Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Seorang pria Suriah memeriksa sebuah rumah yang rusak setelah penembakan artileri rezim yang dilaporkan di provinsi barat laut Idlib. Foto: Abdulaziz Ketaz/AFP.
Seorang pria Suriah memeriksa sebuah rumah yang rusak setelah penembakan artileri rezim yang dilaporkan di provinsi barat laut Idlib. Foto: Abdulaziz Ketaz/AFP.

PBB: Konflik Suriah Tewaskan Lebih dari 300.000 Warga Sipil

Berita Baru, Jenewa – Kantor Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa (OHCHR) dalam laporan terbarunya pada Selasa (29/6) mengatakan bahwa dalam 10 tahun pertama konflik Suriah, lebih dari 300.000 warga sipil tewas.

Di samping itu, dalam laporan lain yang juga terbit pada hari yang sama, PBB mengatakan lebih dari 100 tahanan tewas di kamp Suriah.

Laporan kematian warga sipil itu mengikuti apa yang dikatakan OHCHR sebagai penilaian yang ketat dan analisis statistik dari data yang tersedia tentang korban sipil.

Menurut laporan itu, 306.887 warga sipil diperkirakan tewas di Suriah antara 1 Maret 2011 dan 31 Maret 2021 karena konflik tersebut.

“Angka korban terkait konflik dalam laporan ini bukan hanya sekumpulan angka abstrak, tetapi mewakili individu manusia,” kata Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, dalam laporan OHCHR.

“Dampak dari pembunuhan masing-masing dari 306.887 warga sipil ini akan memiliki dampak yang mendalam dan bergema pada keluarga dan komunitas tempat mereka berasal,” imbuh Bachelet.

Angka-angka yang dirilis oleh PBB tidak termasuk tentara dan pejuang yang tewas dalam konflik, dimana jumlah mereka diyakini mencapai puluhan ribu.

Jumlah tersebut juga tidak termasuk orang yang dibunuh dan dikuburkan oleh keluarga mereka tanpa memberitahu pihak berwenang.

Laporan tersebut, yang dimandatkan oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB, mengutip 143.350 kematian warga sipil yang didokumentasikan secara individual oleh berbagai sumber dengan informasi terperinci, termasuk setidaknya nama lengkap, tanggal, dan lokasi kematian mereka.

Laporan tersebut didasarkan pada delapan sumber informasi – termasuk Pusat Studi Hak Asasi Manusia Damaskus, Pusat Statistik dan Penelitian-Suriah, Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, dan Pusat Dokumentasi Pelanggaran.

Konflik Suriah dimulai dengan protes anti-pemerintah yang pecah pada Maret 2011 di berbagai bagian Suriah, menuntut reformasi demokrasi menyusul protes Musim Semi Arab di Mesir, Tunisia, Yaman, Libya dan Bahrain yang menyingkirkan beberapa pemimpin nasional yang telah berkuasa selama beberapa tahun. puluhan tahun.

Protes dengan cepat berubah menjadi perang saudara besar-besaran yang menewaskan ratusan ribu dan menghancurkan sebagian besar negara.

Secara terpisah pada hari Selasa, PBB mengatakan lebih dari 100 orang, termasuk banyak wanita, telah tewas di sebuah kamp Suriah hanya dalam 18 bulan, menuntut negara memulangkan warganya.

Al-Hol, di timur laut yang dikuasai Kurdi, dimaksudkan sebagai fasilitas penahanan sementara. Namun, masih menampung sekitar 56.000 orang, sebagian besar warga Suriah dan Irak, beberapa di antaranya memiliki hubungan dengan kelompok ISIL (ISIS).

Kamp Al-Hol semakin tidak aman, kata Imran Riza, koordinator residen PBB di Suriah. “Ini adalah tempat yang sangat keras dan menjadi tempat yang semakin tidak aman,” kata Riza.

“Ada banyak kekerasan berbasis gender … Ada banyak area terlarang.”