Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Prabowo Tegaskan Indonesia Tidak Terlibat dalam Aliansi Militer Apapun

Prabowo Tegaskan Indonesia Tidak Terlibat dalam Aliansi Militer Apapun



Berita Baru, Jakarta – Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto mengatakan, persaingan global yang semakin meningkat disertai dengan berbagai konflik yang melibatkan kepentingan negara-negara besar menimbulkan berbagai dampak.

Hal itu disampaikan Menhan┬ádalam sambutannya di Pembukaan IISS Shangri-La Dialogue 2022 yang dihadiri oleh para pejabat pertahanan dari negara Asia – Pasifik.

Menhan menyebutkan ketika berbicara tentang pengelolaan persaingan geopolitik kawasan, secara historis Asia-Pasifik telah menjadi persimpangan imperialisme, adanya dominasi kekuatan besar, eksploitasi, dan penghancuran selama bertahun-tahun.

Karena itu, menurut Menhan, diperlukan sosok Pemimpin yang bijaksana dan penuh kebajikan. Khususnya dalam mewujudkan kedamaian dunia.

“Pengalaman sejarah khususnya yang terjadi di negara kawasan Asia-Pasifik membuat kita sangat sadar akan perlunya kepemimpinan yang bijaksana dan penuh kebajikan,” ujar Prabowo dalam keterangan resminya, Selasa (14/6/2022).

Menhan menambahkan, terjadinya Perang Dunia II mengakibatkan dan menjadi dorongan baru bagi gerakan kemerdekaan. Gerakan kemerdekaan dalam rangka perjuangan melawan imperialisme dan kolonialisme telah berlangsung selama ratusan tahun.

Pada konteks tersebut, lanjut Menhan, Indonesia akan senantiasa mendukung tatanan internasional berbasis aturan. Karena di mata Menhan, Indonesia akan sangat terpengaruh terhadap tatanan baru yang diterapkan oleh kekuatan besar tersebut.

Oleh karena itu, kata Menhan, Indonesia telah mengambil keputusan dan memilih untuk menjadi Non-Aliansi dalam percaturan geopolitik dunia.

“Kami memilih untuk tidak terlibat dalam aliansi militer apapun. Ini terdengar, kadang-kadang, seperti we are sitting on the fence (tidak memilih sisi manapun) tetapi tidak, ini adalah keputusan di bawah kesadaran,” kata Prabowo.

“Bagi kami, menghormati kepentingan semua kekuatan, semua negara tetangga kami dan semua kekuatan besar di wilayah ini adalah hal yang penting dan kami telah mencapai hal itu bersama dengan saudara-saudara kami di ASEAN,” pungkas