Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Putin Tandatangani Dekrit Pengakuan untuk Zaporozhye dan Kherson sebagai Wilayah Independen

Putin Tandatangani Dekrit Pengakuan untuk Zaporozhye dan Kherson sebagai Wilayah Independen

Berita Baru, Internasional – Dalam beberapa hari terakhir, wilayah Kherson dan Zaporozhye mengadakan referendum tentang status kedudukan mereka, namun suara mayoritas menunjukkan keinginan untuk memisahkan diri dari Ukraina dan bergabung dengan Federasi Rusia.

Tepat setelah tengah malam pada hari Jumat, Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dua dekrit yang mengakui Kherson dan Zaporozhye sebagai wilayah yang independen dari Ukraina.

“Sesuai dengan prinsip-prinsip dan norma-norma hukum internasional yang diterima secara umum, pengakuan dan pengukuhan prinsip kesetaraan dan penentuan nasib sendiri orang-orang diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan dengan mempertimbangkan kehendak rakyat wilayah Kherson di referendum, yang berlangsung pada 27 September 2022, saya dengan ini memutuskan: untuk mengakui kedaulatan dan kemerdekaan wilayah Kherson,” bunyi keputusan yang ditandatangani.

Referendum di dua wilayah, yang telah dikuasai Rusia sejak awal operasi khusus di Ukraina, diadakan dari 23 hingga 27 September untuk menentukan status mereka, mengikuti permintaan dari administrator lokal. Pemungutan suara menunjukkan bahwa 87,05% pemilih di wilayah Kherson dan 93,11% di wilayah Zaporozhye ingin bergabung dengan Federasi Rusia, seperti yang dilakukan Krimea pada tahun 2014, setelah kudeta nasionalis yang didukung AS di Kiev.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk di wilayah Donbass juga memberontak terhadap kedaulatan Ukraina pada tahun 2014, setelah pemerintah nasionalis sayap kanan yang baru berusaha untuk mengurangi status bahasa Rusia di negara tersebut. Sebelum Februari, ketika Moskow mengakui kemerdekaan republik Donbass, kira-kira sepertiga orang Ukraina adalah etnis Rusia dan berbicara bahasa Rusia sebagai bahasa pertama mereka, yang sepertiga lainnya berbicara bahasa Rusia secara teratur.

Orang-orang yang bahasa primer atau sekundernya adalah bahasa Rusia merupakan mayoritas populasi atau pluralitas besar di kelima provinsi yang telah memilih untuk memisahkan diri dari Ukraina.

Operasi khusus diluncurkan Rusia pada Februari 2022 menyusul kegagalan negosiasi dengan Kiev dan NATO tentang garis merah keamanan Rusia. Operasi tersebut bertujuan untuk mencapai apa yang tidak dapat dicapai oleh diplomasi: netralisasi Ukraina sebagai basis dari mana pasukan NATO akan dapat menyerang Rusia dan penghapusan ancaman neo-Nazi terhadap Rusia di wilayah tersebut.