Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kepala Roscosmos Umumkan Penghentian Pengiriman Mesin Roket Rusia ke AS

Kepala Roscosmos Umumkan Penghentian Pengiriman Mesin Roket Rusia ke AS

Berita Baru, Internasional – Awal pekan ini, kepala Roscosmos, Dmitry Rogozin, membantah klaim bahwa badan antariksa Rusia diduga “kehilangan kendali” satelitnya, dia menekankan bahwa setiap serangan siber terhadap satelit negara itu adalah “casus belli” (alasan untuk perang).

Pada hari Kamis, kepala Roscosmos, Dmitry Rogozin, mengumumkan bahwa Rusia akan menghentikan pengiriman mesin roket ke Amerika Serikat.

 “Kami tidak hanya menolak untuk memasok mesin ini (RD-180), tetapi kami juga menolak pemeliharaan mesin yang tersisa. Kami berbicara tentang 24 mesin lagi”, kata kepala badan antariksa itu.

Seperti dilansir dari Sputnik News, sejak pertengahan 1990-an, 122 mesin RD-180 untuk rudal Atlas telah dikirim ke Amerika Serikat, 98 di antaranya telah digunakan.

Rogozin juga mengumumkan bahwa Rusia akan mengakhiri kerja sama dalam eksperimen di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dengan Jerman.

“Dengan mempertimbangkan tindakan yang sama sekali tidak dapat diterima dari rekan-rekan Jerman kami, terutama Pusat Penerbangan dan Kosmonotika Jerman, saya mematikan salah satu teleskop observatorium ruang angkasa kami ‘Spektr-RG’, yang terletak pada jarak 1,5 juta kilometer dari Bumi di titik La Grange L2. Ini adalah misi internasional yang sepenuhnya sipil untuk menjelajahi langit berbintang”, kata Rogozin menjelaskan, sambil menambahkan bahwa Rusia memiliki semua sumber daya penting untuk melakukan eksperimen sendiri.

Menurut kepala badan antariksa, program luar angkasa Rusia akan menghadapi beberapa koreksi. Dia menjelaskan bahwa negara akan fokus pada pembuatan satelit sesuai dengan kepentingan Roscosmos dan Kementerian Pertahanan Rusia.

Rogozin menekankan, badan antariksa akan memastikan bahwa satelit yang dibuatnya akan memiliki “tujuan ganda” mengingat kondisi negaranya sekarang.

Roscosmos adalah salah satu dari banyak entitas yang menghadapi gelombang sanksi anti-Rusia setelah operasi militer Moskow di Ukraina. Sebelumnya, badan antariksa mengungkapkan bahwa 56 karyawan Rusia terakhir telah meninggalkan pusat antariksa di Guyana Prancis setelah Roscosmos menangguhkan kerjasamanya dengan Uni Eropa sebagai tanggapan atas sanksi tersebut.

Pada hari Rabu, Rogozin juga membantah klaim bahwa satelit Rusia dan pusat kendali Roscosmos telah “diretas”, ia memperingatkan bahwa setiap serangan siber terhadap satelit negara itu adalah “casus belli” (alasan untuk perang). Pernyataannya mengikuti tuduhan di akun media sosial bahwa kelompok peretas yang berafiliasi dengan kolektif Anonymous telah “menutup” pusat kendali Roscosmos.