Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rencana Chief Twit Tagih Akun Centang Biru Rp300.000 Per Bulan, Benarkah?

Rencana Chief Twit Tagih Akun Centang Biru Rp300.000 Per Bulan, Benarkah?

Berita Baru – Tak lama setelah miliarder Elon Musk membeli Twitter, banyak isu-isu yang muncul terkait perubahan-perubahan yang akan terjadi, termasuk rencana menagih akun centang biru Rp300.000 per bulan.

Di Amerika Serikat (AS), isu tersebut gencar digaungkan oleh media. The Verge, melaporkan bahwa Musk berencana untuk menghapus status akun Terverifikasi atau centang biru mereka jika mereka gagal membayar biaya bulanan.

Akun centang biru digunakan untuk mengidentifikasi akun figur publik seperti politisi, selebriti, dan jurnalis, serta institusi dan perusahaan, sebagai akun otentik entitas tersebut.

Fitur ini pertama kali diterapkan pada tahun 2009 sebagai tanggapan atas gugatan Tony la Russa, manajer tim bisbol profesional Arizona Cardinals, atas akun palsu yang meniru identitasnya.

Twitter berhenti memverifikasi akun lebih lanjut pada tahun 2017 setelah Twitter memverifikasi Jason Kessler, karena kasus rasisme.

Fitur verifikasi kemudian dihidupkan kembali pada akhir tahun 2021.

Musk sebelumnya telah menyatakan bahwa sebagai bagian dari upayanya untuk menindak akun “bot” otomatis di situs, ia akan “mengotentikasi semua manusia nyata,” meskipun tidak jelas apa yang akan terjadi dan bagaimana kaitannya dengan status Terverifikasi.

The Verge juga mengatakan bahwa Twitter Blue, layanan berlangganan yang membuka fitur tambahan seperti tombol “Batalkan Tweet”, akan diperluas untuk menyertakan status Terverifikasi, fitur yang saat ini gratis di platform.

Twitter Blue saat ini membebani pelanggan $ 4,99 per bulan, tetapi berdasarkan rencana yang dilaporkan, harganya akan meningkat menjadi $ 19,99 per bulan, atau $ 240 per tahun.

Namun, kepastian tentang rumor itu belum dapat dipastikan.

Isu-isu tersebut bukan satu-satunya rumor yang beredar tentang Twitter saat ini.

Pada hari Minggu (30/10), dia mengklarifikasi bahwa perusahaan tidak berencana memecat 75% stafnya dalam upaya untuk menghindari pembayaran hibah saham.

Sebagai bagian dari kesepakatan untuk membeli Twitter seharga $44 miliar, Musk membeli kembali setiap saham di perusahaan, secara efektif mengembalikannya menjadi perusahaan swasta.

Musk menyelesaikan kesepakatan itu pada hari Jumat setelah berbulan-bulan perselisihan dengan Twitter mengenai berbagai aspek kesepakatan, termasuk informasi tentang bot di platform.

Seorang hakim Delaware memberi Musk waktu hingga akhir Oktober untuk menyelesaikan kesepakatan, atau gugatan Twitter terhadapnya karena mencoba mundur dari pembelian akan mengarah ke persidangan.

Rencana lain yang dilaporkan Musk termasuk mengizinkan mantan Presiden AS Donald Trump untuk mendapatkan kembali akunnya.

Twitter menghapus akun tersebut setelah pemberontakan 6 Januari 2021 di US Capitol oleh para pengikut Trump, dengan mengatakan bahwa cuitan Trump itu mendorong kekerasan.

Musk mengatakan bahwa larangan seumur hidup itu “salah secara moral dan benar-benar bodoh” dan bahwa “larangan permanen pada dasarnya merusak kepercayaan di Twitter.”