Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mantan Utusan Inggris: Kisah Tentang Saddam Hussein dan Qasem Soleimani Bagian dari Catatan 'Kebohongan Sistematis' AS

Mantan Utusan Inggris: Kisah Tentang Saddam Hussein dan Qasem Soleimani Bagian dari Catatan ‘Kebohongan Sistematis’ AS

Berita Baru, Internasional – Amerika Serikat sedang membangun rekor kebohongan sistematis dalam akun publiknya tentang penangkapan pemimpin Irak Saddam Hussein dan pembunuhan komandan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran Mayjen Qasem Soleimani, kata mantan Duta Besar Inggris untuk Suriah Peter Ford.

Hal itu disampaikan Ford kepada Sputnik News, Senin kemarin. Tepat dua tahun pembunuhan AS atas Soleimani, yang terjadi kurang dari seminggu setelah peringatan 15 tahun eksekusi Hussein.

“Sangat membantu ketika kontra-narasi dengan cincin kebenaran akhirnya muncul, karena secara kumulatif Amerika Serikat sedang membangun rekam jejak penipuan sistematis,” kata Ford. “Ketika AS membunuh atau menangkap musuh utamanya, penipuan adalah prosedur operasi standar (SOP).”

Pada tanggal 30 Desember 2006, Hussein dieksekusi setelah Amerika Serikat menginvasi Irak dengan dalih mencari senjata pemusnah massal – yang tidak pernah ditemukan.

Setelah penangkapan Hussein pada akhir tahun 2003, Pentagon mengklaim bahwa mantan presiden Irak itu ditemukan bersembunyi di lubang sedalam delapan kaki di bawah sebuah peternakan. Namun, seorang mantan penerjemah pasukan AS mengatakan kepada Sputnik bahwa Hussein berada di sebuah ruangan dan tidak sadarkan diri pada saat penangkapannya.

“Pada akhir invasi ilegal ke Irak, AS takut Saddam muncul sebagai pahlawan, dikalahkan tetapi tidak tunduk. Terlepas dari kebenarannya, politik menuntut Saddam ditangkap dalam kondisi yang memalukan,” kata Ford.

“Itu tidak dapat dibuktikan, tentu saja, tetapi dilihat dari sudut ini, penyangkalan penerjemah atas cerita bahwa Saddam ditemukan meringkuk di dalam lubang harus dilihat sebagai kemungkinan yang sangat besar untuk benar.”

Sehubungan dengan Soleimani, yang terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad pada 3 Januari 2020, Ford mengingat bahwa “tidak ada bukti yang diberikan” untuk mendukung tuduhan Washington bahwa komandan Iran itu merencanakan operasi yang akan segera dilakukan terhadap pasukan AS.

“SOP yang sama digunakan, jelas, untuk membenarkan invasi asli ke Irak dengan tuduhan palsu produksi senjata pemusnah massal. Demikian pula Suriah dibingkai dengan aktor krisis untuk dugaan penggunaan senjata kimia,” kata Ford.

Penguasa Libya Muammar Qaddafi, tambahnya, dilikuidasi setelah Amerika Serikat mengarang cerita bahwa pasukannya membidik pertumpahan darah di Benghazi.

Ford mengatakan pemerintah AS terus mengarang cerita ini pada dasarnya karena “itu lolos begitu saja.”

“Sebagian besar media internasional secara tidak kritis menyampaikan narasi AS,” Ford menyimpulkan. “Kadang-kadang, seperti halnya Senjata Pemusnah Massal Irak (WMD), AS ketahuan, tetapi pada saat itu karavan telah bergerak.”