Tagih Janji, Filipina Akan Menelepon AS Jika China Menyerang

Filipina
Sebuah pesawat tempur F/A-18E Super Hornet lepas landas dari dek penerbangan kapal induk angkatan laut AS di Laut Cina Selatan. Foto: EPA.

Berita Baru, Internasional – Pada hari Rabu (23/9), Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin Jnr mengatakan bahwa Filipina akan menagih perjanjian pertahanannya dengan Amerika Serikat (AS) jika China menyerang kapal angkatan lautnya di Laut China Selatan.

Hal itu disampaikan oleh Loscin dalam wawancara di saluran berita ANC pagi tadi. Komentarnya itu berarti merupakan komentar pertama kalinya pemerintahan Rodrigo Duterte secara terbuka menyatakan akan meminta bantuan Washington, di tengah gejolak yang sedang berlangsung antara Manila dan Beijing di perairan Laut China Selatan (LCS) yang disengketakan.

Locsin juga mengatakan Manila akan melanjutkan patroli udara di atas LCS meskipun ada seruan dari Beijing untuk menghentikan apa yang disebutnya sebagai ‘provokasi ilegal.’

“Mereka bisa menyebutnya provokasi ilegal, Anda tidak bisa berubah pikiran. Mereka sudah kehilangan putusan arbitrase,” katanya dilansir dari SCMP.

Putusan arbitrase itu merujuk pada keputusan tahun 2016 oleh pengadilan internasional yang memutuskan sebagian besar klaim luas Beijing atas Laut Cina Selatan.

“[Tetapi jika] terjadi sesuatu yang tidak dapat diserang tetapi sebenarnya merupakan serangan terhadap, katakanlah kapal angkatan laut Filipina … [itu] berarti saya akan menghubungi Washington DC,” jelasnya.

Berita Terkait :  Bangun Front Anti-Iran, Pompeo Yakinkan Netanyahu Israel Akan Dapat Keuntungan Militer
Sekretaris Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin Jnr. Foto: AP.

Ketika ditanya oleh presenter Karen Davila tentang keadaan tertentu yang akan membuat Manila melakukan panggilan bantuan ke AS, Locsin menolak untuk menjelaskan secara spesifik.

Ia hanya mengatakan: “Saya tidak akan membahasnya karena inti dari teori pencegahan adalah ketidakpastian.”

Locsin awal bulan ini berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, setelah Washington menolak klaim China atas jalur perairan LCS yang kaya sumber daya yang disengketakan.

LCS sendiri merupakan wilayah yang sangat strategis karena dilewati transaksi perdagangan senilai US$ 3 triliun.

Beijing sering mengandalkan peta sembilan garis putus-putusnya (nine dash line) untuk mengklaim hak bersejarah atas laut, yang telah ditentang oleh Filipina, Malaysia, Vietnam, Taiwan, dan Brunei.

Di samping itu, diplomat senior Filipina Lauro baja juga mengatakan hal serupa.

“Suka atau tidak, konfrontasi militer antara AS dan China akan melibatkan kami, dan Filipina tidak akan punya pilihan selain berpihak pada AS,” tegas Lauro Baja.

Pompeo telah berbicara dengan sejumlah menteri luar negeri dari blok Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) yang beranggotakan 10 orang termasuk Locsin. Pompeo dan Locsin dalam pertemuan itu mencatat bahwa mereka telah ‘membahas perubahan baru-baru ini dalam kebijakan AS tentang klaim maritim di Laut Cina Selatan, dukungan AS untuk negara-negara pesisir Asia Tenggara… dan peluang untuk kerja sama maritim AS-Filipina lebih lanjut’.

Berita Terkait :  Alun-alun Kota Venesia Ditutup Akibat Banjir

Dalam wawancara ANC, Locsin tidak ingin menjelaskan lebih dalam tentang diskusi dengan Pompeo tersebut, tetapi berkata: “Saya sedang berbicara dengan menteri luar negeri dan ini adalah hal-hal yang belum matang untuk diturunkan.”

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan