Peneliti Menemukan Planet Berbatu Baru Seperti Bumi

Bumi
Gliese 486b adalah satu-satunya planet yang sejauh ini mendeteksi mengorbit bintang kecil dan memiliki radius 1,3 kali lebih besar dari Bumi tetapi 2,8 kali lebih besar, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi baru, sebuah planet ekstra-surya super- Bumi dengan suhu permukaan sedikit lebih dingin dari Venus mungkin memiliki atmosfer yang dapat menampung kehidupan alien.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para astronom dari Max-Planck Institute menggunakan metode pengamatan yang berbeda untuk menemukan dunia asing yang mengorbit bintang katai merah terdekat yang berjarak 26 tahun cahaya.

Gliese 486b adalah satu-satunya planet yang sejauh ini terdeteksi mengorbit bintang kecil dan memiliki radius 1,3 kali lebih besar dari Bumi tetapi 2,8 kali lebih besar dari Bumi secara ukuran.

Planet ini memiliki komposisi besi-silikat yang mirip dengan susunan Bumi tetapi jauh lebih panas, dengan suhu permukaan 428 derajat Celcius, kata tim tersebut.

Untuk menentukan apakah planet tersebut masih memiliki atmosfer atau layak huni dan sangat cocok untuk kehidupan, para astronom mengatakan penelitian lebih lanjut akan diperlukan di masa depan.

Sebuah planet ekstrasurya ‘super-Bumi’ dengan suhu permukaan sedikit lebih dingin dari Venus mungkin memiliki atmosfer yang dapat menampung kehidupan alien, menurut sebuah studi baru.
Planet ini memiliki komposisi besi-silikat yang mirip dengan susunan Bumi tetapi jauh lebih panas, dengan suhu permukaan 428 derajat Celcius, kata tim tersebut.

Hal ini mendorong para astronom untuk mempertimbangkan kemungkinan planet itu memiliki atmosfer dan mungkin cocok untuk kehidupan. Mereka tidak menjelaskan jenis kehidupan apa yang mungkin hidup di planet yang begitu panas.

Kebanyakan exoplanet ditemukan menggunakan salah satu dari dua metode tidak langsung; fotometri transit atau kecepatan radial Doppler.

Metode transit melibatkan pencarian variasi kecil dalam kecerahan bintang saat sebuah planet melintas di depannya.

Metode Doppler mengukur “goyangan” bintang karena tarikan gravitasi planet yang mengorbit.

Meskipun setiap metode telah digunakan untuk menemukan banyak dunia ekstra-surya, metode tersebut hanya memberikan informasi terbatas tentang sifat fisik planet.

Namun, dalam kasus langka di mana sebuah planet ekstrasurya dapat dideteksi menggunakan kedua teknik tersebut, banyak hal yang dapat dipelajari, termasuk massa, radius, dan kepadatannya.

Itulah yang terjadi pada planet Gliese 486b. Trifon Trifonov dan rekannya menggunakan kedua metode tersebut untuk menentukan bahwa planet itu terestrial dengan periode orbit 1,467 hari di sekitar bintang Gliese 486 katai merah terdekat yang berjarak sekitar 26 tahun cahaya.

Menurut penulis, planet berbatu panas itu sedikit lebih besar dari Bumi sekitar 1,3 kali radiusnya, tetapi dua kali lebih masif – mencapai 2,8 kali lebih jauh dari Bumi.

Gliese 486 b juga memiliki kepadatan yang mirip dengan Bumi, menunjukkan bahwa ia memiliki komposisi besi-silikat seperti planet asal kita.

Terlebih lagi, planet ini memiliki temperatur kesetimbangan sekitar 700 Kelvin, yang hanya sedikit lebih dingin dari Venus.

“Massa dan radius yang disimpulkan menempatkan Gliese 486 b di perbatasan antara Bumi dan planet super-Bumi, ” tulis penulis studi dalam makalah mereka.

Namun, kepadatan massal menunjukkan itu adalah ‘planet terestrial masif’ daripada yang sepenuhnya tertutup lautan.

Radius juga berarti bahwa tidak mungkin kehilangan atmosfer murni berdasarkan radiusnya, tetapi faktor lain dapat menyebabkan hilangnya atmosfer, kata tim tersebut.

Hal ini membuatnya cocok untuk transmisi dan spektroskopi emisi yang, dalam penelitian selanjutnya, akan memungkinkan para astronom untuk menentukan susunan atmosfernya.

Dikombinasikan dengan kedekatannya dan fakta bahwa ia terang dan sangat terlihat menggunakan teleskop di mana pun di Bumi, penelitian di masa depan dapat memberikan wawasan berharga tentang sifat atmosfer dan kelayakan hunian planet yang jauh.

Menggunakan spektroskopi untuk mempelajari planet secara lebih rinci akan mengungkap bahan kimia di dalam atmosfernya, dan beberapa bahan kimia tersebut dapat mengandung biomarker yang hanya dibuat oleh organisme hidup.

Penemuan ini telah dipublikasikan di jurnal Science.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini