Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Krisis Migran di Perbatasan, Polandia dan UE Tuding Belarusia Sebagai Penyebab
(Foto: Getty Images)

Krisis Migran di Perbatasan, Polandia dan UE Tuding Belarusia Sebagai Penyebab

Berita Baru, Internasional – Perdana Menteri Polandia, Mateusz Morawiecki, menuduh Belarusia melakukan “terorisme” atas perannya dalam perselisihan perbatasan yang meningkat antara kedua negara.

“Jelas bahwa apa yang kita hadapi di sini adalah terorisme negara,” katanya dalam konferensi pers.

Seperti dilasnsir dari BBC, Kamis (11/110, ribuan migran terjebak di perbatasan dalam cuaca dingin, tengah berusaha memasuki Polandia.

Uni Eropa juga menuduh pemimpin Belarus memprovokasi krisis sebagai balasan atas sanksi yang diberikan UE, tetapi Alexander Lukashenko membantah klaim tersebut.

Para migran – kebanyakan dari Timur Tengah – kebanyakan laki-laki muda tetapi ada juga perempuan dan anak-anak. Mereka berkemah di tenda-tenda di dalam Belarus, terjebak di antara penjaga Polandia di satu sisi, dan penjaga Belarusia di sisi lain.

Krisis Migran di Perbatasan, Polandia dan UE Tuding Belarusia Sebagai Penyebab
(Foto: Getty Images)

Situasi memuncak minggu ini dengan para migran berulang kali mencoba meruntuhkan pagar kawat berduri yang didirikan di perbatasan timur Polandia.

Komentar Morawiecki itu datang pada konferensi pers di Warsawa dengan Presiden Dewan Eropa Charles Michel. Marawecki mengatakan dia yakin krisis itu adalah akibat dari “balas dendam diam-diam” Lukashenko atas dukungan Polandia terhadap oposisi Belarusia.

Michel mengatakan dia datang ke Warsawa untuk menunjukkan solidaritas UE dengan Polandia. Dia mengatakan penggunaan laki-laki, perempuan dan anak-anak sebagai alat untuk mencapai tujuan politik adalah “memalukan dan tidak dapat diterima”.

Badan-badan bantuan hanya dapat membantu para migran yang berhasil melintasi perbatasan ke Polandia dan keluar dari zona langsung

“Sanksi ada di meja. Kita sekarang harus berkoordinasi dengan negara-negara anggota untuk mengidentifikasi alat yang paling efisien”, katanya dalam konferensi tersebut. “Serangan hibrida terhadap Polandia dan UE ini harus dihentikan.”

Marawecki mengatakan UE harus memutuskan apakah akan mendanai pagar bersama negara-negara anggota dalam menghadapi krisis semacam itu, dan menambahkan bahwa hal itu dimungkinkan secara hukum. Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan bahwa sanksi akan diperluas terhadap Belarus minggu depan.

Sementara itu, Kanselir Jerman Angela Merkel menelepon Putin pada Rabu, memintanya untuk menekan Belarusia untuk menghentikan “instrumentalisasi migran”, kata juru bicaranya.

Tetapi Rusia mengatakan pada hari Rabu bahwa “tidak bertanggung jawab” bagi Polandia untuk menyalahkan Rusia atas krisis tersebut. Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan Uni Eropa harus memberikan dukungan keuangan kepada Belarus untuk menangani migran.

Ukraina, yang berbatasan dengan Belarusia, menggandakan jumlah penjaga perbatasan di perbatasannya untuk mencegah migran memasuki negaranya secara ilegal.

Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pertemuan darurat mengenai krisis ini pada hari Kamis.

Komisi Eropa mengatakan Belarus memikat para migran dengan janji palsu untuk masuk dengan mudah ke UE sebagai bagian dari “pendekatan gaya gangster yang tidak manusiawi” dan telah mendaftarkan sekitar 20 negara tempat para migran terbang ke Minsk, terutama dengan visa turis.

Sementara Polandia telah dituduh mendorong migran kembali melintasi perbatasan ke Belarus, yang bertentangan dengan aturan suaka internasional.

“Tidak ada yang membiarkan kami masuk ke mana pun, Belarus atau Polandia,” kata Shwan Kurd, 33 tahun, yang tiba di Belarus pada awal November.

“Tidak ada cara untuk melarikan diri,” katanya. “Polandia tidak mengizinkan kami masuk. Kami sangat lapar. Tidak ada air atau makanan di sini. Ada anak-anak kecil, pria dan wanita tua, dan keluarga.”

Template Ads