Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rusia: Pengerahan Lebih dari 3.000 Tentara AS di Jerman, Polandia dan Rumania adalah Langkah Destruktif

Rusia: Pengerahan Lebih dari 3.000 Tentara AS di Jerman, Polandia dan Rumania adalah Langkah Destruktif

Berita Baru, Internasional – Menteri Luar Negeri Moskow mengatakan bahwa keputusan AS untuk mengerahkan lebih dari 3.000 tentara AS di Jerman, Polandia dan Rumania adalah “langkah destruktif,” yang mempersulit pencapaian kompromi.

Alexander Grushko menyebut langkah Joe Biden akan meningkatkan ketegangan militer dan mengurangi ruang lingkup untuk keputusan politik dan akan menyenangkan otoritas Ukraina, yang akan terus menyabotase perjanjian Minsk dengan impunitas. Perjanjian Minsk tahun 2014 dan 2015 dirancang untuk mencapai penyelesaian politik di timur Ukraina, termasuk otonomi yang lebih besar.

Seperti dilansir dari The Guardian, AS mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya mengirim 1.700 tentara dari Divisi Lintas Udara ke-82 ke Polandia, sementara unit markas besar yang terdiri sekitar 300 orang dari Korps Lintas Udara ke-18 akan dipindahkan ke Jerman dan satu unit lapis baja berkekuatan 1.000 sedang dipindahkan dari Jerman ke Rumania.

Langkah tersebut merupakan tanggapan atas pengerahan pasukan oleh Rusia yang diperkirakan mencapai lebih dari 125.000 tentara dalam jarak serang dari perbatasan Ukraina, termasuk hampir setengah dari kelompok taktis dan unit pendukung batalion yang tersedia.

John Kirby, juru bicara Pentagon, mengatakan: “Gerakan AS dirancang untuk mencegah agresi dan meningkatkan kemampuan pertahanan kami di negara-negara sekutu garis depan. Kami memperkirakan mereka akan pindah dalam beberapa hari mendatang.”

“Vladimir Putin terus menambah kekuatan, senjata gabungan, kemampuan ofensif; bahkan hanya dalam 24 jam terakhir dia terus menambahkan di daerah Rusia barat dan Belarusia, dan di Mediterania dan Atlantik utara”, kata Kirby menambahkan. “Dia tidak menunjukkan tanda-tanda kesediaan untuk mengurangi ketegangan.”

Sementara itu, Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia telah memindahkan 30.000 pasukan tempur dan senjata modern ke Belarus dalam beberapa hari terakhir, penempatan militer terbesar Moskow ke negara itu sejak berakhirnya perang dingin.

Pengerahan itu termasuk pasukan operasi khusus Spetsnaz, jet tempur Su-35, rudal Iskander berkemampuan ganda dan sistem pertahanan udara S-400, kata Stoltenberg. “Semua ini akan digabungkan dengan latihan kekuatan nuklir tahunan Rusia,” tambahnya. Istilah “kemampuan ganda”, yang digunakan Stoltenberg untuk rudal Iskander, digunakan untuk menggambarkan senjata yang dimaksudkan untuk perang konvensional dan nuklir.

Langkah-langkah itu datang menjelang kesibukan baru diplomasi. Pada hari Rabu Boris Johnson memperingatkan Putin dalam panggilan telepon bahwa setiap serangan lebih lanjut ke Ukraina akan menjadi “salah perhitungan yang tragis”, menurut Downing Street.

Akun Kremlin tentang panggilan tersebut mengatakan bahwa Putin mengeluh tentang permintaannya untuk jaminan keamanan yang tidak dipenuhi dan menuduh pemerintah Kyiv telah melakukan “sabotase kronis” terhadap perjanjian Minsk.

Pada hari Kamis presiden Turki dan wildcard diplomasi NATO, Recep Tayyip Erdoğan, dilaporkan akan terbang ke Kyiv untuk menawarkan dirinya lagi dalam peran mediator antara Ukraina dan Rusia.

Proposal mediasi Erdogan belum diambil oleh Rusia, tetapi Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional AS, dan brahim Kalın, kepala penasihat untuk Erdoğan, mengatakan pada hari Selasa tentang komitmen mereka untuk mencegah agresi Rusia lebih lanjut terhadap Ukraina, menurut pernyataan Gedung Putih.

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, juga telah melakukan pembicaraan dengan Putin pada Rabu malam, percakapan ketiga mereka dalam waktu kurang dari seminggu. Kanselir Jerman, Olaf Scholz, mengatakan pada Rabu malam bahwa dia akan bertemu Putin di Moskow “segera”, tanpa memberikan tanggal pasti.