KTT G7: Para Pemimpin Janjikan Satu Miliar Dosis Vaksin ke Negara Miskin

-

Berita Baru, Internasional – Pimpinan negara-negara kaya yang tergabung dalam G7 telah menjanjikan satu miliar dosis vaksin Covid ke negara-negara miskin. Tindakan tersebut, kata Boris Johnson merupakan “langkah besar menuju vaksinasi dunia.”

Pada akhir KTT G7 di Cornwall, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan negara-negara menolak “pendekatan nasionalistik”.

Seperti dilansir dari BBC, Johnson menyebut vaksinasi dunia akan menunjukkan manfaat dari nilai-nilai demokrasi G7.

Pada KTT G7 tersebut, para pemimpin juga berjanji untuk mengurangi kontribusi mereka terhadap perubahan iklim.

Setelah pertemuan pertama para pemimpin dunia dalam dua tahun, Johnson mengatakan “dunia melihat kepada kita untuk menolak beberapa pendekatan nasionalistik yang egois yang merusak respons global awal terhadap pandemi dan untuk menyalurkan semua kekuatan diplomatik, ekonomi, dan ilmiah kita. untuk mengalahkan Covid selamanya”.

Berita Terkait :  Inggris Larang Keterlibatan Huawei dalam Pembanguan Jaringan 5G

Dia mengatakan para pemimpin G7 telah berjanji untuk memasok vaksin ke negara-negara miskin baik secara langsung atau melalui skema Covax Organisasi Kesehatan Dunia – termasuk 100 juta dari Inggris.

Berita Terkait :  Smiley, Robot Permen Penggoda Pembeli

Komunike yang dikeluarkan oleh KTT berjanji “mengakhiri pandemi dan mempersiapkan masa depan dengan mendorong upaya internasional yang intensif, segera dimulai, untuk memvaksinasi dunia dengan memberikan sebanyak mungkin vaksin yang aman kepada sebanyak mungkin orang secepat mungkin”.

Pertemuan tersebut juga membahas langkah-langkah untuk mengatasi perubahan iklim, dengan para pemimpin berkomitmen kembali pada target mencapai nol emisi gas rumah kaca paling lambat pada tahun 2050 dan berjanji untuk menghilangkan sebagian besar tenaga batu bara.

Berita Terkait :  Jerman: Keanggotaan G7 Dapat Diubah Hanya Melalui Keputusan Semua Anggota

Johnson menolak anggapan bahwa janji vaksin adalah kegagalan moral oleh G7 karena tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan negara-negara miskin. Dia merujuk pada keterlibatan Inggris dalam pengembangan vaksin Oxford-AstraZeneca.

“Dari 1,5 miliar vaksin yang telah didistribusikan di seluruh dunia, saya pikir orang-orang di negara ini harus sangat bangga bahwa setengah miliar di antaranya adalah hasil dari tindakan yang diambil oleh pemerintah Inggris dalam melakukan kesepakatan itu. Ilmuwan Oxford dan AstraZeneca untuk mendistribusikannya dengan biaya,” katanya.

Berita Terkait :  Prancis, Jerman dan Inggris Desak Iran Pastikan Kerjasama dengan IAEA

Menurut analisis Michelle Roberts, seorang pakar kesehatan mengatakan bahwa vaksin memberikan jalan keluar dari pandemi, tetapi hanya jika mereka didistribusikan secara adil di seluruh dunia berdasarkan kebutuhan.

Berita Terkait :  Smiley, Robot Permen Penggoda Pembeli

Saat ini, banyak negara kaya memiliki akses yang baik terhadap dosis imunisasi massal warganya, sementara beberapa negara berkembang belum menerimanya.

Negara-negara G7, termasuk Inggris, telah sepakat untuk meningkatkan produksi dan menyumbangkan satu miliar dosis, tetapi itu akan memakan waktu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan setidaknya 11 miliar dosis diperlukan untuk mengalahkan virus, itulah sebabnya para kritikus mengatakan KTT G7 akan dianggap sebagai kegagalan moral yang tak termaafkan.

Johnson juga menolak saran bahwa paten untuk vaksin harus dihapuskan untuk meningkatkan pasokan global, sesuatu yang didukung AS bulan lalu.

Johnson mengatakan dia ingin melindungi “insentif untuk inovasi” sambil membangun kapasitas manufaktur, terutama di Afrika.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU