Berita

 Network

 Partner

Jerman Desak India Bekerja dalam “Strategi Bersama” Terkait Situasi Keamanan di Afghanistan
(Foto: Sputnik News)

Jerman Desak India Bekerja dalam “Strategi Bersama” Terkait Situasi Keamanan di Afghanistan

Berita Baru, Internasional – India, sebagai salah satu negara yang memiliki kedekatan dengan Afghanistan kini secara signifikan mengurangi kehadiran diplomatiknya sebagai bagian dari “strategi bersama,” setelah Taliban mengambil alih kekuasaan.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Delhi merupakan salah satu donor regional terbesar Afghanistan sejak 2001.

Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas, mendesak India untuk bekerja pada “strategi bersama” dengan negara-negara regional lainnya pada situasi keamanan di Afghanistan.

“Untuk kawasan yang lebih luas dan juga untuk India, penting untuk membahas dan mengembangkan strategi bersama sejauh menyangkut perkembangan di Afghanistan. Kita membutuhkan persatuan internasional. Kita perlu bersatu. Dan fakta bahwa Dewan Keamanan PBB telah meloloskan sebuah resolusi sebagai langkah penting ke arah itu”, kata diplomat top Jerman itu.

Maas berpidato pada konferensi pers dengan timpalannya dari Pakistan Shah Mahmood Qureshi di Islamabad. Dia sedang melakukan kunjungan lima negara ke Turki, Uzbekistan, Tajikistan, Pakistan, dan Qatar, sesuai dengan Kementerian Luar Negeri Jerman.

Berita Terkait :  17 Orang Meninggal dan Ratusan Luka-luka dalam Kecelakaan Pesawat Air India Express

“Sebagai tetangga, Pakistan terkena dampak langsung dari krisis di Afghanistan. Jerman akan terus mendukung kawasan tersebut. Selain komitmen keuangan kami, kami akan mengejar dan mengimplementasikan proyek-proyek tertentu, pada kontrol perbatasan,” kata Heiko Maas di Twitter usai pembicaraan di Islamabad.

Pernyataan itu muncul beberapa hari setelah bom bunuh diri di bandara internasional Kabul, yang diklaim oleh Daesh-K, menewaskan 13 tentara AS dan 169 warga Afghanistan.

Berbicara tentang pertanyaan dukungan India terhadap kelompok tersebut, Qureshi menyatakan bahwa dia telah secara konsisten memperingatkan komunitas global tentang peran “perusak” dalam proses perdamaian Afghanistan.

“Hati-hati. Kami terus-menerus memperingatkan komunitas internasional tentang peran spoiler di dalam dan di luar Afghanistan. Tujuan internasional adalah perdamaian dan stabilitas. Komunitas internasional harus membedakan antara mereka yang berdiri di sisi perdamaian dan stabilitas dan mereka yang mementingkan kepentingan pribadi, mengambil langkah-langkah yang tidak akan membantu dalam mempromosikan perdamaian dan stabilitas”, kata Qureshi.

Berita Terkait :  Sebut Piramida Dibangun Alien, Elon Musk Menuai Kecaman

Menteri luar negeri Pakistan menambahkan bahwa dia telah membahas masalah ini selama konsultasi bilateral dengan pemerintah lain.

Qureshi juga menyalahkan India karena melakukan serangan teroris di proyek bendungan di Provinsi Khyber Pakhtunkhwa pada Juli, yang menewaskan sembilan insinyur China.

Dia juga mengatakan pada bulan Juni tahun ini bahwa Islamabad memiliki “bukti tak terbantahkan” tentang India yang menjalankan hampir 66 kamp pelatihan teroris di Afghanistan untuk kelompok-kelompok jihad yang berfokus pada Pakistan seperti Tehreek-e-Taliban (TTP) dan Balochistan Liberation Army (BLA). ).

Pada November tahun lalu, Qureshi mengklaim bahwa lembaga-lembaga India juga menargetkan proyek infrastruktur di bawah Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), inisiatif unggulan dari inisiatif One Belt One Road (OBOR) yang didukung Beijing.

Berita Terkait :  Aksi Protes Kematian George Floyd Kian Memanas, Gedung Putih Dikelilingi Api

Pada bulan Februari tahun ini, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuduh Delhi menggunakan Daesh (ISIS) untuk menghasut kerusuhan di dalam negeri.

“Ini adalah pendapat bulat dari pemerintah kami dan badan keamanan kami bahwa India mendukung ISIS”, kata Khan saat itu.

Berkali-kali, India membantah tuduhan Pakistan mendukung kelompok teroris melawan Islamabad.

“India telah berada di garis depan dalam upaya global melawan terorisme dalam kemitraan dengan komunitas internasional, yang sangat menyadari kredibilitas Pakistan dalam hal terorisme. Upaya putus asa seperti itu oleh Pakistan dalam menjajakan kebohongan dan propaganda oleh karena itu akan menemukan sedikit peminat”, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri India, Arindam Bagchi, pada 13 Agustus, saat menanggapi tuduhan Islamabad.