Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Lebih dari 20.000 Orang Meninggal dalam Gelombang Musim Panas Eropa Barat

Lebih dari 20.000 Orang Meninggal dalam Gelombang Musim Panas Eropa Barat

Berita Baru, Internasional – Lebih dari 20.000 orang tewas di seluruh Eropa barat dalam gelombang panas musim panas ini, di mana suhu mencapai titik tertinggi.

Menurut analisis yang dilakukan oleh para ilmuwan, kematian berlebih, perbedaan antara jumlah kematian yang terjadi dan yang diperkirakan berdasarkan tren historis, mengungkapkan ancaman yang ditimbulkan oleh pemanasan global yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Selama musim panas, suhu gelombang panas melebihi 40C (104F) di London, daerah di barat daya Prancis mencapai 42C dan Seville dan Córdoba di Spanyol mencatat rekor 44C. Analisis dari kelompok ilmuwan Atribusi Cuaca Dunia menemukan bahwa suhu setinggi itu hampir tidak mungkin tanpa krisis iklim.

Seperti dilansir dari The Guardian, di Inggris dan Wales, 3.271 kematian tercatat antara 1 Juni dan 7 September, menurut Kantor Statistik Nasional – 6,2% lebih tinggi dari rata-rata lima tahun.

Analisis tidak memperkirakan kematian terkait panas secara khusus, tetapi jumlah kematian rata-rata lebih tinggi untuk hari-hari periode panas daripada hari-hari tanpa periode panas. Kematian Covid-19 dikecualikan.

Di Prancis, ada 10.420 kematian berlebih yang dilaporkan selama bulan-bulan musim panas, menurut data yang dirilis oleh Santé Publique France, badan kesehatan pemerintah.

Satu dari empat kematian ini, atau 2.816, terjadi selama salah satu dari tiga gelombang panas hebat yang melanda negara itu. Kematian 20% lebih tinggi di wilayah di mana peringatan suhu ekstrem telah dikeluarkan.

Di Spanyol, Carlos III Health Institute yang didukung negara memperkirakan ada 4.655 kematian akibat panas antara Juni dan Agustus.

Institut Robert Koch, badan kesehatan pemerintah Jerman, memperkirakan 4.500 orang meninggal di negara itu selama bulan-bulan musim panas khususnya karena suhu yang ekstrem.