Perkiraan Nasa Jumlah Galaksi Hanya Miliaran Bukan Triliunan

-

Berita Baru , Amerika Serikat – NASA telah mengungkapkan bahwa terdapat jauh lebih sedikit galaksi di alam semesta daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Pengukuran baru yang diambil oleh pesawat ruang angkasa New Horizon NASA menyebutkan jumlah galaksi adalah ratusan miliar, bukan dua triliun yang dilaporkan sebelumnya.

Penemuan ini menunjukkan bahwa alam semesta mungkin jauh lebih padat dari perkiraan sebelumnya.

Dalam studi tersebut, NASA melakukan pengukuran baru terhadap cahaya latar yang lemah dari galaksi yang tak terlihat.

Mark Postman dari Space Telescope Science Institute di Baltimore, dan penulis utama studi tersebut, berkata: “ Ini angka penting untuk diketahui, berapa banyak yang ada? Kami sama sekali tidak melihat cahaya dari dua triliun galaksi.” Pada Kamis (14/01).

Perkiraan sebelumnya didasarkan pada pengamatan langit dalam oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA.

Namun, Teleskop Hubble mengandalkan model matematika untuk memperkirakan jumlah galaksi, karena banyak galaksi diyakini berada di luar kemampuan teleskop luar angkasa untuk mendeteksi dalam cahaya tampak.

Sayangnya, Hubble masih mengalami polusi cahaya dari posisinya di tata surya bagian dalam.

Untuk mengatasi masalah ini, NASA beralih ke pesawat ruang angkasa New Horizons, yang mengalami cahaya langit 10 kali lebih gelap daripada langit tergelap yang dilihat oleh teleskop Hubble.

Tod Lauer dari NOIRLab NSF, penulis utama studi tersebut, mengatakan: “ Pengukuran semacam ini sangat sulit. Banyak orang telah mencoba melakukan ini sejak lama.”

“ New Horizons memberi kami sudut pandang untuk mengukur latar belakang optik kosmik lebih baik daripada yang mampu dilakukan siapa pun.”

Untuk memperkirakan berapa banyak galaksi yang benar-benar ada di luar sana, tim menganalisis gambar yang ada dari New Horizons.

Untuk menghilangkan cahaya latar belakang samar pada beberapa gambar, NASA terpaksa menghilangkan cahaya dari bintang Bima Sakti yang dipantulkan ke kamera.

Untungnya, sinyal yang tersisa hampir dapat diukur, memungkinkan perkiraan yang lebih akurat tentang jumlah galaksi.

NASA sekarang merencanakan studi lanjutan dengan James Webb Space Telescope yang akan datang.

NASA mengatakan: “ Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA mungkin dapat membantu memecahkan misteri itu. Jika pingsan, galaksi individu adalah penyebabnya, maka pengamatan lapangan ultra-dalam Webb seharusnya dapat mendeteksinya.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments