Berita

 Network

 Partner

Rekor! Juli 2021 Adalah Bulan Terpanas yang Pernah Tercatat di Bumi
Sebuah kolase dari iklim khas dan peristiwa terkait cuaca: banjir, gelombang panas, kekeringan, angin topan, kebakaran hutan, dan hilangnya es glasial. (NOAA).

Rekor! Juli 2021 Adalah Bulan Terpanas yang Pernah Tercatat di Bumi

Berita Baru, Washington – Pada Jumat (13/8), Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) Amerika Serikat (AS) menyimpulkan bahwa bulan Juli 2021 merupakan bulan dengan suhu terpanas yang pernah tercatat di Bumi sejak 142 tahun yang lalu.

Data dari NOAA menunjukkan bahwa gabungan suhu permukaan tanah dan laut pada bulan Juli adalah 1,67 derajat Fahrenheit di atas rata-rata abad ke-20.

Angka itu 0,02 derajat lebih tinggi dari rekor sebelumnya yang terjadi pada Juli 2016, Juli 2019 dan Juli 2020. NOAA juga mengatakan Juli 2021 kemungkinan akan tetap menjadi rekor terpanas dalam 10 tahun ke depan.

“Juli biasanya adalah bulan terpanas di dunia dalam setahun, tetapi Juli 2021 mengalahkan dirinya sendiri sebagai Juli dan bulan terpanas yang pernah tercatat. Rekor baru ini menambah jalur yang mengganggu dan mengganggu yang telah ditetapkan oleh perubahan iklim untuk dunia,” kata Administrator NOAA Rick Spinrad.

Berita Terkait :  Ikan Menghasilkan Miliaran Ton Karbon Kotoran di Lautan

Analisis suhu permukaan bulanan dari NASA juga menunjukkan anomali suhu rata-rata global untuk Juli 2021 sekitar 1,66 derajat di atas rata-rata Juli 1951-1980.

Temuan itu muncul setelah Layanan Perubahan Iklim Copernicus Uni Eropa mengatakan bahwa bulan lalu adalah rekor terpanas kedua di Eropa dan terpanas ketiga secara global, di bawah bulan Juli 2010 yang menjadi ‘yang terpanas’. Sementara itu, Juli 2020 menjadi bulan terpanas ketiga yang pernah ada di seluruh dunia.

Perbedaan tersebut tergantung pada metodologi berbeda yang digunakan dalam menangani area dengan sedikit atau tanpa data.

Berita Terkait :  Wanita Tunisia Bebas Menikah dengan Non-Muslim

“Perbedaan antara setiap kumpulan data pasti akan terjadi dan ini terutama disebabkan oleh bagaimana setiap metodologi memperlakukan area dengan sedikit atau tanpa data. Ini dapat menyebabkan perbedaan kecil dalam anomali suhu dan dengan demikian dalam peringkat,” kata Rick Spinrad.

“Namun, kesimpulan dari semua ini adalah bahwa kumpulan data yang berbeda ini sangat dekat satu sama lain dan setuju bahwa suhu permukaan global meningkat,” pungkasnya.

Gelombang panas melanda Eropa, dari Baltik hingga Mediterania timur. Prancis dan Spanyol mengalami rata-rata 200 kebakaran hutan seminggu, dibandingkan dengan rata-rata masing-masing 38 dan 81 dalam 12 tahun sebelumnya.

Curah hujan juga jauh lebih tinggi daripada rata-rata di bagian barat Eropa tengah.

Berita Terkait :  Pertama dalam 15 Tahun, Mahmoud Abbas Umumkan Pemilu Palestina

Catatan tersebut dikaitkan dengan perubahan iklim, yang diperingatkan oleh laporan penting oleh para ilmuwan minggu ini akan memicu bencana global tanpa tindakan segera, cepat, dan berskala besar untuk mengurangi emisi di seluruh dunia.