Berita

 Network

 Partner

Swedia Mendakwa Seorang Pria atas Pembantaian Penjara Iran 1988

Swedia Mendakwa Seorang Pria atas Pembantaian Penjara Iran 1988

Berita Baru, Internasional – Jaksa Swedia telah mendakwa seorang pria Iran dengan kasus kejahatan perang atas eksekusi massal tahanan pada tahun 1988.

Seperti dilansir dari BBC, tersangka tidak disebutkan namanya tetapi telah diidentifikasi sebagai Hamid Nouri, 60 tahun.

Pada tahun 1988, Iran berperang dengan Irak. Pemimpin tertinggi Iran memerintahkan eksekusi massal para tahanan yang terkait dengan kelompok oposisi bersenjata yang bersekutu dengan Irak.

Tersangka bekerja di penjara dekat ibukota Iran, Teheran, kata jaksa. Pengacaranya mengatakan kepada kantor berita bahwa dia membantah tuduhan itu.

Kelompok hak asasi manusia telah lama mengkampanyekan keadilan atas eksekusi di seluruh Iran, di mana diperkirakan 5.000 orang tewas.

Berita Terkait :  Apple Merilis Warna Baru untuk iPhone 12 dan Lini Terbaru iMac

Jaksa dapat menggunakan prinsip “yurisdiksi universal” untuk kejahatan berat untuk membawa kasus tersebut.

Pembunuhan itu menjadi fokus baru setelah pemilihan Ebrahim Raisi sebagai presiden Iran bulan lalu.

Mr Raisi, yang akan menjabat pada bulan Agustus, adalah salah satu dari empat hakim yang duduk di pengadilan rahasia yang dibentuk pada tahun 1988 untuk “mencoba kembali” ribuan tahanan untuk kegiatan politik mereka.

Dia telah berulang kali menyangkal perannya dalam hukuman mati, tetapi juga mengatakan mereka dibenarkan karena fatwa, atau aturan agama, oleh pemimpin tertinggi Ayatollah Khomeini.

Menurut media Swedia, Nouri ditahan setelah kedatangannya di Stockholm dua tahun lalu. Dia dituduh mengambil bagian dalam eksekusi massal “sejumlah besar” narapidana yang bersimpati dengan kelompok oposisi kiri Mujahedin-e Khalq (MEK), atau yang juga dikenal sebagai Organisasi Mujahidin Rakyat Iran, pada bulan Juli dan Agustus 1988.

Berita Terkait :  27 Warga Binaan Kasus Narkoba Rutan Sumenep Diusulkan Remisi Idulfitri

Dia juga diduga membuat para tahanan disiksa dan diperlakukan tidak manusiawi.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa, Otoritas Penuntutan Swedia mengatakan tuduhan terkait dengan waktu tersangka sebagai asisten wakil jaksa di penjara Gohardasht di Karaj.

MEK bertempur bersama tentara Irak selama perang dengan Iran, antara 1980 dan 1988. Akibatnya, sebagian besar eksekusi digolongkan sebagai kejahatan perang. Perang berakhir pada 20 Agustus 1988, tetapi eksekusi terus berlanjut.

Nouri didakwa dengan pembunuhan sehubungan dengan kematian itu, bukan kejahatan terhadap kemanusiaan, yang tidak menjadi pelanggaran di bawah hukum Swedia sampai tahun 2014.

Sidang diperkirakan akan dimulai pada 10 Agustus dan berlanjut hingga April tahun depan.

Berita Terkait :  Derek Chauvin, Perwira Polisi yang Membunuh George Floyd Dijatuhi 22,5 Tahun Penjara

Iraj Mesdaghi, yang menjadi saksi dalam persidangan, mentweet bahwa dakwaan itu adalah “kemenangn besar”.

Topik-topik terkait