Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ratusan Sukarelawan Swedia Sayap Kanan akan Membantu Perjuangan Ukraina

Ratusan Sukarelawan Swedia Sayap Kanan akan Membantu Perjuangan Ukraina

Berita Baru, Internasional – Orang-orang Swedia yang memiliki hubungan dengan organisasi sayap kanan pro-kekerasan telah melakukan perjalanan ke Ukraina. Perjalanan itu dimaksudkan untuk mendukung perjuangan Ukraina usai operasi khusus Rusia untuk demiliterisasi dan de-Nazifikasi negara tersebut.

Menurut laporan Radio Swedia, seperti dilansir dari Sputnik News, tidak kurang dari 678 sukarelawan Swedia saat ini bertempur di Ukraina.

Penduduk asli Lidingö berusia 47 tahun, Philip Brännvall, yang secara resmi mengorganisir brigade sukarelawan Swedia, mengatakan hanya orang-orang dengan pelatihan militer atau keterampilan profesional tertentu, seperti dokter dan insinyur, yang sedang dicari.

Menurut Säpo, Polisi Keamanan negara Nordik – yang mengklaim memiliki gambaran yang baik tentang berapa banyak orang Swedia yang berpartisipasi dalam pertempuran dan berapa banyak dari mereka yang memiliki hubungan dengan ekstremisme kekerasan – beberapa orang yang direkrut mungkin menjadi lebih berbahaya ketika mereka kembali ke rumah.

“Anda pulang dengan trauma, dengan ambang kekerasan yang jauh lebih rendah dari sebelumnya, jadi inilah alasan utama kami mengikuti ini”, Fredrik Hallström, manajer unit kontra-terorisme di Säpo, mengatakan kepada Radio Swedia.

Sebelumnya, Swedia menjadi salah satu pengekspor jihadis per kapita utama Eropa, menyediakan lebih dari 300 “pejuang asing”, sebagaimana mereka dijuluki dalam bahasa formal, untuk pemberontakan Islam di Irak dan Suriah.

Kehadiran elemen sayap kanan asing di Ukraina telah diketahui sejak 2014, ketika konflik berkobar di bagian timur negara itu saat Donbass yang berbahasa Rusia mendeklarasikan kemerdekaan.

Salah satu contoh adalah Mikael Skillt, seorang Swedia yang telah berperang dengan batalion neo-Nazi Azov sejak 2014. Skillt, mantan pekerja konstruksi dan mengaku nasionalis dengan tujuh tahun pengalaman di Angkatan Darat Swedia dan Garda Nasional Swedia, oleh dirinya sendiri penerimaan melakukan tugas penembak jitu dan komandan unit pengintai yang lebih kecil. Terlepas dari petunjuk yang jelas, termasuk lencana, hubungan neo-Nazi batalion Azov telah dibantah keras oleh para pemimpin Ukraina dan dengan cermat dikaburkan oleh media Barat, yang mendukung narasi “Tidak Ada Nazi di Ukraina”.

Setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta orang-orang dari seluruh dunia untuk bergabung dalam perang melawan Rusia, sebuah Legiun Internasional didirikan di Ukraina dan semua tentara bayaran asing dibebaskan dari visa. Sebelumnya pada bulan Maret, Rusia memperingatkan bahwa tentara bayaran asing tidak akan diampuni dan melakukan serangan rudal jelajah besar-besaran di pangkalan pelatihan militer Yavorov di Ukraina barat. Kementerian Pertahanan Rusia memperkirakan bahwa lebih dari 200 pejuang asing tewas dan lebih dari 400 lainnya terluka dalam serangan itu.

Setelah lebih dari sebulan pertempuran, barisan orang Barat yang secara sukarela berperang di Ukraina telah berkurang, dengan beberapa meninggalkan negara itu dan memposting kesaksian viral secara online terkait dengan dugaan kejahatan perang Ukraina, kehadiran neo-Nazi dan bahkan jihadis. pejuang di antara barisan mereka, ancaman terhadap keselamatan pribadi mereka oleh komandan Ukraina, dan menuntut agar mereka menuju ke garis depan tanpa senjata, amunisi, dan peralatan yang tepat.