Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

WHO Konfirmasi 92 Kasus Cacar Monyet di 12 Negara

WHO Konfirmasi 92 Kasus Cacar Monyet di 12 Negara

Berita Baru, Internasional – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengkonfirmasi sekitar 92 kasus dan 28 kasus dugaan cacar monyet pada Sabtu (21/5). Wabah tersebut telah dilaporkan di 12 negara, di mana penyakit itu biasanya tidak ditemukan, menurut badan kesehatan global.

Seperti dilansir dari CNBC, cacar monyet merupakan penyakit tidak biasa karena terjadi di negara-negara di mana virus tidak endemik, menurut WHO. Dalam beberapa hari mendatang, jumlah laporan kasus kemungkinan akan lebih banyak karena pengawasan yang meluas, katanya.

“WHO bekerja dengan negara-negara yang terkena dampak dan lainnya untuk memperluas pengawasan penyakit untuk menemukan dan mendukung orang-orang yang mungkin terpengaruh, dan untuk memberikan panduan tentang cara mengelola penyakit ini,” kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan, Jumat (20/5).

Negara-negara Eropa telah mengkonfirmasi puluhan kasus wabah cacar monyet terbesar yang pernah ada di benua itu, menurut militer Jerman. AS telah mengkonfirmasi setidaknya satu kasus, dan Kanada telah mengkonfirmasi dua. Cacar monyet biasanya ditemukan di hutan hujan Afrika Tengah dan Barat tempat hewan pembawa virus hidup, menurut WHO.

Gambar mikroskop elektron tahun 2003 yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ini menunjukkan virion monkeypox dewasa berbentuk oval, kiri, dan virion dewasa bulat, kanan, yang diperoleh dari sampel kulit manusia yang terkait dengan wabah anjing padang rumput 2003.

Gambar mikroskop elektron tahun 2003 yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ini menunjukkan virion monkeypox dewasa berbentuk oval, kiri, dan virion dewasa bulat, kanan, yang diperoleh dari sampel kulit manusia yang terkait dengan wabah anjing padang rumput 2003.

Cacar monyet adalah penyakit yang disebabkan oleh virus, satu varian dengan cacar tetapi tidak separah itu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Namun, cacar monyet dapat mengakibatkan kematian pada sebanyak 1 dari 10 orang yang tertular penyakit ini berdasarkan pengamatan di Afrika, menurut CDC.

Vaksin cacar 85% efektif mencegah cacar monyet berdasarkan studi observasional di Afrika, menurut WHO dan CDC.

Monkeypox menyebar melalui kontak dekat dengan orang, hewan, atau bahan yang terinfeksi virus. Ia memasuki tubuh melalui kulit yang rusak, saluran pernapasan, mata, hidung dan mulut. Meskipun penularan dari manusia ke manusia diyakini terjadi melalui tetesan pernapasan juga, metode itu membutuhkan kontak tatap muka yang berkepanjangan karena tetesan tidak dapat melakukan perjalanan lebih dari beberapa kaki, menurut CDC.

Cacar monyet biasanya dimulai dengan gejala yang mirip dengan flu termasuk demam, sakit kepala, nyeri otot, kedinginan, kelelahan dan pembengkakan kelenjar getah bening, menurut CDC. Dalam satu sampai tiga hari setelah demam, pasien mengalami ruam yang dimulai di wajah dan menyebar ke bagian tubuh lainnya. Penyakit ini biasanya berlangsung selama sekitar dua sampai empat minggu.

“Saat monkeypox menyebar melalui kontak dekat, responsnya harus fokus pada orang yang terkena dampak dan kontak dekat mereka,” kata WHO. Petugas kesehatan, anggota rumah tangga, dan pasangan seksual dari orang yang memiliki virus memiliki risiko penyakit yang lebih besar.

CDC mengkonfirmasi kasus cacar monyet di Massachusetts pada hari Rabu. Orang tersebut baru-baru ini bepergian ke Kanada menggunakan transportasi pribadi. New York sendiri, menurut pernyataan departemen Kesehatan pada Kamis, sedang menyelidiki kemungkinan kasus cacar monyet.

AS mengalami wabah cacar monyet pada tahun 2003, yang pertama di luar Afrika, yang disebabkan oleh kontak manusia dengan anjing padang rumput yang terinfeksi yang dipelihara sebagai hewan peliharaan. Wabah itu menghasilkan lebih dari 70 kasus yang dilaporkan.