Mengungkap Kematian Grace Millane, Gadis Backpacker Inggris

(Foto : The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Seorang backpacker dari Inggris, Grace Millane, dicekik hingga meninggal pada saat kencan. Demikian dugaan jaksa terhadap seorang pria yan dituduh melakukan pembunuhan terhadap Millane.

Millane hilang di Auckland tahun lalu dan kemudian ditemukan dalam keadaan tewas. Tubuhnya berdesakan di dalam koper yang terkubur di semak belukar di luar kota Auckland.

Hari ini, Rabu (6/11), hakim yang terdiri dari tujuh pria dan lima wanita diminta untuk memutuskan apakah Millane dibunuh–berdasarkan tanggal–setelah pasangan itu pergi ke apartemennya atau apakah pria itu mencekiknya secara tidak sengaja saat melakukan hubungan intim suka sama suka.

“Hanya dua orang yang tahu apa yang terjadi di ruangan itu. Salah satu dari mereka tidak bisa memberi tahu kami, dan yang lain belum mengatakan tentang apa yang sebenarnya terjadi.” Kata Robin McCoubrey, yang membuka kasus penuntutan di pengadilan tinggi Auckland.

Millane, dari Wickford di Essex, meninggal pada malam ulang tahunnya yang ke-22 pada bulan Desember. Dia sedang berlibur keliling dunia setelah menyelesaikan gelar universitasnya di Inggris ketika dia tiba di Auckland, kota terbesar di Selandia Baru, pada bulan November tahun lalu.

Berita Terkait :  57 Tahun, Kematian Marilyn Monroe Masih Menjadi Misteri

Berita  kematiannya menjadi curahan kesedihan nasional di Selandia Baru. Tidak hanya itu, kejadian yang menimpanya menjadi diskusi nasional tentang kekerasan terhadap perempuan.

Pria yang dituduh (27), akan menghadapi pengadilan pembunuhan yang akan berlangsung setidaknya empat minggu. Namun, dia mengaku tidak bersalah atas tuduhan itu.

Rincian kematiannya diungkapkan secara terbuka untuk pertama kalinya, ketika McCoubrey mengatakan kepada hakim bahwa wanita muda itu meninggal karena cekikan di lehernya.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa korban mendapat tekanan terus-menerus, dilakukan dalam jarak dekat, dan mempertanyakan mengapa pasangannya tidak melakukan upaya untuk menyadarkan pasangannya, atau memanggil layanan darurat.

Terdakwa awalnya mengatakan kepada polisi bahwa dia dan Millane berpisah setelah minum, kata McCoubrey. Dalam sebuah wawancara kemudian, tersangka mengatakan mereka pergi ke apartemennya untuk bercinta–yang berubah menjadi kekerasan–dan korban memintanya untuk mencekiknya.

Tersangka mengatakan kepada polisi bahwa dia mandi sendirian setelah becinta dengan Millane, kemudian beranjak ke tempat tidur dan mengira bahwa Millane telah meninggalkan apartemennya. Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia menemukan tubuh Millane di lantai ketika dia bangun.

Berita Terkait :  Astronom Yale Rilis Gambar Terbaru Komet 21 Borisov

Salah satu pengacara terdakwa, Ian Brookie, mengatakan kematian adalah kecelakaan yang terjadi “selama pertemuan seksual biasa yang biasa antara pasangan muda yang bertemu di Tinder”.

Pasangan ini telah bergaul dengan sangat baik, selama kencan mereka bersama pada malam sebelumnya ketika mereka mengunjungi beberapa bar Auckland, kata Brookie.

“Suatu tindakan yang dirancang untuk meningkatkan kesenangan seksual mereka menjadi salah, dan akibatnya dia meninggal. Tindakan itu dilakukan dengan pengetahuan, dorongan, dan hanya dengan tujuan kenikmatan seksual dalam pikiran.” Kata pengacara itu.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa hakim harus mempertimbangkan tindakan tertuduh setelah Millane meninggal. Bukti menunjukkan bahwa dia mencari Waitakere Ranges dan api terpanas secara online, menonton pornografi, dan mengambil foto intim Millane di mana dia berbaring di lantai kamar tidurnya setelah dia meninggal.

Selanjutnya, rekaman CCTV dari Millane dan tanggal terdakwa, ketika mereka mengunjungi bar di pusat Auckland pada 1 Desember tahun lalu, akan diputar di pengadilan pada hari Kamis.

Sumber : The Guardian

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan