India Sebut Keberadaan Pasukan China di Perbatasan Memperumit Hubungan Bilateral

-

Berita Baru, Internasional – Selama hampir satu tahun India dan China telah berada dalam kebuntuan militer. Keduanya berada dalam ligkaran konflik paling mematikan sejak perang perbatasan tahun 1962. New Delhi mengatakan bahwa kerja sama dengan Beijing dalam memerangi COVID-19 hanya dapat dilakukan setelah perselisihan diselesaikan.

Pada hari Rabu (5/5), seperti dilansir dari Sputnik News, Menteri Luar Negeri India, Subrahmanyam Jaishankar, mengatakan bahwa tidak ada kerja sama yang berarti antara China dan India sampai Beijing memindahkan pasukannya dari perbatasan India dan berkomitmen untuk “mengurangi” sengketa perbatasan Ladakh.

“Hubungan saat ini sedang melalui fase yang sangat sulit karena – melanggar perjanjian dan pemahaman selama bertahun-tahun – China telah mengerahkan sebagian besar militer mereka pada Garis Kontrol Aktual, tanpa penjelasan apa pun,” kata Jaishankar dalam diskusi yang diselenggarakan oleh perusahaan publikasi India Inc yang berbasis di London.

Berita Terkait :  Polemik Laut Cina Selatan, Malaysia Pilih Bertempur Sendirian

“Kami telah sangat jelas dengan China bahwa perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan mutlak penting untuk pengembangan hubungan kami,” kata Jaishankar, mengomentari hubungan Indo-China saat ini serta kerja sama antara dua kekuatan besar Asia dalam mengatasi COVID-19.

“Ketika seseorang mengalami gesekan, paksaan, intimidasi dan pertumpahan darah di perbatasan dan kemudian berharap untuk memiliki hubungan yang baik di bidang lain. Itu tidak realistis,” tambah menteri luar negeri India.

Berita Terkait :  Presiden Jerman Kecam Kebijakan ‘America First’

“Dan itu adalah posisi yang secara konsisten kami pegang dalam diskusi kami dengan China,” katanya.

Melalui panggilan telepon dengan mitra China, Jaishankar mengungkapkan bahwa Beijing telah “memfasilitasi” pasokan medis komersial ke India saat negaranya berjuang melawan gelombang kedua virus corona yang mematikan.

“Percakapan terakhir (dengan menteri luar negeri China, Wang Yi) difokuskan pada COVID-19. Diskusi kami adalah bahwa COVID adalah sesuatu yang lebih besar dan untuk kepentingan bersama, dan kami perlu bekerja sama,” kata menteri India itu.

Berita Terkait :  Presiden Jerman Kecam Kebijakan ‘America First’

“Dan saya berkata bahwa cara terbaik China dapat membantu kami adalah dengan memfasilitasi pasokan medis komersial dari China. Banyak dari perusahaan kami mengalami kesulitan logistik dalam mencari bahan dari China. Saya memintanya untuk memeriksanya,” kata Jaishankar.

Menteri luar negeri India mencatat bahwa “segalanya benar-benar bergerak” setelah percakapannya dengan Wang karena beberapa maskapai penerbangan India dengan persediaan medis di dalamnya segera diizinkan untuk melakukan perjalanan oleh otoritas China.

Berita Terkait :  Menang, Biden Mendapat Ucapan Selamat dari Pemimpin Dunia

Selama diskusi dengan India Inc, Jaishankar mencatat bahwa proses pelepasan pasukan di perbatasan Ladakh telah dimulai, tetapi perlu waktu sebelum de-eskalasi terjadi.

Minggu lalu, Presiden Xi Jinping juga menulis kepada Perdana Menteri India Narendra Modi minggu lalu, mengungkapkan solidaritas dan dukungan untuk tanggapan COVID-19 New Delhi.

“Pihak China mencatat bahwa situasi epidemi di India parah dan ada kekurangan sementara untuk pencegahan epidemi dan persediaan medis. Kami siap memberikan dukungan dan bantuan yang diperlukan kepada India sehingga mereka dapat mengendalikan epidemi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin bulan lalu.

Berita Terkait :  Menang, Biden Mendapat Ucapan Selamat dari Pemimpin Dunia

Namun, seperti yang diungkapkan oleh Jaishankar, ketegangan terkait sengketa perbatasan yang belum terselesaikan, yang dimulai pada Mei tahun lalu, terus membayangi hubungan mereka.

Ada 11 putaran pembicaraan di tingkat komandan militer antara kedua negara sejak Mei lalu, dan ini menyebabkan penarikan pasukan dari Pangong Tso dan Kailash Ranges, sebuah proses yang dimulai pada Februari 2021.

Proses pelepasan pasukan dilaporkan terhenti setelah Beijing menolak menarik pasukannya dari tiga wilayah yang disengketakan lainnya – Gogra Post, Hot Springs dan Depsang Plains – pada putaran ke-11 pertemuan komandan militer pada 9 April.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments