Putus Cinta Ternyata Benar-Benar dapat Menyakiti Jantung Anda

Jantung
Aktivitas neuron yang berat pada otak karena situasi stres dihubungkan peneliti dengan sindrom patah hati, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Stres akibat putus cinta meningkatkan aktivitas di bagian amigdala otak dan dapat mempengaruhi jantung dengan memicu “sindrom patah hati”

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan telah mengaitkan “sindrom patah hati” yang disebabkan oleh peristiwa kehidupan seperti perpisahan yang menyakitkan dengan aktivitas yang meningkat di otak.

Peneliti AS menemukan bahwa semakin besar aktivitas sel saraf di wilayah amigdala di otak, semakin cepat sindrom patah hati dapat berkembang.

Sindrom patah hati, juga dikenal sebagai sindrom Takotsubo (TTS), adalah kondisi jantung yang jarang dan terkadang fatal.

Ini biasanya akibat stres emosional atau fisik yang parah, seperti penyakit mendadak, putus cinta, kehilangan orang yang dicintai, atau kecelakaan serius.

Penyebab pasti dan mekanisme sindrom patah hati tidak jelas tetapi penelitian ini menunjukkan aktivitas terkait stres di amigdala bisa menjadi penyebabnya.

Para ahli tidak dapat “secara langsung menilai hubungan sebab akibat”, yang berarti penelitian tersebut tidak membuktikan stres di amigdala menyebabkan TTS.

Namun kedua faktor tersebut tampaknya terkait erat, dan pasti ada kemungkinan faktor pertama menyebabkan yang terakhir.

Intervensi untuk menurunkan aktivitas terkait stres di amigdala, seperti perawatan obat atau teknik untuk menurunkan stres, dapat membantu mengurangi risiko pengembangan TTS.

“Peningkatan aktivitas otak terkait stres memang bisa menjadi penyebab penting [TTS],” kata penulis studi Dr Ahmed Tawakol di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Sekolah Kedokteran Harvard.

“Peningkatan aktivitas neurobiologis terkait stres di amigdala, yang hadir bertahun-tahun sebelum TTS terjadi, mungkin memainkan peran penting dalam perkembangannya dan dapat memprediksi waktu terjadinya sindroma tersebut.”

“Ini mungkin memicu individu untuk respons stres akut yang meningkat yang berpuncak pada TTS.”

Sindrom patah hati atau TSS adalah kondisi yang didorong oleh stres.

Ini ditandai dengan melemahnya otot jantung sementara secara tiba-tiba yang menyebabkan ventrikel kiri jantung membengkak di bagian bawah sementara leher jantung tetap sempit.

Ini menciptakan bentuk yang menyerupai perangkap gurita Jepang, “Takotsubo”, yang menjadi asal namanya.

Gejala TTS bisa menyerupai serangan jantung ditandai dengan nyeri dada dan sesak napas, tetapi tanpa penyumbatan arteri koroner secara akut.

Tanda-tanda lain dari kondisi ini termasuk pembesaran ventrikel kiri, detak jantung tidak teratur, tekanan darah rendah dan pingsan.

Dalam beberapa kasus, ini dapat menyebabkan syok kardiogenik atau kondisi yang seringkali fatal di mana jantung tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh.

Dinamakan sindrom Takotsubo karena mirip dengan bentuk perangkap gurita Jepang

“Pemicu stres yang memicu TTS tidak harus menjadi pemicu stres “sekali seumur hidup”, seperti kematian pasangan atau anak,” kata Dr Tawakol kepada MailOnline.

“Kami dan orang lain telah menemukan bahwa TTS dapat terjadi setelah stres yang lebih kecil seperti patah tulang atau kolonoskopi rutin. ”

Untuk penelitian mereka, Dr Tawakol dan rekannya menganalisis data pada 104 orang dengan usia rata-rata 68 tahun, 72 persen di antaranya adalah perempuan.

Para pasien telah menjalani pemindaian PET-CT di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston antara tahun 2005 dan 2019.

Kebanyakan dari mereka menjalani scan untuk melihat apakah mereka menderita kanker dan scan juga menilai aktivitas sel darah di sumsum tulang.

Sebuah tindak lanjut dengan semua pasien, rata-rata 2,5 tahun setelah pemindaian, memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasi 41 orang yang mengembangkan TTS dan 63 yang tidak.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengembangkan TTS memiliki “aktivitas amygdalar terkait stres” yang lebih tinggi pada pemindaian awal dibandingkan dengan individu yang tidak mengembangkan TTS.

“Aktivitas amygdalar terkait stres” diukur sebagai rasio aktivitas amygdalar dengan aktivitas daerah otak yang melawan stres.

Selain itu, semakin tinggi sinyal amygdalar, semakin besar risiko mengembangkan TTS, para ahli menemukan.

Di antara 41 pasien yang mengembangkan TTS, interval rata-rata antara pemindaian dan TTS adalah 0,9 bulan.

Di antara 63 pasien tanpa TTS, interval rata-rata antara pemindaian dan tindak lanjut terakhir atau kematian adalah 2,9 tahun.

“ Perlu dicatat bahwa di antara 41 pasien yang mengembangkan TTS, 15 persen teratas dengan aktivitas amygdalar tertinggi mengembangkan TTS dalam satu tahun pencitraan, sementara mereka dengan aktivitas yang lebih rendah mengembangkan TTS beberapa tahun kemudian, ” kata Dr Tawakol.

Kami juga mengidentifikasi hubungan yang signifikan antara aktivitas otak terkait stres dan aktivitas sumsum tulang pada individu-individu ini.

“Bersama-sama, temuan ini memberikan wawasan tentang mekanisme potensial yang dapat berkontribusi pada “koneksi jantung-otak”.

“Temuan ini menambah bukti efek merugikan dari biologi terkait stres pada sistem kardiovaskular.”

Penelitian di masa depan harus menyelidiki apakah mengurangi aktivitas otak terkait stres dapat menurunkan kemungkinan TTS berulang untuk pasien yang sudah mengalaminya, timnya yakin.

“Temuan seperti ini menggarisbawahi perlunya studi lebih lanjut tentang dampak pengurangan stres atau intervensi obat yang menargetkan wilayah otak ini pada kesehatan jantung,” kata Dr Tawakol.

Sementara itu, ketika menghadapi pasien dengan stres kronis yang tinggi, dokter dapat mempertimbangkan kemungkinan bahwa pengurangan stres dapat bermanfaat bagi sistem kardiovaskular.

Salah satu batasan dari penelitian ini adalah sampelnya sebagian besar terdiri dari pasien dengan diagnosis kanker, faktor risiko TTS yang diketahui.

Mereka juga tidak dapat mengukur perubahan aktivitas di wilayah lain di otak, yang juga dapat berperan.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini