Unjuk Kekuatan, Kapal Selam Israel Sebrangi Teluk Persia Melalui Selat Hormuz

-

Berita Baru, Internasional – Sebuah kapal selam bertenaga nuklir AS memasuki Teluk Persia melalui Selat Hormuz pada 21 Desember 2020 sebagai bagian dari misi pencegahan terbaru Washington terhadap Iran.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Selasa (22/12) misi tersebut bersamaan dengan ketegangan yang meningkat setelah Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menyalahkan milisi yang didukung Iran atas serangan roket di kompleks Kedutaan Besar Amerika di Baghdad pada hari Minggu (20/12).

Sebuah kapal selam Angkatan Laut Israel tampak melintasi Terusan Suez di atas air pada Minggu, untuk menunjukkan kekuatan kepada Iran, Kan News, penyiar publik, melaporkan pada Senin malam.

Pejabat intelijen Arab dilaporkan telah mengkonfirmasi kepada Kan News bahwa kapal selam Angkatan Laut IDF secara sengaja memasuki Teluk Persia, yang terletak di sisi lain Arab Saudi, disetujui oleh Mesir, dan konon dimaksudkan untuk ‘mengirim pesan’ kepada pemimpin tertinggi Iran Ali Khamenei.

Belum ada komentar resmi dari Pasukan Pertahanan Israel, sementara IDF menyebut tidak akan menanggapi “laporan semacam ini.”

Sebelumnya, pada 21 Desember, Kepala Staf IDF Aviv Kohavi menyuarakan peringatan kepada Teheran agar tidak menyerang Israel, bersumpah bahwa negara Yahudi akan membalas secara paksa terhadap setiap langkah agresif.

“Baru-baru ini, kami mendengar peningkatan ancaman dari Iran terhadap Negara Israel. Jika Iran dan mitranya, anggota poros radikal (Iran, Suriah, Hizbullah dan kelompok teror Palestina), baik di lingkaran negara pertama atau kedua, melakukan tindakan terhadap Israel, berarti mereka akan menemukan kemitraan mereka sangat mahal” kata  Kohavi seperti dikutip oleh The Times of Israe.l

“IDF akan secara paksa menyerang siapa saja yang mengambil bagian, dari dekat atau jauh, dalam kegiatan melawan Negara Israel atau sasaran Israel. Saya mengatakan ini dengan jelas dan menjelaskan situasinya sebagaimana adanya – tanggapan dan semua rencana telah disiapkan dan dipraktikkan. “

Pesan untuk Iran

Langkah yang dilaporkan oleh Angkatan Laut IDF datang ketika manuver serupa dilakukan pada hari Senin oleh kapal selam AS. Angkatan Laut AS mengkonfirmasi bahwa kapal selam berpeluru kendali USS Georgia memasuki Teluk Persia melalui Selat Hormuz pada 21 Desember, ditemani oleh dua kapal perang Amerika, kapal penjelajah berpeluru kendali USS Port Royal (CG 73) dan USS Philippine Sea (CG 58) ), di tengah ketegangan yang meningkat dengan Iran.

Seorang pejabat Angkatan Laut AS mengkonfirmasi kepada Fox News bahwa gerakan terbaru di Teluk Persia telah “lama direncanakan” menjelang peringatan mendekati pembunuhan Jenderal Iran Qasem Soleimani, kepala Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Quds Force, di Irak pada 3 Januari 2020 oleh drone Amerika.

Menurut pejabat yang tak disebutkan namanya tersebut, manuver itu bukan sebagai tanggapan atas serangan roket di kompleks Kedutaan Besar AS di Baghdad pada hari Minggu.

Berdasarkan keterangan dari Angkatan Laut AS yang disertai foto USS Georgia, kapal tersebut dapat membawa 154 rudal jelajah Tomahawk dan 66 tentara pasukan khusus.

Angkatan Laut memperingatkan bahwa langkah militer tersebut berusaha untuk menunjukkan komitmen Amerika Serikat kepada mitra regional dan keamanan maritim dengan kemampuan spektrum penuh untuk tetap siap untuk bertahan dari ancaman apa pun dan kapanpun.

Pejabat militer AS khawatir terhadap kemungkinan serangan oleh Iran dalam rangka membalas pembunuhan jenderal ternama Iran, Qassem Soleimani, dalam serangan pesawat tak berawak AS di dekat bandara Baghdad di Irak pada awal Januari.

Komandan Pengawal Revolusi Iran, Hossein Salami, mengatakan pada bulan September di situs web penjaga bahwa Teheran akan membalas pembunuhan AS atas komandan utamanya Jenderal Qasem Soleimani dengan menargetkan mereka yang terlibat, dan dalam pembalasan yang terhormat.

Lonjakan Ketegangan Iran

Unjuk kekuatan di Teluk Persia terjadi di tengah ketegangan yang meningkat dengan Iran setelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyalahkan milisi yang didukung Iran atas serangan roket di kompleks Kedutaan Besar AS di Baghdad pada 20 Desember.

Serangan itu menewaskan sedikitnya satu warga sipil setempat, sementara tidak ada personel kedutaan yang tewas atau terluka, menurut NPR mengutip sumber diplomatik AS.

Dalam pernyataannya, Kedutaan Besar AS di Baghdad mengecam serangan itu sebagai “pelanggaran hukum internasional” dan serangan terhadap sov.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments