Kebakaran di Kamp Rohingya Tewaskan 15 Orang 400 Orang Hilang

Kondisi kamp pengungsi Rohingya setelah kebakaran membakar semua tempat penampungan di Cox's Bazar, Bangladesh, 23 Maret 2021. Foto: REUTERS / Ro Yassin Abdumonab
Kondisi kamp pengungsi Rohingya setelah kebakaran membakar semua tempat penampungan di Cox's Bazar, Bangladesh, 23 Maret 2021. Foto: REUTERS / Ro Yassin Abdumonab

Berita Baru, Internasional –Bangladesh, Kebakaran  yang melanda rumah-rumah gubuk di kamp pengungsi Rohingya di tenggara Bangladesh telah menewaskan 15 orang sementara ada 400 orang Muslim minoritas Myanmar dikabarkan hilang, kata badan pengungsi PBB pada hari Selasa (23/03).

“kebakaran Ini sangat besar dann sangat menghancurkan,” kata Johannes Van der Klaauw dari UNHCR, yang bergabung dengan pengarahan Jenewa secara virtual dari Dhaka, Bangladesh. “Kami masih memiliki 400 orang yang belum ditemukan, mungkin di suatu tempat di reruntuhan.” tambahnya.

Dia mengatakan UNHCR mendapat laporan lebih dari 550 orang terluka dan sekitar 45.000 mengungsi.

Pejabat Bangladesh sedang menyelidiki penyebab kobaran api bahkan saat petugas darurat dan pekerja bantuan serta keluarga menyaring puing-puing untuk mencari korban lebih lanjut. Api menerobos kamp Balukhali dekat kota tenggara Cox’s Bazar pada Senin malam, membakar ribuan gubuk saat orang-orang bergegas menyelamatkan harta mereka yang tak seberapa.

“Semuanya telah hilang. Ribuan orang tanpa rumah, ”Aman Ullah, seorang pengungsi Rohingya dari kamp Balukhali, mengatakan kepada Reuters. “Api dapat dikendalikan setelah enam jam, tetapi beberapa bagian kamp terlihat berasap sepanjang malam.”

Pihak berwenang di Bangladesh sejauh ini telah mengkonfirmasi 11 korban meninggal dunia.

Sekitar 40.000 gubuk di kamp terbakar, kata Mohammad Mohsin, sekretaris Kementerian Penanggulangan dan Bantuan Bencana, setelah mengunjungi kamp tersebut.

Dua rumah sakit utama Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan milik pemerintah Turki juga hancur, katanya kepada wartawan di Cox’s Bazar.

“Sebuah komite beranggotakan tujuh orang telah dibentuk untuk menyelidiki masalah tersebut,” katanya.

Sanjeev Kafley, kepala delegasi Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah di Bangladesh, mengatakan lebih dari 17.000 tempat penampungan telah hancur dan puluhan ribu orang mengungsi.

Lebih dari seribu staf Palang Merah dan relawan bekerja dengan layanan pemadam kebakaran untuk memadamkan kobaran api, tersebar di empat bagian kamp yang menampung sekitar 124.000 orang, katanya. Itu mewakili sekitar sepersepuluh dari perkiraan 1 juta pengungsi Rohingya di daerah tersebut, kata Kafley.


“Saya telah berada di Cox’s Bazar selama tiga setengah tahun dan belum pernah melihat api seperti itu,” katanya kepada Reuters. “Orang-orang ini telah mengungsi dua kali. Bagi banyak orang, tidak ada yang tersisa. ”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini