Seusai Demonstrasi Baghdad, AS Kerahkan Ribuan Pasukan

(Foto : The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Sekretaris pertahanan AS, Mark Esper, mengumumkan bahwa 750 pasukan udara akan segera dikerahkan ke  Irak. Hal itu menyusul insiden pengepungani Kedutaan Besar AS di Baghdad, Selasa (31/12).

Dilansir dari The Guardian, Kamis (2/2), kabarnya dalam beberapa hari ke depan sebanyak kurang lebih 3.000 tentara akan menyusul menuju Timur Tengah. Jumlah itu menambah 14.000 tentara yang telah dikirim ke sana sejak Mei lalu, dalam upaya melawan Iran.

“Penempatan ini adalah tindakan yang tepat dan tindakan pencegahan yang diambil sebagai tanggapan terhadap peningkatan tingkat ancaman terhadap personel dan fasilitas AS, seperti yang kita saksikan di Baghdad hari ini. Amerika Serikat akan melindungi orang-orang dan kepentingan kami di mana pun mereka berada di seluruh dunia,” kata Esper dalam pernyataan tertulis.

Pasukan yang dikerahkan diambil dari unit reaksi cepat di Divisi Lintas Udara ke-82 Angkatan Darat yang berbasis di Fort Bragg, North Carolina.

Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), sebuah kelompok pelindung untuk milisi Syiah yang beroperasi di Irak telah mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu (1/1). Pernyataan itu berisi seruan penarikan terhadap beberapa ratus milisi dan pendukung yang mengerumuni kedutaan pada hari Selasa. Banyak dari mereka berkemah dan bermalam di sekitar gedung.

Setelah pernyataan PMF, kerumunan mulai bubar, meskipun anggota Kata’ib Hezbollah awalnya menolak untuk mematuhi instruksi. Mereka sedang menunggu perintah dari komandannya.

Para militan akhirnya meninggalkan kantong diplomatik Baghdad sambil melambaikan spanduk milisi dan meneriakkan slogan-slogan kemenangan. Beberapa bersumpah untuk kembali dengan senjata dan menghapus kehadiran AS dari Irak.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, menunda kunjungan yang direncanakan ke Ukraina minggu ini untuk memantau situasi di Irak. Ia ingin memastikan keselamatan dan keamanan Amerika di Timur Tengah, kata juru bicaranya.

Para pejabat AS menyatakan kecewa karena pasukan keamanan Irak tidak berusaha menghentikan milisi. Para pemrotes justru memasuki Zona Hijau dan menyerbu kedutaan AS di Baghdad.

Pengepungan kedutaan menandai titik lemah dalam hubungan antara Irak dan AS. Situasi itu menunjukkan kekuatan pasukan yang dikontrol Iran.

Ranj Alaaldin, direktur inisiatif perang proksi dan penulis buku tentang milisi Syiah, mengatakan: “Iran tahu apa yang diinginkannya di Irak dan bagaimana cara mendapatkannya.”

“Mereka memiliki kebijakan strategis jangka panjang dan konsisten di Irak dan didukung oleh jaringan kompleks hubungan interpersonal dan antar-organisasi yang tangguh menembus berbagai sektor dan angkatan bersenjata; kementerian, jaringan keagamaan dan ekonomi.”

“AS memiliki keunggulan militer tetapi belum memanfaatkan ini dengan strategi politik sejak Obama menarik pasukan AS pada 2011. Mereka juga telah mengasingkan sekutunya dalam beberapa tahun terakhir.”

“AS tidak pernah berada dalam posisi membentuk politik setelah pemogokannya dan mungkin tidak akan pernah mau mengingat keterbatasannya. Sementara Iran dan kuasanya akan memerah susu sebanyak yang mereka bisa,” tutup Alaaldin.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini