riwayat penyakit kardiovaskular atau kanker, tetapi penelitian ini juga dapat memeriksa contoh pada mereka yang memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Peneliti berusaha untuk mengetahui efek konsumsi teh hijau dan kopi setelah selamat dari stroke atau serangan jantung.

“Ada kebutuhan kuat akan bukti ilmiah tentang gaya hidup di antara para penyintas stroke dan serangan jantung,” kata Hiroyasu Iso, penulis studi terkait. Pada Kamis (04/02).

Dia mengatakan itu sangat penting “mengingat populasi yang menua dengan cepat dan kebutuhan untuk meningkatkan harapan hidup setelah kejadian kardiovaskular ini.”

Di sinilah Japan Collaborative Cohort Study datang membantu dengan lebih dari 46.000 peserta, dibagi menjadi mereka yang memiliki riwayat stroke, riwayat serangan jantung, dan mereka yang tidak memiliki riwayat kedua kondisi tersebut.

Setiap peserta menyelesaikan serangkaian kuesioner dari 1988 – 1990, termasuk informasi tentang demografi, gaya hidup, riwayat kesehatan dan diet mereka, termasuk berapa banyak teh hijau dan kopi yang mereka minum.

Para peneliti menganalisis jawaban mereka, bersama dengan informasi dari 2009 tentang apakah ada peserta yang meninggal.

Para peneliti juga menemukan, orang tanpa riwayat stroke atau serangan jantung yang mengonsumsi satu atau lebih cangkir kopi seminggu memiliki risiko sekitar 14 persen lebih rendah dari semua penyebab kematian dibandingkan dengan bukan peminum kopi.

Konsumsi teh hijau dapat mencegah kejadian kardiovaskular lebih lanjut pada orang yang selamat, sementara minum kopi dapat mencegah kejadian seperti itu bahkan dalam kasus orang sehat.

Mereka mengangkat kata hati-hati saat membandingkan teh hijau di Jepang dengan yang dikonsumsi sebagai bagian dari makanan yang lebih barat.

Perbedaan penting yang harus dibuat adalah bahwa dalam budaya Jepang, teh hijau umumnya dibuat dengan air dan tanpa gula, kata Iso.

Selain itu, kopi disiapkan dengan air dan terkadang susu dan gula. “Cara paling sehat untuk menyiapkan minuman ini adalah tanpa tambahan gula yang tidak perlu,” jelasnya.

Para peneliti mencatat bahwa penelitian ini bersifat observasional, dan alasan mengapa minum teh hijau dan kopi menurunkan risiko serangan jantung dan stroke tidak dapat ditentukan.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami detail dalam berbagai efek teh hijau dan kopi.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini