Berita

 Network

 Partner

Taliban Menutup Jalur Menuju Bandara: “Rute Hanya Terbuka untuk Orang Asing”
(Foto: The Guardian)

Taliban Menutup Jalur Menuju Bandara: “Rute Hanya Terbuka untuk Orang Asing”

Berita Baru, Internasional – Taliban telah menutup jalur menuju bandara Kabul, mencegah warga Afghanistan meninggalkan negara dan bergabung dengan angkutan udara yang dipimpin AS. Militan menyatakan, rute ke bandara Kabul hanya terbuka untuk orang asing.

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid mengatakan: “Jalan yang berakhir di bandara Kabul telah diblokir. Orang asing dapat melewatinya tetapi orang Afghanistan tidak diizinkan untuk mengambil jalan tersebut.”

Keputusan itu akan membuat puluhan ribu warga Afghanistan yang berharap untuk melarikan diri terperangkap di bawah kendali Taliban.

Dalam beberapa hari terakhir, sejumlah kasus muncul tentang warga Afghanistan yang ditolak di pos pemeriksaan Taliban saat menuju ke bandara, termasuk yang mendapat persetujuan dari negara-negara barat untuk bergabung dengan jalan udara.

Berita Terkait :  L'Oréal Kenalkan Teknologi Perawatan Rambut Hemat Air

Mujahid memberikan pembenaran yang kontradiktif untuk kebijakan tersebut. Dia mengatakan di satu sisi bahwa Taliban telah menghentikan warga Afghanistan pergi ke bandara karena takut orang-orang akan terbunuh dalam penyerbuan, tetapi di sisi lain bahwa evakuasi AS membawa para ahli seperti insinyur dan dokter.

“Kami meminta (Amerika) untuk menghentikan proses ini,” katanya. “Negara ini membutuhkan keahlian mereka. Mereka tidak boleh dibawa ke negara lain.”

Mujahid mengulangi pengumuman Taliban sebelumnya bahwa mereka tidak akan mengizinkan AS untuk memperpanjang batas waktu minggu depan untuk penarikan penuh.

“Mereka punya pesawat, mereka punya bandara, mereka harus mengeluarkan warga dan kontraktor mereka dari sini,” katanya.

Komentar tersebut muncul meskipun ada kunjungan ke Kabul oleh direktur CIA, William Burns, yang dilaporkan bertemu dengan pemimpin Taliban secara rahasia pada hari Senin dalam pertemuan diplomatik tingkat tertinggi sejak kelompok itu mengambil alih.

Berita Terkait :  Bom Kembali Meledak di Afghanistan

Burns bertemu Abdul Ghani Baradar, ketika pemerintahan Biden melanjutkan upaya untuk mengevakuasi warga AS dan sekutu lainnya.

CIA menolak untuk mengomentari pertemuan itu, tetapi laporan itu mengatakan bahwa pertemuan tersebut kemungkinan membahas negosiasi perpanjangan batas waktu 31 Agustus bagi militer AS untuk menyelesaikan pengangkutan udaranya.

Pada sesi darurat dewan hak asasi manusia PBB, atas permintaan Pakistan dan Organisasi Kerjasama Islam, ketuanya, Michelle Bachelet, menyerukan mekanisme untuk memantau tindakan Taliban, tentanf perlakuan Taliban terhadap perempuan dan anak perempuan sebagai “garis merah fundamental” dan peringatan bahwa “sejumlah besar orang akan mencari perlindungan di negara tetangga atau di luar kawasan”.