Peringatkan Macron, Erdogan: Jangan Main-main dengan Turki

Berita Baru, Internasional – Presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan, memberikan peringatan kepada mitranya dari Prancis Emmanuel Macron pada hari Sabtu untuk tidak main-main dengan Turki.

“Jangan main-main dengan orang Turki. Jangan main-main dengan Turki,” kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi Istanbul pada peringatan 40 tahun kudeta militer 1980.

Pernyataan itu muncul ketika ketegangan antara sekutu NATO meningkat akibat perselisihan di Mediterania timur. Erdogan juga mengatakan bahwa Macron menargetkannya.

Erdogan juga mendesak Yunani untuk tidak salah bertindak di perairan yang disengketakan, meski didukung oleh negara-negara seperti Prancis. Setelah latihan angkatan laut Athena dan Ankara di wilayah itu pada bulan lalu, Paris memutuskan untuk meningkatkan kehadiran militernya di wilayah tersebut.

Pihak AS melalui Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah mendesak Turki untuk menghentikan ketegangan di Mediterania timur dan meminta semua pihak mendukung diplomasi.

“Kami tetap sangat prihatin dengan operasi Turki yang sedang berlangsung yang mensurvei sumber daya alam di daerah di mana Yunani dan Siprus menegaskan yurisdiksi atas Mediterania timur,” kata Pompeo saat kunjungannya ke Spirus pada hari Sabtu.

Berita Terkait :  Turki Pembeli Senjata Rusia Terbanyak

“Meningkatnya ketegangan militer tidak membantu siapa pun kecuali musuh yang ingin melihat perpecahan dalam kesatuan transatlantik,” tambahnya. “Negara-negara di kawasan perlu menyelesaikan ketidaksepakatan, termasuk tentang keamanan dan sumber daya energi dan masalah maritim secara diplomatis dan damai.”

Pompeo mengatakan perjalanannya ke Siprus karena memenuhi panggilan yang ditujukan kepada Donald Trump dari mitranya Erdogan di Turki dan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis.

Saat berbicara di KTT tujuh negara Mediterania UE pada hari Kamis, Macron mengatakan orang Eropa harus jelas dan tegas, dengan mengancam Turki dengan sanksi atas aktivitasnya.

Ketegangan terbaru dimulai pada 10 Agustus, setelah Turki mengerahkan kapal penelitian dan kapal perang Oruc Reis ke perairan yang disengketakan dan memperpanjang misi hingga tiga kali.

Namun pimpinan Turki menepis pernyataan tersebut dengan menyebut Macron kurang pengetahuan sejarah.

“Tuan Macron, Anda akan mendapat lebih banyak masalah dengan saya,” ancam Erdogan.

Dia juga mengatakan Prancis tidak mampu memberikan pelajaran tentang kemanusiaan kepada Turki, dan mengatakan kepada Macron untuk melihat dulu rekor Prancis, terutama di Aljazair dan perannya dalam genosida Rwanda tahun 1994.

Berita Terkait :  Turki Serang Suriah, 21 Anggota Bersejata Suriah Tewas

“Macron, kamu sudah tidak punya banyak waktu. Anda berada di kaki terakhir Anda, “kata Erdogan dalam pidatonya di Istanbul.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan