Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock. Foto: Tobias Schwarz/Pool via AP.
Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock. Foto: Tobias Schwarz/Pool via AP.

Jerman Usir 40 Pegawai Dubes Rusia

Berita Baru, Berlin – Kementerian Luar Negeri Jerman mengumumkan keputusannya untuk mengusir “sejumlah besar” karyawan kedutaan Rusia di Berlin pada Senin (4/4).

Pengusiran itu merupakan tanggapan Jerman atas ‘genosida’ yang dilakukan Rusia di Bucha, menambahkan tindakan lebih lanjut dengan mitra sedang dipersiapkan.

Menteri Luar Negeri Jerman, Annalena Baerbock mengatakan bahwa gambar yang diterima dari kota Ukraina setelah penarikan pasukan Rusia “menunjukkan niat untuk menghancurkan yang melampaui semua batas.’”

Baerbock mengatakan gambar Bucha juga mengungkapkan “kebrutalan luar biasa dari kepemimpinan Rusia dan mereka yang mengikuti propagandanya.”

Diplomat top Jerman itu mengatakan “kita harus takut akan gambaran serupa dari banyak tempat lain yang diduduki oleh pasukan Rusia di Ukraina” dan bahwa “kita harus melawan ketidakmanusiawian ini dengan kekuatan kebebasan dan kemanusiaan kita.”

Dia menambahkan “juga harus jelas bahwa kita harus membela kebebasan kita dan bersiap untuk mempertahankannya.”

“Pemerintah federal telah memutuskan untuk menyatakan sejumlah besar pegawai kedutaan Rusia personae non grata karena mereka telah bekerja melawan kebebasan kita dan melawan konsolidasi masyarakat hari demi hari,” kata Baerbock.

Dia mengatakan diplomat Rusia yang diusir “telah bekerja di sini di Jerman setiap hari melawan kebebasan kita, melawan kohesi masyarakat kita” dan bahwa pekerjaan mereka adalah “ancaman bagi mereka yang mencari perlindungan dengan kita.”

“Kami akan lebih memperkuat sanksi anti-Rusia, akan memperluas dukungan kami kepada angkatan bersenjata Ukraina dan akan memperkuat sayap timur NATO,” katanya, dikutip dari TASS.

Baerbock mengatakan kepada duta besar Rusia “kami tidak akan mentolerir ini lagi.”

Pernyataan ini muncul setelah beberapa negara Eropa, termasuk Belgia, Belanda, dan Irlandia mengatakan pada 29 Maret bahwa mereka mengusir diplomat Rusia di tengah operasi militer khusus Rusia di Ukraina. Dengan demikian, Belgia mengusir 21 diplomat Rusia, Belanda – 17 diplomat, dan Irlandia – empat diplomat.

Beberapa negara Uni Eropa lainnya, termasuk Lithuania, Latvia, Estonia, Bulgaria, Polandia, Slovakia, dan Republik Ceko, juga menuntut diplomat Rusia meninggalkan negara mereka.