Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Perawat Robot
Robot perawat pasien covid-19 dikontrol dari jarak jauh untuk meminimalisir interaksi antar manusia, Sumber : Dailymail.co.uk

Ini dia Cira-03 Perawat Robot yang Mengurus Pasien Covid-19

Berita Baru , Mesir – Perawat robot dengan wajah dan lengan mirip manusia melakukan tes virus corona dan mengingatkan pasien untuk memakai masker di dalam rumah sakit di Mesir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , seorang insinyur muda Mesir telah menemukan robot kendali jarak jauh yang dapat mengukur suhu pasien, menguji COVID-19 dan bahkan menegur mereka (pasien dan pengunjung) yang tidak memakai masker.

Dengan wajah mirip manusia dan lengan robotik, Cira-03 ini mampu mengambil darah dan melakukan EKG serta rontgen, dan kemudian menampilkan hasil tes pada layar di dadanya.

Robot Cira-03 menguji pasien untuk virus covid-19 dengan teknik menangkup dagu pasien dan kemudian mengulurkan tangan dengan kapas ke mulut pasien untuk mengambil sampel.

Sementara tujuannya adalah untuk membatasi paparan petugas kesehatan, penciptanya, El-Komy juga ingin membuat pasien merasa nyaman dalam situasi yang urgen di masa pandemi ini.

“ Saya mencoba membuat perawat robot itu tampak lebih manusiawi, sehingga pasien tidak merasa takut, Jadi mereka tidak merasa hal asing terhadap robot tersebut.” Tambahnya, pada Selasa (1/12).

Menurut El-Komy, respon dari pasien cukup positif.

“ Mereka melihat robot itu dan tidak takut, sebaliknya, ada lebih banyak kepercayaan dalam hal ini karena robot lebih tepat dan presisi daripada manusia.”

Robot Cira-03 sedang diuji di rumah sakit swasta di Tanta, sekitar 60 mil di luar perbatasan Kairo. Tugasnya saat ini mengukur suhu siapa pun yang dicurigai mengidap virus covid-19.

Menurut kementerian kesehatan negara itu hingga senin, Mesir telah melaporkan 115.541 kasus COVID-19 dan 6.636 kematian.

Ini dia Cira-03 Perawat Robot yang Mengurus Pasien Covid-19
Robot Cira-03 yang melakukan serangkaian uji pada pasien manusia

Negara itu melarang pertemuan besar dan perkumpulan pada bulan Maret, menutup restoran, bioskop, dan tempat lainnya.

Masker diperlukan di transportasi umum dan ruang dalam ruangan publik, dengan pelanggar akan menghadapi denda hingga $ 250 atau sekitar hampir 4 Juta Rupiah.

Sementara Mesir belum menghadapi angka pasien yang mendekati AS atau Eropa, jam malam baru akan mulai berlaku 1 Desember dengan harapan membendung datangnya gelombang kedua infeksi, menurut salah satu media disana.

Robot menjadi semakin populer karena negara ingin meningkatkan pengujian sambil membatasi paparan virus.

Rumah Sakit Wanita dan Brigham Harvard Medical School di Massachusetts menggunakan robot mirip anjing Boston Dynamics, Spot, untuk mengambil tanda vital pasien dari jarak lebih dari enam kaki.

Sebuah tablet yang dipasang di wajah perawat robot Spot memungkinkan dokter untuk berbicara dengan pasien yang mendekati rumah sakit dan melakukan uji triase pada mereka yang membutuhkan perawatan segera.

Para peneliti di MIT mengatakan mereka telah membuktikan robot Spot dapat mengukur denyut nadi, suhu, dan diagnostik lainnya sambil menjaga jarak secara sosial menggunakan serangkaian kamera inframerah.

Di Taiwan juga, para insinyur telah mengembangkan lengan robotik yang dapat melakukan tes usap hidung secara mandiri.

Dirancang oleh Brain Navi, teknologi ini menggabungkan pemrograman pengenalan wajah dan pencitraan 3D dengan sistem navigasi operasi otak otonom milik perusahaan.

Brain Navi mengklaim robot tersebut dapat menyelesaikan tes COVID-19 dalam lima menit, dibandingkan dengan 15 menit jika dilakukan oleh perawat manusia.