Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Larangan TikTok di Negara Bagian Montana AS Picu Protes dari Aktivis Hak-hak sipil

Larangan TikTok di Negara Bagian Montana AS Picu Protes dari Aktivis Hak-hak sipil



Berita Baru, Internasional – Pada hari Jumat, DPR negara bagian Montana AS yang dipimpin Partai Republik, menyetujui RUU yang melarang TikTok di negara bagian itu. Namun demikian, hal tersebut memicu oposisi nasional dengan alasan bahwa telah terjadi pelanggaran hak warga negara atas kebebasan berekspresi dan akses ke informasi.

Menurut RUU tersebut, entitas seperti toko aplikasi Apple dan Google serta TikTok sendiri akan dilarang mengizinkan penduduk di Montana mengunduh TikTok.

Seperti dilansir dari Xinhua News, entitas yang melanggar larangan tersebut akan menghadapi hukuman hingga 10.000 dolar AS per hari, baca RUU tersebut, tanpa menentukan bagaimana negara akan menegakkan atau memantau larangan tersebut.

Larangan tersebut akan berlaku mulai Januari 2024 jika diundangkan.

Namun, perwakilan dari grup teknologi TechNet mengatakan tidak mungkin untuk menegakkan hukum karena toko aplikasi Apple dan Google tidak dapat membatasi aplikasi berdasarkan negara bagian.

Versi RUU sebelumnya mengharuskan Penyedia Layanan Internet (ISP) untuk memblokir koneksi ke TikTok di Montana, tugas yang menurut perwakilan ISP tidak dapat dilakukan.

Segera setelah pemungutan suara hari Jumat, TikTok mengutuk RUU tersebut atas dasar logistik dan Amandemen Pertama.

“Para pendukung RUU telah mengakui bahwa mereka tidak memiliki rencana yang layak untuk mengoperasionalkan upaya menyensor suara Amerika ini dan konstitusionalitas RUU akan diputuskan oleh pengadilan,” kata juru bicara TikTok Brooke Oberwetter dalam sebuah pernyataan di Twitter.

“Kami akan terus berjuang untuk pengguna dan pencipta TikTok di Montana yang mata pencaharian dan hak Amandemen Pertama terancam oleh tindakan berlebihan pemerintah ini,” katanya dalam pernyataan itu.

Dalam sebuah surat terbuka yang dikirim ke Dewan Perwakilan Montana, American Civil Liberties Union (ACLU), ACLU Montana, dan setengah lusin organisasi kebebasan berbicara dan kebebasan sipil menunjukkan bahwa pengesahan undang-undang tersebut akan mencemooh Amandemen Pertama dan menginjak-injak orang Montana. ‘ hak konstitusional untuk kebebasan berbicara.

ACLU menyebut langkah itu sebagai pelanggaran hak kebebasan berbicara yang “akan menjadi preseden yang mengkhawatirkan untuk kontrol pemerintah yang berlebihan atas cara orang Montana menggunakan Internet.”

‚ÄúPemerintah tidak dapat memberlakukan larangan total pada platform komunikasi seperti TikTok kecuali jika diperlukan untuk mencegah bahaya yang sangat serius dan langsung terhadap keamanan nasional. Tetapi tidak ada bukti publik tentang bahaya yang akan memenuhi standar tinggi yang ditetapkan oleh Konstitusi AS dan Montana, ” kata ACLU.

Riana Pfefferkorn, peneliti di Stanford Internet Observatory, mengatakan yurisprudensi Amandemen Pertama sudah jelas dalam kasus ini.

“Ini jelas tidak konstitusional,” katanya kepada Wired bulanan AS, seperti yang diakui Jaksa Agung Montana Austin Knudsen “tujuannya adalah untuk mencegah orang berbicara dan mendengar pidato hukum.”

Selain itu, pembela hak-hak sipil mencatat bahwa tawaran Montana melawan TikTok hanyalah contoh terbaru yang menunjukkan bahwa otoritas AS mencoba mengutip apa yang disebut “keamanan nasional” sebagai alasan untuk melanggar hak hukum orang.

“Pemerintah telah lama mengimbau ‘kepentingan keamanan nasional’ untuk membenarkan intrusi pada aktivitas Amandemen Pertama yang dilindungi,” kata Ari Cohn, penasihat kebebasan berbicara di TechFreedom, wadah pemikir teknologi nirlaba dan non-partisan yang berbasis di Washington, D.C.