Berita

 Network

 Partner

'Perang Telah Berganti,’ CDC Sebut Varian Delta Menular Seperti Cacar Air
(Foto: Reuters)

‘Perang Telah Berganti,’ CDC Sebut Varian Delta Menular Seperti Cacar Air

Berita Baru, Internasional – “Perang telah berganti” dari melawan COVID-19 ke varian baru, karena varian Delta menular seperti cacar air, dapat ditularkan oleh orang yang divaksinasi dan dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada jenis sebelumnya, kata Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) AS.

Sebuah dokumen internal CDC, berjudul “Meningkatkan komunikasi seputar terobosan vaksin dan efektivitas vaksin”, mengatakan varian yang menyebar cepat membutuhkan pendekatan baru untuk membantu masyarakat memahami bahayanya.

CDC, seperti dilansir dari Reuters, mengatakan bahwa mereka yang tidak divaksinasi tiga kali sangat mungkin terinfeksi, dan lebih dari 10 kali vaksinasi membuatnya lebih mungkin mengalami sakit parah atau meninggal, katanya.

“Akui perang telah berubah,” katanya. “Tingkatkan komunikasi seputar risiko individu di antara yang divaksinasi.”

Berita Terkait :  COVID-19 Varian Delta Mengganas, Sydney Lockdown Dua Minggu

Hasil riset menunjukkan bahwa varian Delta tidak kurang menular daripada cacar air dan lebih menular daripada sejumlah penyakit lain, seperti MERS, SARS, Ebola, cacar, flu biasa dan flu musiman, termasuk flu yang menyebabkan pandemi 2018.

Kondisi ini merekomendasikan langkah-langkah pencegahan yang ambisius, termasuk membuat vaksin wajib bagi para profesional perawatan kesehatan untuk melindungi yang rentan dan kembali ke penggunaan masker secara universal.

CDC mengkonfirmasi keaslian dokumen tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh Washington Post.

Sementara orang yang divaksinasi lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi, begitu mereka tertular “infeksi terobosan,” mereka sama mungkinnya dengan yang tidak divaksinasi untuk menularkan penyakit itu kepada orang lain, kata dokumen itu.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa hasil yang diperoleh dari upaya memerangi COVID-19 adalah munculnya varian baru Delta yang lebih cepat menular, meski vaksinasi masih menjadi jalan untuk menyelamatkan nyawa.

Berita Terkait :  Presiden Peru Umumkan Karantina Wilayah Total di 10 Negara Bagian

“Vaksin yang saat ini disetujui oleh WHO semuanya memberikan perlindungan yang signifikan terhadap penyakit parah dan rawat inap,” kata pakar darurat badan kesehatan global Mike Ryan dalam jumpa pers. “Kami melawan virus yang sama tetapi virus baru telah menjadi lebih bugar.”

Versi virus corona yang paling cepat menyebar dan paling tangguh yang menyebabkan COVID-19 telah mengubah asumsi di antara ahli virologi dan ahli epidemiologi tentang penyakit ini, bahkan ketika vaksin telah membuat banyak negara mencabut pembatasan sosial. Delta telah menjadi varian dominan secara global, didokumentasikan di 132 negara hingga saat ini, menurut WHO.

Pada hari Selasa, CDC, yang sebelumnya mengatakan bahwa orang yang telah melakukan vaksin tidak perlu lagi memakai masker, berbalik statement, mereka mengatakan bahkan yang divaksinasi sepenuhnya harus mengenakan penutup wajah dalam situasi di mana virus kemungkinan akan menyebar.

Berita Terkait :  Luhut Sebut Corona Varian Delta Tak Bisa Dikendalikan

Pada hari Kamis, Presiden AS Joe Biden mendesak pemerintah daerah untuk membayar orang untuk mendapatkan vaksinasi dan menetapkan aturan baru yang mengharuskan pekerja federal untuk memberikan bukti vaksinasi atau menghadapi tes rutin, mandat masker dan pembatasan perjalanan.

“Hal utama yang berubah (karena Delta) adalah masker akan tetap digunakan dan di negara-negara di mana persyaratan ini telah dicabut, itu harus diperkenalkan kembali,” kata Carlo Federico Perno, kepala mikrobiologi dan imunologi. diagnostik di Rumah Sakit Bambino Ges Roma.