India Lockdown, Masyarakat Miskin Akan Mendapat Bantuan Komprehensif

-

Berita Baru, Internasional – India telah melakukan upaya penguncian besar-besaran di negaranya selama tiga minggu untuk mencegah bencana kesehatan masyarakat. Sebanyak 1,3 miliar orang dihimbau untuk tetap tinggal dirumah dalam waktu yang ditentukan tersebut untuk mencegah penyebaran yang semakin meluas.

Dilansir dari The Guardian, Rabu (25/3), dalam pidato yang disiarkan televisi pada Selasa malam (24/3) waktu setempat, perdana menteri Narendra Modi  mengumumkan bahwa selama 21 hari ke depan, hampir seperlima dari populasi dunia harus melupakan apa yang terjadi.

“Mulai 12 tengah malam hari ini, seluruh negara akan dikurung total untuk menyelamatkan India dan untuk setiap India, akan ada larangan total untuk keluar rumah,” kata Modi. “Karena itu, aku memintamu untuk tetap di mana pun kamu berada di negara ini.”

Dia kemudian metweet bahwa komoditas penting, obat-obatan dan lainnya akan tersedia, meskipun dia tidak menjelaskan apakah orang India masih akan diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk berbelanja kebutuhan pokok. “TIDAK PERLU PANIK,” tulisnya di twitter.

Sejauh ini India memiliki jumlah kasus coronavirus yang relatif rendah, dengan 469 terinfeksi dan 10 kematian. Sejauh ini pemerintah telah memperkenalkan langkah-langkah ketat untuk mencoba menghentikan penularan lokal di negara di mana jutaan orang hidup dalam kondisi padat penduduk dengan sanitasi yang buruk dan akses layanan kesehatan terbatas.

Saat ini hanya ada 40.000 ventilator di India, satu tempat tidur isolasi per 84.000 orang dan satu dokter per 11.600 orang India. Lebih dari 1,8 juta orang di seluruh negeri sedang dipantau karena mereka telah menunjukkan gejala penyakit, bepergian dari luar negeri atau terkena kasus yang dikonfirmasi.

Angka terinfeksi yang rendak di negara itu cukup dikhawatirkan, terkait dengan kurangnya tes, dengan hanya sekitar 17.000 tes yang dilakukan sejauh ini. Virus ini sekarang telah menyebar ke hampir semua wilayah di India, dengan jumlah kasus tertinggi di Maharashtra, di mana kota Mumbai berada, dan negara bagian selatan Kerala. Ada 41 orang asing di antara yang terinfeksi.

Dalam pidatonya, Modi mengatakan bahwa pemerintah dan para ahli telah menghabiskan dua bulan terakhir untuk mempelajari wabah virus Corona di negara-negara lain dan menyimpulkan bahwa memberlakukan jarak sosial secara paksa melalui penguncian adalah satu-satunya solusi untuk mencegah hal itu terjadi di India.

Modi menambahkan: “Jika kami tidak dapat mengelola pandemi ini dalam 21 hari ke depan, negara dan keluarga Anda akan mundur 21 tahun ke depan. Jika kami tidak dapat mengelola 21 hari ke depan, maka banyak keluarga akan hancur selamanya.”

Pengumuman itu sontak membuat masyarakat di seluruh negeri panic buying. Ribuan orang bergegas untuk mendapatkan persediaan dan antrian di toko-toko kelontong. Hal tersebut terjadi lantaran Modi tidak menjelaskan apakah masyarakat akan diizinkan keluar untuk belanja makanan atau tidak.  Meski ia kemudian mengklarifikasinya dalam sebuah tweet.

Pengumuman itu kemungkinan akan berdampak buruk pada 300 juta orang India yang hidup di bawah garis kemiskinan dan bertahan hidup berdasarkan pendapatan harian. Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman telah berjanji untuk segera mengumumkan paket bantuan komprehensif.

Langkah-langkah penguncian yang dibawa oleh Modi sejalan dengan apa yang para ahli rekomendasikan untuk India, meskipun masih belum jelas bagaimana hal tersebut akan diterapkan pada lebih dari satu miliar orang.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments