Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Polusi
Polusi udara sungguh berpengaruh, terutama yang berasal dari polusi bahan bakar kendaraan yang dimana bertanggung jawab terhadap 1 dari 5 kematian di Dunia, Sumber : Dailymail.co.uk

Polusi Udara Bahan Bakar Fosil Sebabkan 20% Kematian di Dunia

Berita Baru, Inggris – Menurut penelitian, Polusi udara yang diciptakan oleh pembakaran bahan bakar fosil seperti solar dan batu bara bertanggung jawab atas satu dari lima kematian atau sebanyak 8.7 juta kematan secara global setiap tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Data dari UCL dan Universitas Harvard menunjukkan, sekitar 17 persen kematian di Inggris, 99.000 orang per tahun, hal ini disebabkan oleh paparan polusi udara.

Masyarakat yang tinggal di daerah industri dan kota metropolitan seperti Asia Tenggara, Amerika Timur dan Eropa juga terpapar polusi tingkat tertinggi.

Penelitian baru juga menunjukkan setengah dari semua kematian tahunan terkait dengan polusi udara dari bahan bakar fosil terjadi di China dan India.

Penelitian sebelumnya telah menemukan tingkat polusi udara yang tinggi rata-rata memperpendek umur individu lebih dari dua tahun.

Yang paling terdampak adalah Asia, di mana umur rata-rata terpotong 4,1 tahun di Cina, 3,9 tahun di India, dan 3,8 tahun di Pakistan.

Studi tersebut menemukan sekitar satu dari delapan kematian di AS (13,1 persen) dan satu dari tujuh di Eropa (16,8 persen) disebabkan oleh polusi setiap tahun.

Ini meningkat menjadi hampir satu dari tiga (30,7 persen) untuk Asia Timur, termasuk Cina.

Angka dari makalah tersebut menunjukkan polusi udara dari pembakaran bahan bakar fosil membunuh 19 kali lebih banyak orang setiap tahun daripada malaria, sembilan kali lebih banyak daripada HIV / AIDS, dan tiga kali lebih banyak daripada alkohol.

Ini juga melebihi jumlah orang yang meninggal karena merokok dan malaria.

Pada tahun 2008, polusi udara menyumbang 21,5 persen dari total kematian di seluruh dunia, kata para penulis.

Penurunan emisi di Cina, pembakar utama bahan bakar fosil, menunjukkan penurunan angka ini menjadi 18 persen pada 2018.

Penelitian mengkhawatirkan hari ini yang diterbitkan dalam jurnal Environmental Research merinci berapa banyak dari semua polusi udara sebagai akibat langsung dari pembakaran bahan bakar fosil.

Ini kemudian digunakan untuk menghitung dampak langsungnya pada kematian dan para peneliti menemukan bahwa itu memainkan peran yang jauh lebih besar daripada yang diyakini sebelumnya.

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa materi partikel udara, penyusun utama polusi udara yang juga termasuk emisi dari kebakaran, juga membunuh 4,2 juta orang setiap tahun.

Para peneliti menemukan angka sebenarnya lebih dari dua kali lipat perkiraan sebelumnya setelah menggunakan model 3D untuk mendapatkan tampilan yang lebih terperinci dari semua sumber polusi udara.

Sebuah sistem yang disebut GEOS-Chem membagi permukaan bumi menjadi blok-blok berukuran 50 kali 60 kilometer (30 kali 36 mil) dan memungkinkan setiap persegi dianalisis secara individual.

Data dari sektor tenaga, industri, perkapalan, penerbangan, dan transportasi darat serta simulasi sirkulasi udara NASA memberikan detail yang memungkinkan perkiraan akurat dari emisi bahan bakar fosil.

Begitu para peneliti memiliki angka untuk jumlah PM2,5 – potongan kecil karbon yang dibuat saat membakar bahan bakar fosil – untuk setiap kotak di jaringan global, mereka masih perlu menentukan konsekuensinya bagi kesehatan.

PM2.5 adalah partikel halus yang dapat menyusup ke dalam tubuh seseorang dan tersangkut di jaringan, termasuk paru-paru, menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Perhitungan sebelumnya tentang dampak polusi udara meremehkan bahaya bagi kesehatan dari polusi udara sehingga peneliti mengembangkan model penilaian risiko baru.

“Kami berharap bahwa dengan mengukur konsekuensi kesehatan dari pembakaran bahan bakar fosil, kami dapat mengirimkan pesan yang jelas kepada pembuat kebijakan dan pemangku kepentingan tentang manfaat transisi ke sumber energi alternatif,” kata penulis bersama Joel Schwartz, ahli epidemiologi lingkungan di Harvard. Pada Selasa (09/02).

“Ketika kita melihat bahwa kematian akibat pembakaran bahan bakar fosil melebihi kematian akibat malaria dengan faktor 20, kita harus menyadari bahwa ini adalah krisis kesehatan global yang besar,” kata Sarah Hsu, wakil ketua eksekutif Mahasiswa Kedokteran untuk Masa Depan Berkelanjutan di Brown Universitas.

Jadi, sangat penting bagi kita untuk mulai melatih para profesional kesehatan saat ini dan di masa depan tentang efek hilir bahan bakar fosil, termasuk polusi udara dan perubahan iklim, dan bagaimana dampaknya secara tidak proporsional terhadap kesehatan anak-anak, lansia, pasien hamil, dan komunitas kulit berwarna kita.

“Sebagai petugas perawatan kesehatan, kami memiliki kewajiban dan kesempatan untuk menyelamatkan jutaan nyawa dengan mengadvokasi energi bersih, melepaskan diri dari bahan bakar fosil, dan mendekarbonisasi fasilitas perawatan kesehatan kami.”