Menggunakan Sinyal Tangan dapat Membantu Komunikasi Rapat Daring

Sinyal Tangan
Sinyal termasuk melambai untuk mengambil giliran berbicara dan mengangkat tangan untuk menunjukkan empati, dan dapat membantu membuat kelompok merasa lebih dekat satu sama lain dan meningkatkan pembelajaran dan komunikasi, menurut penelitian tersebut, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Meskipun pertemuan rapat daring menggunakan Zoom dulunya adalah peristiwa langka, sekarang hal itu menjadi norma bagi banyak pekerja rumahan secara global seperti di Inggris contohnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tetapi berkomunikasi melalui panggilan video bisa jadi rumit, dan Anda dapat menemukan diri Anda berjuang untuk didengarkan, dan dibiarkan dengan keheningan yang canggung dari lawan bicara misalnya.

Sekarang, para peneliti dari UCL mengklaim bahwa menggunakan satu set isyarat tangan yang sederhana dapat meningkatkan pengalaman pertemuan online.

Sinyal termasuk melambai untuk mengambil giliran berbicara dan mengangkat tangan untuk menunjukkan empati, dan dapat membantu membuat kelompok merasa lebih dekat satu sama lain dan meningkatkan pembelajaran dan komunikasi, menurut penelitian tersebut.

Dalam studi tersebut, para peneliti melatih siswa untuk menggunakan serangkaian sinyal dalam seminar online selama penguncian, dan menemukan bukti bahwa mereka meningkatkan pengalaman siswa.

Profesor Daniel Richardson, salah satu penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Karena kita semua telah memindahkan pertemuan, kelas, dan interaksi sosial secara online pada tahun lalu, banyak dari kita telah menemukan bahwa itu tidak dapat mereplikasi melihat orang secara langsung, dan beberapa merasa lelah atau terisolasi.”

“Karena Anda tidak dapat melakukan kontak mata atau menerima anggukan halus, gerak tubuh dan gumaman persetujuan atau perbedaan pendapat, mungkin sulit untuk mengetahui apakah orang-orang terlibat dengan apa yang Anda katakan.”

“Sementara beberapa orang mencoba menggunakan lebih banyak teknologi untuk meningkatkan konferensi video, kami ingin menyelidiki metode perilaku, dan melihat apakah kami dapat mengujinya seketat mungkin.”

Sinyal tangan, yang disebut sistem Sinyal Video Meeting, termasuk jempol ke atas atau ke bawah untuk menunjukkan persetujuan atau ketidaksetujuan, tangan di hati untuk menunjukkan perhatian atau kepedulian, dan mengangkat tangan untuk mengajukan pertanyaan.

Untuk menguji keefektifannya, tim merekrut lebih dari 100 mahasiswa psikologi sarjana yang berpartisipasi dalam seminar online mingguan dalam kelompok 10 orang.

Dalam studi tersebut, para peneliti melatih siswa untuk menggunakan serangkaian sinyal dalam seminar online selama penguncian, dan menemukan bukti bahwa mereka meningkatkan pengalaman siswa.

Separuh dari kelompok diajari isyarat tangan dan diminta untuk menggunakannya dalam seminar online mereka, sementara separuh lainnya tidak mempelajari isyarat.

Setelah dua seminar online, para siswa diminta untuk mengisi kuesioner untuk menilai pengalaman tersebut.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa siswa yang menggunakan isyarat tangan memiliki pengalaman pribadi, afiliasi kelompok, dan hasil belajar yang lebih baik.

Kelompok ini juga menggunakan lebih banyak kata positif dan lebih sedikit kata negatif daripada kelompok isyarat non-tangan.

Paul Hills, seorang penulis studi tersebut, mengatakan: “Dengan menggunakan isyarat tangan, Anda dapat dengan cepat dan mulus bereaksi terhadap apa yang dikatakan seseorang, tanpa mengganggu aliran percakapan atau menekan tombol, dan isyarat tersebut juga dapat menyampaikan nuansa.”

“Kepercayaan sangat penting untuk kerja tim, dan kami berharap isyarat tangan ini dapat membantu menghubungkan orang-orang sehingga mereka dapat berkolaborasi dengan lebih baik.”

“Saat orang-orang terus bertemu, belajar, dan terhubung secara online, kami berharap menggunakan sinyal ini dapat membuat waktu itu lebih produktif dan menyenangkan.”

Meskipun alasan mengapa isyarat tangan sangat efektif masih belum jelas, peneliti menyarankan bahwa pelatihan dapat mendorong siswa untuk terlibat dan berkomitmen pada seminar mereka.

Tim sekarang berharap untuk menilai ini lebih lanjut dengan membandingkan sinyal tangan dengan metode lain, termasuk tombol reaksi pada panggilan video.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini