Sampah Luar Angkasa Membentuk “Pulau Sampah” di Orbit Bumi

-

Berita Baru , Inggris – Potongan puing yang tidak diinginkan yang ditinggalkan oleh manusia di orbit rendah Bumi telah menjadi setara dengan “ pulau plastik ” di orbit bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Model ilmiah memperkirakan ada lebih dari 128 juta keping puing luar angkasa yang lebih besar dari 1 mm, dan 34.000 keping lebih besar dari 10 cm.

Mulai dari komponen roket lama hingga serpihan cat dari satelit yang telah mengelupas.

Sekarang, Ekaterini Kavvada, Direktorat Jenderal Industri Pertahanan dan Luar Angkasa di Komisi Eropa, telah memperingatkan bahwa sampah antariksa ini “ bukan ancaman teoretis tetapi kenyataan, mirip dengan ancaman yang ditimbulkan oleh pulau-pulau plastik terapung di lautan Bumi.” Pada Selasa (12/01).

Dia menambahkan bahwa puing-puing tersebut dapat menyebabkan kerusakan pada satelit Eropa dan satelit lain yang aktif, menambahkan bahwa jika kita tidak bereaksi dengan cara yang aman dan tepat waktu, konsekuensinya akan merugikan.

Berbicara di Konferensi Luar Angkasa Eropa ke-13, Kavvada mengatakan: “ Puing-puing ruang angkasa yang mengorbit telah menjadi pulau plastik baru yang melayang, jika saya harus membuat perbandingan yang menimbulkan ancaman yang membayangi bagi keselamatan dan keamanan semua lalu lintas dan ruang angkasa. keberlanjutan. ‘

Bagian puing-puing antariksa sekecil 1cm berpotensi menghancurkan satelit sepenuhnya karena kecepatan perjalanannya.

Satelit buatan digunakan dalam komunikasi, seperti televisi satelit dan panggilan telepon, dan navigasi, yang mencakup Global Positioning System (GPS).

Jenis pesawat luar angkasa ini juga berperan dalam prakiraan cuaca, melacak badai, polusi, dan astronomi.

Ms Kavvada mengatakan bahwa, sejak Januari 2019, ada lebih dari 5.000 satelit di luar angkasa, tetapi hanya 2.000 yang masih aktif.

Dia berkata: ” Mudah-mudahan satelit-satelit itu mungkin dapat melakukan deorbit dan sebagian besar terbakar di atmosfer, ketika masa manfaatnya selesai.”

Namun, Kavvada memperingatkan bahwa masih ada hampir 3.000 satelit tidak aktif yang melayang di luar angkasa, dengan data terbaru menunjukkan telah ada lebih dari 500 pecah atau ledakan benda-benda luar angkasa ini, yang mengakibatkan fragmentasi.

Dia mengatakan bahwa menambahkan jaringan satelit berjaringan, yang dikenal sebagai mega konstelasi, ke luar angkasa dapat menyebabkan sindrom Kessler, reaksi berantai di mana semakin banyak objek bertabrakan untuk menciptakan sampah luar angkasa baru ke titik di mana orbit Bumi menjadi tidak dapat digunakan.

Ms Kavvada berkata: “Ini terdengar seperti bencana yang menunggu untuk terjadi.”

Rolf Densing, direktur operasi di Badan Antariksa Eropa, yang juga berbicara di konferensi luar angkasa, mengatakan: “ Kita hidup di saat konstelasi besar sedang dibangun, dan populasi objek di orbit di sekitar kita bertambah ribuan per tahun.”

“ Jadi sekarang, kami memiliki sekitar 1.000 satelit Starlink di orbit.”

“ Pada akhir dekade ini, kita akan berbicara tentang puluhan ribu satelit yang berada di orbit di sekitar kita.”

Mr Densing mengatakan Pusat Operasi Luar Angkasa Eropa (ESOC) ESA mendapatkan ratusan peringatan tabrakan pada armada sekitar 20 satelit yang dioperasikan badan tersebut.

Dia berkata: ” Sekitar setiap dua minggu, rata-rata, satelit harus menerbangkan manuver menghindari tabrakan.”

Ms Kavvada mengatakan bahwa membatasi produksi sampah luar angkasa, menghindari generasi puing-puing baru, dan mengembangkan instrumen untuk menghilangkan puing-puing ruang saat ini diperlukan untuk memastikan penggunaan ruang yang berkelanjutan dalam jangka panjang.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments