Suhu Global Akan Naik Hingga 3,2 Derajat Celcius

Suhu Global
Mencairnya es di kutub akibat pemanasan global yang terus berlanjut.

Berita Baru, Internasional – Sebuah laporan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang dirilis pada Selasa (27/11), memperingatkan bahwa suhu global dapat naik sebanyak 3,2 derajat Celcius pada akhir abad ini. Kenaikan itu tetap akan terjadi meski semua komitmen di bawah Paris Accord 2015 terpenuhi.

Laporan oleh Program Lingkungan PBB (UNEP) juga mengungkapkan bahwa emisi gas rumah kaca harus turun rata-rata sekitar 7,6% per tahun hingga 2030 untuk mencegah kenaikan suhu global lebih dari 1,5 derajat Celcius pada tahun itu.

“Jelas bahwa perubahan inkremental tidak akan cukup dan ada kebutuhan untuk tindakan cepat dan transformasional, karena kebutuhan, ini akan melihat perubahan besar dalam bagaimana energi, makanan, dan layanan intensif material lainnya dituntut dan disediakan oleh pemerintah, bisnis, dan pasar.” Kata laporan tersebut mencatat.

Laporan itu juga mencatat bahwa negara-negara G20 bertanggung jawab atas 78% dari seluruh emisi gas rumah kaca. Namun, beberapa negara G20, termasuk Kanada, Indonesia, Korea Selatan, Afrika Selatan, dan AS, diproyeksikan kehilangan target pengurangan emisi yang telah mereka tetapkan untuk tahun 2020.

AS pada November juga secara resmi memberi tahu PBB bahwa mereka keluar dari perjanjian iklim Paris. Pemerintahan Trump pertama kali mengumumkan bahwa mereka berencana menarik diri dari pakta perubahan iklim pada 2017.

Trump mengklaim kesepakatan itu merusak ekonomi dan pertumbuhan pekerjaan Amerika dan akan menghasilkan penurunan dalam penambangan batu bara dan industri lain yang terkait dengan sumber daya alam.

Direktur Eksekutif UNEP, Inger Andersen memperingatkan semua negara tidak dapat menunggu sampai akhir tahun 2020 untuk mengambil tindakan terhadap perubahan iklim.

“Mereka dan setiap kota, wilayah, bisnis, dan individu  perlu bertindak sekarang,” katanya, juga menyerukan “transformasi besar ekonomi dan masyarakat.”

“Kita perlu mengejar tahun-tahun di mana kita menunda-nunda, jika kita tidak melakukan ini, tujuan 1,5 derajat C akan berada di luar jangkauan sebelum 2030.” Kata Andersen.

Sementara Kepala Eksekutif organisasi lingkungan 350.org, May Boeve mengomentari laporan itu dan mengatakan “sains menjerit.”

“Kepada para pemimpin dunia kami katakan: sekarang saatnya untuk menghentikan ekspansi industri bahan bakar fosil segera, tidak ada satu pun tambang baru yang dapat digali, tidak ada saluran pipa lain yang dibangun, tidak ada satu pun sumur yang jatuh ke laut. Dan kita harus segera bekerja untuk beralih ke sistem energi bertenaga energi terbarukan yang berkelanjutan,” kata Boeve.

Laporan PBB datang hanya satu hari setelah Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan bahwa “konsentrasi karbon dioksida rata-rata global mencapai 407,8 bagian per juta pada tahun 2018, naik dari 405,5 bagian per juta (ppm) pada tahun 2017,” merupakan nilai tertinggi yang pernah dicatat.

Peningkatan konsentrasi karbon dioksida rata-rata di atmosfer menunjukkan bahwa Bumi memanas dengan kecepatan tinggi.

Lebih jauh, Laporan Khusus tentang Lautan dan Cryosfer yang dirilis pada bulan Oktober oleh panel antarpemerintah PBB tentang perubahan iklim, mengungkapkan bahwa lautan menjadi semakin panas dan lebih asam karena meningkatnya penyerapan karbon dioksida, dan menurunnya konsentrasi oksigen.

Sumber : Sputniknews.com
Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini