Kesepakatan Nuklir: Iran Tergantung AS

-

Berita Baru, Internasional – Iran akan kembali mematuhi kesepakatan nuklir dalam waktu satu jam setelah AS melakukannya, kata presiden Hassan Rouhani. Namun demikian, Iran saat ini tengah menghadapi tekanan lebih lanjut dari pemerintahan Trump atas dugaan keterlibatan dua pejabat Iran dalam penculikan mantan agen FBI.

Sebagaimana dilansir dari The Guardian, Hassan Rouhani juga menjelaskan bahwa dia tidak siap untuk membahas perubahan apa pun pada kesepakatan itu, atau batasan apa pun pada program rudal balistik Iran.

Pernyataannya pada hari Senin, menggarisbawahi tekadnya untuk mencabut sanksi AS yang melumpuhkan, datang menjelang pertemuan pada hari Rabu dari komisi gabungan, badan yang menyatukan para penandatangan kesepakatan nuklir saat ini.

Komisi tersebut akan menjadi kesempatan pertama bagi Iran dan penandatangan Eropa – Prancis Jerman dan Inggris – untuk membahas rute pengembalian kesepakatan untuk AS di bawah pemerintahan baru yang dipimpin oleh Joe Biden.

Namun saat ini, Iran berada di bawah tekanan baru AS pada hari Senin (14/12) karena diduga terlibat dalam kematian pensiunan agen FBI Robert Levinson, yang menghilang di pulau Kish Iran pada tahun 2007.

“Pejabat senior Iran mengizinkan penculikan dan penahanan Levinson dan meluncurkan kampanye disinformasi untuk menangkis kesalahan dari rezim,” kata Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, dalam sebuah pernyataan ketika AS mengumumkan sanksi terhadap dua perwira intelijen Iran yang diyakini bertanggung jawab atas penculikan Levinson. .

Sementara itu, rencana kesepakatan pemulihan hubungan antara UE-Iran secara perlahan terhenti oleh eksekusi Ruhollah Zam, seorang jurnalis dan blogger Iran pada hari Sabtu.

Eksekusi tersebut mendorong penundaan konferensi internasional tentang promosi kemitraan ekonomi antara Eropa dan Iran. Empat utusan Uni Eropa yang berbasis di Teheran dan akan berbicara di konferensi itu menarik diri sebagai bagian dari protes eksekusi biadab kepada Zam, sebuah pembunuhan yang juga dikecam oleh Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional pilihan Joe Biden.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments