PBB Serukan Pembebasan Segera dan Tanpa Syarat atas Penahanan Presiden dan PM Mali

-

Berita Baru, Internasional – Misi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Mali menyerukan pembebasan “segera dan tanpa syarat” kepada presiden dan perdana menteri Mali yang ditahan oleh perwira militer setelah perombakan kabinet.

Menurut sumber diplomatik dan pemerintah, Presiden Bah Ndaw, perdana menteri Moctar Ouane, dan menteri pertahanan Souleymane Doucoure, ditangkap pada hari Senin (24/5), dan dibawa ke pangkalan militer di Kati di luar ibu kota Bamako.

Di Twitter, misi PBB di Mali, yang dikenal sebagai Minusma, mengatakan: “Kami mengikuti peristiwa dengan cermat dan tetap berkomitmen untuk mendukung Transisi. Kami menyerukan ketenangan dan menuntut pembebasan segera dan tanpa syarat kepada Presiden dan Perdana Menteri. Mereka yang menahannya akan dimintai pertanggungjawaban. Mereka harus memastikan kesejahteraan mereka yang ditahan. “

Berita Terkait :  Badai Menghantam India, 1,2 Juta Penduduk Mengungsi

Kedutaan Besar AS di Bamako mengatakan telah menerima “laporan tentang peningkatan aktivitas militer di Bamako”. Ini mendesak orang Amerika di Bamako untuk membatasi pergerakan mereka.

Penangkapan tersebut membawa ketidakpastian lebih lanjut ke negara Afrika barat setelah kudeta militer pada Agustus yang menggulingkan presiden Ibrahim Boubacar Keita.

Berita Terkait :  Polusi Udara Bahan Bakar Fosil Sebabkan 20% Kematian di Dunia

Sebelumnya, situasi di wilayah tersebut telah kacau, di mana kelompok-kelompok Islam yang kejam yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIS telah menguasai sebagian besar wilayah gurun di utara.

Ndaw dan Ouane telah ditugaskan untuk mengawasi transisi 18 bulan kembali ke pemerintahan sipil setelah pengambilalihan, tetapi mereka tampaknya telah bergerak melawan kendali militer atas sejumlah posisi kunci.

“Pencabutan pilar-pilar kudeta merupakan kesalahan penilaian yang sangat besar,” kata seorang mantan pejabat senior pemerintah Mali kepada Reuters. “Tindakan tersebut mungkin ditujukan untuk mengembalikan mereka ke pekerjaannya.”

Berita Terkait :  PBNU Desak PBB Investigasi Persekusi Umat Muslim di India

Tujuan akhir militer tidak jelas. Seorang pejabat militer di Kati mengatakan ini bukan penangkapan. “Apa yang mereka lakukan tidak baik,” katanya merujuk pada perombakan kabinet. “Kami memberi tahu mereka, keputusan akan dibuat.”

Pangkalan militer Kati terkenal dengan upayanya untuk mengakhiri kekuasaan para pemimpin Mali. Agustus lalu, militer membawa Keita ke Kati dan memaksanya mundur. Pemberontakan di sana membantu menggulingkan pendahulunya, Amadou Toumani Touré, pada tahun 2012.

Berita Terkait :  Badai Menghantam India, 1,2 Juta Penduduk Mengungsi

Mali terus bergejolak sejak itu. Kepergian Touré memicu pemberontakan etnis Tuareg untuk merebut dua pertiga bagian utara negara itu, yang dibajak oleh jihadis al-Qaeda.

Pasukan Prancis memukuli pemberontak pada tahun 2013, tetapi sejak itu mereka berkumpul kembali dan melakukan serangan rutin terhadap tentara dan warga sipil. Mereka telah mengekspor metode mereka ke negara tetangga, Burkina Faso dan Niger, tempat serangan diluncurkan sejak 2017.

Berita Terkait :  200 Emoji Baru Rencananya akan Dirilis Tahun Depan

Bulan lalu, pemerintah transisi mengatakan bahwa mereka akan mengadakan pemilihan legislatif dan presiden pada Februari 2022 untuk memulihkan pemerintahan yang demokratis.

J Peter Pham, mantan utusan khusus AS untuk Sahel, sekarang dengan Dewan Atlantik, mengatakan kepada Reuters: “Hal ini disesalkan, tetapi tidak mengherankan: pengaturan yang disepakati setelah kudeta tahun lalu tidak sempurna, tetapi itu adalah kompromi yang disepakati. oleh semua pemangku kepentingan utama Mali dan internasional.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments