Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pengambilan video selebaran ini menunjukkan jet tempur MiG-31K Rusia yang membawa rudal jelajah hipersonik Kinzhal selama latihan Pasukan Pencegahan Strategis Grom 2022 di lokasi yang tidak ditentukan di Rusia. Foto: Kementerian Pertahanan Rusia via AFP.
Pengambilan video selebaran ini menunjukkan jet tempur MiG-31K Rusia yang membawa rudal jelajah hipersonik Kinzhal selama latihan Pasukan Pencegahan Strategis Grom 2022 di lokasi yang tidak ditentukan di Rusia. Foto: Kementerian Pertahanan Rusia via AFP.

Rusia Dikabarkan Gunakan Rudal Hipersonik untuk Hancurkan Tempat Penyimpanan Senjata Ukraina

Berita Baru, Moskow – Militer Rusia mengatakan menggunakan rudal hipersonik Kinzhal terbarunya untuk pertama kalinya di Ukraina untuk menghancurkan tempat penyimpanan senjata di barat negara itu.

Kantor berita Rusia Interfax melaporkan, itu adalah pertama kalinya Rusia mengerahkan sistem hipersonik Kinzhal sejak mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari.

“Sistem rudal penerbangan Kinzhal dengan rudal aeroballistik hipersonik menghancurkan gudang bawah tanah besar yang berisi rudal dan amunisi penerbangan di desa Deliatyn di wilayah Ivano-Frankivsk,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Igor Konashenkov pada hari Sabtu (19/3), dikutip dari Interfax.

Wilayah Ivano-Frankivsk berbagi perbatasan sepanjang 50 km (30 mil) dengan anggota NATO Rumania.

Kementerian Pertahanan Rusia juga mengatakan pasukan Rusia menggunakan sistem rudal anti-kapal Bastion untuk menghancurkan fasilitas militer Ukraina di dekat pelabuhan Laut Hitam Odesa.

Namun, beberapa media internasional belum dapat memverifikasi pernyataan Konashenkov secara independen.

Kantor Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy juga belum memberikan komentar.

Rusia bangga dengan persenjataan canggihnya, dan Presiden Vladimir Putin mengatakan pada bulan Desember bahwa Rusia adalah pemimpin global dalam rudal hipersonik, yang kecepatan, kemampuan manuver, dan ketinggiannya membuat mereka sulit dilacak dan dicegat.

Rudal Kinzhal adalah bagian dari serangkaian senjata yang diluncurkan pada tahun 2018. Settidaknya, rudal Kinzhal merupakan senjata manuver yang terbang dengan kecepatan setidaknya 5 Mach.

Imran Khan dari Al Jazeera mengatakan karena sifat perang, sistem senjata baru sering digunakan.

“Dalam beberapa hari terakhir di Kyiv kami telah melihat rudal jelajah ditembakkan dari wilayah Rusia yang juga telah dicegat oleh sistem pertahanan udara Ukraina,” kata Khan, berbicara dari ibukota Ukraina.

“Kami juga mendengar tentang fakta bahwa Rusia memperkenalkan drone kamikaze ke dalam konflik. Ini adalah pertama kalinya kami mendengar konfirmasi tentang penggunaan rudal hipersonik,” imbuhnya.

Rusia pertama kali menggunakan rudal hipersonik selama kampanye militernya di Suriah pada 2016.

Putin menyebut rudal Kinzhal sebagai “senjata ideal” yang terbang dengan kecepatan 10 kali kecepatan suara dan dapat mengatasi sistem pertahanan udara.

“Ini adalah rudal yang mampu membawa hulu ledak nuklir dan diyakini tidak terdeteksi oleh sistem pertahanan udara barat,” kata Dorsa Jabbari dari Al Jazeera, berbicara dari Moskow. “Oleh karena itu disebut rudal balistik yang tak terhentikan.”

Putin mengumumkan serangkaian senjata hipersonik baru pada tahun 2018 dalam salah satu pidatonya yang paling agresif selama bertahun-tahun, dengan mengatakan bahwa senjata itu dapat mengenai hampir semua titik di dunia dan menghindari perisai rudal buatan Amerika Serikat.

Tahun berikutnya, ia mengancam akan menyebarkan rudal hipersonik di kapal dan kapal selam yang dapat mengintai di luar perairan teritorial AS jika Washington bergerak untuk menyebarkan senjata nuklir jarak menengah di Eropa.

Amerika Serikat telah secara aktif mengejar pengembangan senjata hipersonik sebagai bagian dari program serangan global cepat konvensional sejak awal 2000-an, menurut laporan kongres baru.

Senjata-senjata ini dapat memungkinkan “opsi serangan yang responsif, jarak jauh, terhadap ancaman jarak jauh, bertahan, dan/atau kritis waktu [seperti rudal jalan-mobile] ketika pasukan lain tidak tersedia, ditolak aksesnya, atau tidak disukai”, kata mantan Komandan Komando Strategis AS Jenderal John Hyten.