Konsumsi Daging Merah Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung

-

Berita Baru, Inggris – Studi memperingatkan, makan daging merah dan daging olahan meningkatkan risiko penyakit jantung, termasuk ventrikel yang lebih kecil, fungsi jantung yang lebih buruk, dan fungsi arteri yang menjadi kaku.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ilmuwan Inggris telah mengaitkan konsumsi segala bentuk daging merah, seperti daging sapi, domba, dan babi – dengan penurunan fungsi jantung dari individu.

Para peneliti, yang mempelajari hampir 20.000 orang, menemukan bahwa asupan yang lebih besar dari daging merah dan olahan dikaitkan dengan penurunan tiga ukuran kesehatan jantung yang berbeda.

Daging olahan, yang dikenal seperti sosis, salami, dan daging bacon yang diawetkan, adalah daging yang diawetkan dengan cara diasapi atau diasinkan, atau diawetkan dengan ditambahkan pengawet kimiawi.

Ada beberapa bukti bahwa daging merah mengubah mikrobioma usus, menyebabkan tingkat metabolit tertentu yang lebih tinggi dalam darah, yang pada gilirannya dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih besar pada individu.

Konsumsi daging merah telah dikaitkan dengan penyakit jantung, halini sebagai pembunuh terbesar di dunia.

Pecinta burger dapat mempertimbangkan untuk beralih ke banyak alternatif nabati yang sekarang banyak terdapat di rak supermarket yang juga lebih baik untuk lingkungan.

Baru bulan lalu tim peneliti lain dari Kanada mengaitkan kejadian penyakit kardiovaskular, seperti serangan jantung dan stroke, dengan konsumsi daging olahan.

Sementara itu, sebuah studi tahun 2018 menemukan konsumsi daging merah secara teratur dapat meningkatkan kadar bahan kimia penyebab penyakit kardiovaskular lebih dari 10 kali lipat.

Senyawa organik seperti TMAO (trimethylamine N-oxide) ini diproduksi di usus selama proses pencernaan.

“Studi sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara konsumsi daging merah yang lebih besar dan peningkatan risiko serangan jantung atau kematian akibat penyakit jantung,” kata penulis studi Dr Zahra Raisi-Estabragh dari Queen Mary University of London.

“Untuk pertama kalinya, kami memeriksa hubungan antara konsumsi daging dan ukuran pencitraan kesehatan jantung.”

“Ini dapat membantu kami untuk memahami mekanisme yang mendasari hubungan yang diamati sebelumnya dengan penyakit kardiovaskular.”

Studi tersebut melibatkan 19.408 peserta dari UK Biobank, ini adalah sebuah studi jangka panjang yang menyelidiki kontribusi gen dan lingkungan terhadap perkembangan masalah kesehatan.

Para peneliti memeriksa hubungan asupan daging merah dan olahan yang dilaporkan sendiri dengan fungsi dan anatomi jantung.

Tiga jenis pengukuran jantung dianalisis, salah satunya adalah elastisitas pembuluh darah, yang merupakan tanda kesehatan yang baik.

Analisis disesuaikan dengan faktor lain yang mungkin mempengaruhi asosiasi, termasuk usia, jenis kelamin, kekurangan, pendidikan, merokok, alkohol, olahraga, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes dan indeks massa tubuh (BMI) sebagai ukuran obesitas.

Para peneliti menemukan bahwa asupan yang lebih besar dari daging merah dan olahan dikaitkan dengan penurunan ukuran kesehatan jantung di semua ukuran yang diteliti.

Secara khusus, individu dengan asupan daging yang lebih tinggi memiliki ventrikel darah yang lebih kecil, fungsi jantung yang lebih buruk, dan arteri yang kaku, semuanya merupakan penanda kesehatan kardiovaskular yang lebih buruk.

Sebagai perbandingan, para peneliti juga menguji hubungan antara pengukuran pencitraan jantung dan asupan ikan berminyak, yang sebelumnya dikaitkan dengan kesehatan jantung yang lebih baik.

Mereka menemukan bahwa saat jumlah konsumsi ikan berminyak meningkat, fungsi jantung meningkat dan arteri lebih lentur.

“Temuan ini mendukung pengamatan sebelumnya yang menghubungkan konsumsi daging merah dan daging olahan dengan penyakit jantung dan memberikan wawasan unik tentang hubungan dengan jantung dan struktur dan fungsi pembuluh darah,” kata Dr Raisi-Estabragh.

Menariknya, hubungan antara tiga ukuran kesehatan jantung dan asupan daging hanya sebagian dijelaskan oleh tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes dan obesitas.

“Telah disarankan bahwa faktor-faktor ini bisa menjadi alasan pengamatan hubungan antara daging dan penyakit jantung,” kata Dr Raisi-Estabragh.

Misalnya, ada kemungkinan bahwa asupan daging merah yang lebih banyak menyebabkan peningkatan kolesterol darah dan ini pada gilirannya menyebabkan penyakit jantung.

“Studi kami menunjukkan bahwa keempat faktor ini memang berperan dalam hubungan antara asupan daging dan kesehatan jantung, tetapi itu bukan cerita lengkapnya.”

Dr Raisi-Estabragh mencatat bahwa penelitian tersebut tidak melihat mekanisme alternatif, dan mengakui bahwa itu tidak menimbulkan korban, bahwa daging merah menyebabkan penurunan fungsi jantung.

Cardiovascular disease (CVD) is a general term for conditions affecting the heart or blood vessels. CVD events include heart disease and stroke. All heart diseases are cardiovascular diseases, but not all cardiovascular diseases are heart disease
Penyakit kardiovaskular (CVD) adalah istilah umum untuk kondisi yang memengaruhi jantung atau pembuluh darah. Kejadian CVD termasuk penyakit jantung dan stroke. Semua penyakit jantung adalah penyakit kardiovaskular, tetapi tidak semua penyakit kardiovaskular adalah penyakit jantung

“Ini adalah studi observasi dan penyebabnya tidak dapat diasumsikan, tetapi secara umum, tampaknya masuk akal untuk membatasi asupan daging merah dan olahan karena alasan kesehatan jantung, ” kata Dr Raisi-Estabragh.

Penelitian ini dipresentasikan di ESC Preventive Cardiology 2021, kongres ilmiah online European Society of Cardiology (ESC), yang berlangsung dari Kamis hingga Sabtu minggu ini.

Dr Shireen Kassam, seorang ahli hematologi dan dosen senior di Rumah Sakit King’s College yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan “data observasi selama beberapa dekade sudah menunjukkan bahwa makan daging merah dan olahan meningkatkan risiko berkembang dan mati akibat penyakit jantung koroner dan jantung.”

“Tidak mengherankan jika peserta yang mengonsumsi daging paling banyak memiliki bukti gangguan fungsi jantung dan pembuluh darah” katanya kepada MailOnline.

“Studi tersebut menegaskan bahwa kita harus menjauh dari mempertanyakan peran daging merah dan olahan dalam makanan dan bertindak berdasarkan temuan penelitian ini dengan berfokus pada pesan kesehatan masyarakat yang efektif dan jujur untuk mendukung warga untuk menghilangkan makanan ini dari makanan dan menggantinya dengan sumber protein nabati yang lebih sehat.”

“Ini tidak hanya akan meningkatkan kesehatan manusia tetapi memiliki manfaat tambahan bagi kesehatan planet.”

Dr Kassam juga pendiri Profesional Kesehatan Berbasis Tanaman Inggris, sebuah organisasi nirlaba yang berdedikasi untuk mempromosikan pilihan makanan nabati.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments