Selain Kekeringan dan Covid-19, Wabah Tikus Melanda New South Wales Australia

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Bencana kekeringan, kebakaran, wabah Covid-19, dan wabah tikus melanda pedesaan New South Wales, Australia.

Seperti dilansir dari The Guardian, Sabtu (20/3), setiap orang di pedesaan barat laut NSW dan Queensland mengalami bermacam-macam kejadian dalam memerangi wabah tikus.

Melalui postigan di media sosial, mereka memperlihatkan bagaimana bangun tidur dengan bantal yang dipenuhi kotoran tikus, atau ratusan ribu tikus yang menghindari cahaya lampu dan menyebar di tanah saat malam hari.

Cerita lainnya datang dari Karen Fox, penduduk Dubbo. Ia terjebak dalam kamar mandi yang diluarnya dipenuhi tikus. Tidak ada yang bisa dia lakukan, katanya.

Di Gulargambone, utara Dubbo, Naav Singh tiba lima jam lebih awal untuk bekerja di sebuah supermarket 5Star untuk membersihkan ribuan tikus.

“Terkadang kami tidak ingin masuk ke dalam di pagi hari. Bau busuk, mereka akan mati dan kita tidak mungkin menemukan semua mayat. Beberapa malam kami menangkap lebih dari 400 atau 500,” katanya.

Sebelum membuka toko, Singh harus mengosongkan 17 perangkap toko, menyapu kotoran, dan membuang produk apa pun yang telah diserang tikus.

“Kami mendapat lima atau enam tempat sampah setiap minggu yang hanya diisi dengan bahan makanan yang akan kami buang,” katanya.

“Bisnis yang dijalankan keluarga harus mengurangi stok secara drastis, memasukkan apa pun yang mereka bisa ke dalam wadah tebal, menggunakan lemari es kosong untuk menyimpan sisanya. Tidak ada barang di toko yang aman, bahkan tikus mengunyah botol minuman ringan plastik. Mereka berlarian lebih cepat setelah itu,” canda Singh.

Setelah bertahun-tahun mengalami kekeringan, pedesaan NSW dan sebagian Queensland menikmati panen raya karena musim hujan baru-baru ini. Tetapi masuknya produk dan biji-bijian baru ini telah menyebabkan ledakan populasi tikus. Penduduk setempat mengatakan mereka mulai memperhatikan kawanan tikus di wilayah utara pada bulan Oktober dan gelombang tikus telah menyebar ke selatan sejak itu dan semakin bertambah.

Sejak penyebaran wabah tikus, Singh telah memperkirakan kerugian bisnis hingga $ 30.000, dan tidak tahu kapan wabah akan berakhri.

“Ini sudah berlangsung selama tiga bulan. Ini akan sangat sulit, kami kehilangan begitu banyak pelanggan,” katanya.

Penduduk setempat mengatakan wabah telah mempengaruhi kehidupan sehari-hari masyarakat. Perbincangan masyarakat yang mulanya membahas tentang cuaca berubah menjadi berapa banyak tikus yang mereka tangkap pada malam hari.

Wabah tikus yang melanda NSW di Australia telah membentuk budaya baru, dengan anak-anak menjadi bagian dari garda terdepan untuk menangkap tikus.

“Saya punya anak berusia empat dan lima tahun, kami sangat senang merancang perangkap kami dengan ember dan botol anggur… mereka sangat cepat menangkap dan membuang tikus. Itu membuat Anda bangga dan mual pada saat yang sama,” kata Goldsmith, salah satu penduduk.

Gore, penduduk di Queensland mengatakan, putranya yang berusia 12 tahun telah mengambil peran sebagai kepala tentara anti hama di rumahnya.

 “Dia keluar pada pukul 6 sore dan memasang perangkap, lalu dia akan masuk sekitar satu jam dan kemudian dia akan keluar dan mengosongkan dan memasangnya lagi, dan terus melakukannya empat atau lima kali,” katanya.

Lucy Moss, pemilik kafe Mink and Me di Coonamble, mengatakan dia harus memperbaiki lemari esnya tujuh kali setelah bangkai tikus menyumbat mesin.

“Tikus masuk ke kipas angin di bagian bawah dan bersenang-senang, kemudian kipas menyala dan mereka tidak bisa keluar,” katanya.

 “Mereka pindah ke jerami dan buang air kecil dan sebagainya. Makan sapi dan domba itu berbahaya bagi kesehatan, jadi kami memusnahkannya,” katanya. Itu adalah jaring pengaman kami.

Jerami dapat membuat petani harus membayar $ 500 per bal untuk dibeli di musim kemarau, dan walikota Coonamble, Al Karanouh, mengatakan bahwa petani telah kehilangan senilai $ 40 juta di wilayahnya saja.

“Beberapa petani telah kehilangan sebanyak 2.500 bal. Tidak ada cukup uang bagi dewan untuk melakukan apa pun untuk membantu. Yang bisa kita lakukan hanyalah mencoba mencegahnya masuk ke kantor kita, mesin kita, traktor kita, truk kita. Mereka memakan semua kabel,” katanya.

Karanouh dan puluhan walikota lainnya telah meminta pemerintah negara bagian untuk menyatakan masalah tikus sebagai wabah resmi dan untuk membantu memasok umpan tambahan, tetapi sejauh ini belum ada penanganan yang serius.

“Saya tidak mengerti mengapa (mereka tidak dengan cepat menanganinya). Ini lebih buruk dari wabah tikus tahun 1984,” kata Karanouh.

“Saya pikir mereka tidak ingin melakukannya karena mereka harus mengeluarkan banyak uang,” katanya menambahkan

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara menteri pertanian, Adam Marshall, mengatakan: “Baik Departemen Industri Primer dan Layanan Pertanahan Lokal memberikan informasi dan bantuan kepada pemilik tanah tentang cara mengendalikan tikus di peternakan.” Marshall juga menambahkan bahwa umpan tikus komersial sudah ada, tersedia di toko-toko.

Pemerintah mungkin mewaspadai pengeluaran hingga puluhan juta untuk mencoba memberantas wabah tikus, ketika cuaca dingin atau hujan lebat dapat memusnahkan mereka secara alami.

Kelompok industri Petani NSW telah meminta izin darurat untuk menggunakan pestisida seng fosfida.

Seorang juru bicara pemerintah federal mengatakan: “Sementara hama adalah tanggung jawab utama pemerintah negara bagian dan teritori, Otoritas Pestisida dan Obat Hewan Australia sejauh ini telah memberikan satu izin seng fosfida darurat kepada Cotton Australia.”

Penduduk setempat berharap hujan lebat atau badai mengguyur wilayah tersebut minggu ini, agar wabah tikus segera berakhir.

Tikus betina dapat berkembang biak dari usia enam minggu dan melahirkan 50 anak dalam setahun, tetapi penduduk setempat berharap hujan akan membanjiri sarang untuk memutus perkembangbiakan tikus.

“Kami berharap,” kata Karanouh. “Jika hujan itu datang ke arah kita, itu pasti akan berdampak besar padanya.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini