Kerjasama NASA dan SpaceX Meluncurkan Astronot ke Stasiun ISS

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut info NASA, SpaceX akan meluncurkan empat astronot dari tiga agensi berbeda ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di minggu ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini adalah misi rutin kedua sejak penerbangan luar angkasa dengan awak dilanjutkan dari tanah AS, dan peluncuran pertama NASA dengan tiga lembaga berbeda dalam hampir 20 tahun.

Penerbangan untuk misi Crew-2 direncanakan pukul 11:11 BST pada 22 April, dari Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida, dengan dua astronot NASA, satu astronot ESA dan satu dari JAXA.

Misi tersebut melibatkan Shane Kimbrough dan Megan McArthur dari NASA, bersama dengan Akihiko Hoshide dari Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA), dan Thomas Pesquet dari Badan Antariksa Eropa (ESA). Semuanya pernah terbang ke luar angkasa sebelumnya.

Penerbangan hari Kamis akan menggunakan kembali roket pendorong yang digunakan dalam misi Kru-1 sebelumnya, dan kapsul Naga Kru akan sama dengan yang digunakan dalam misi uji coba sebelumnya juga.

Terakhir kali astronot dari tiga badan antariksa berbeda diluncurkan dari tanah AS adalah pada 2002 di Space Shuttle Endeavour, kali ini mereka meluncurkan di SpaceX Crew Dragon Endeavour.

Astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang Akihiko Hoshide, astronot NASA Shane Kimbrough, astronot NASA Megan McArthur dan astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Pesquet berpose untuk berfoto

SpaceX milik Elon Musk telah memantapkan dirinya sebagai penyedia transportasi favorit NASA saat agensi sedang menunggu Starliner Boeing yang bermasalah untuk melakukan tes kunci.

Penerbangan uji awak pertama SpaceX pada Mei 2020 mengakhiri sembilan tahun ketergantungan Amerika pada roket Rusia untuk perjalanan ke ISS.

Ini mengikuti matinya program Pesawat Ulang-Alik NASA pada tahun 2011.

Berbicara kepada wartawan sebelum misi tersebut, Pesquet mengatakan partisipasinya menggarisbawahi komitmen Eropa untuk penerbangan luar angkasa, dengan mengatakan hal tersebut sangat berarti.

ESA, yang menjuluki misi “Alpha” diambil setelah bintang Alpha Centauri, sistem bintang terdekat dengan kita, telah menjadi bagian dari program ISS selama 20 tahun.

“Kami bermaksud untuk menjadi bagian dari apa yang akan datang selanjutnya,” kata Pesquet, mengacu pada kemitraan di masa depan termasuk program Artemis ke bulan.

Pesquet mengatakan terbang dengan Crew Dragon kali ini yang sepenuhnya otonom akan menjadi pengalaman yang sangat berbeda dengan perjalanan terakhirnya di pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia.

“Cara penataannya luar biasa, Anda tahu sepanjang waktu apa yang terjadi, ” katanya, seraya menambahkan bahwa Soyuz dapat diandalkan tetapi sulit untuk memahami apa yang terjadi.

Dia mengatakan pelatihan terbang di Soyuz juga memakan waktu lebih lama daripada persiapan meninggalkan Bumi dengan kapsul Crew Dragon dari SpaceX.

Keempat astronot akan tumpang tindih selama beberapa hari dengan astronot yang melakukan perjalanan ke ISS sebagai bagian dari perjalanan Crew-1, sebelum tim tersebut kembali dari misi enam bulannya.

Dengan tiga orang Rusia di dalamnya, stasiun ini akan menjadi sangat ramai, menampung tidak kurang dari 11 orang.

Pesquet dan Hoshide berencana menghidupkan masakan dengan hidangan nasional dari negara asal mereka, dengan pria Prancis itu berencana membuat crepe suzette.

Selama misi mereka, kru akan ditugaskan untuk melakukan banyak eksperimen ilmiah, dengan Pesquet memilih salah satu yang memeriksa efek bobot pada organoid otak, merupakan otak mini yang dibuat menggunakan teknologi sel punca.

Para ilmuwan berharap penelitian ini pada akhirnya dapat membantu badan antariksa mempersiapkan misi ruang angkasa jarak jauh yang akan mengekspos awak ke kerasnya ruang untuk jangka waktu yang lama, dan bahkan membantu memerangi penyakit otak di Bumi.

Roket SpaceX Falcon 9 dengan pesawat luar angkasa Crew Dragon milik perusahaan akan diluncurkan untuk ISS pada hari Kamis, menjadikan total kru di stasiun menjadi 11 selama beberapa hari.

“Ini benar-benar terdengar seperti fiksi ilmiah bagi saya,” canda insinyur dirgantara itu.

Elemen penting lainnya dari misi ini adalah meningkatkan sistem tenaga surya stasiun dengan memasang panel kompak baru yang dapat dibuka seperti matras yoga besar misalnya.

“Hari peluncuran Crew-2 bertepatan dengan Hari Bumi, dimana acara tahunan untuk menandai dampak umat manusia terhadap planet kita.”

Pada saat kru kembali, mereka juga akan berkontribusi pada penelitian lingkungan dengan mengambil 1,5 juta gambar fenomena seperti pencahayaan buatan di malam hari, dan runtuhnya lapisan es Antartika.

Awal pekan ini, seorang astronot Amerika dan dua orang Rusia kembali ke Bumi setelah enam bulan berada di dalam laboratorium yang mengorbit bumi tersebut.

Sebuah kapsul ruang angkasa Soyuz yang membawa Kate Rubins NASA dan Rusia Sergey Ryzhikov dan Sergey Kud-Sverchkov mendarat pada Sabtu di stepa Kazakhstan.

Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Rusia Roscosmos, mengatakan ketiganya merasa sehat setelah dikeluarkan dari kapsul.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments