Berita

 Network

 Partner

India Dilanda Polusi Udara yang Mematikan
(Foto: The Guardian)

India Dilanda Polusi Udara yang Mematikan

Berita Baru, Internasional – Selama beberapa minggu terakhir, ibu kota Delhi, India, telah mengalami tingkat polusi 20 kali lebih tinggi dari tingkat yang dianggap sehat oleh Organisasi Kesehatan Dunia, serta kabut asap cokelat tebal yang menyelimuti kota.

Seperti dilansir dari The Guardian, polusi berat telah menjadikan Delhi sebagai ibu kota paling tercemar di dunia. Hal tersebut disebabkan oleh kombinasi dari beberapa faktor termasuk asap knalpot mobil, pembakaran jerami oleh petani di negara bagian terdekat, polusi industri, pembakaran limbah, dan pekerjaan konstruksi.

Penurunan suhu, perubahan tekanan udara dan kurangnya angin saat musim dingin tiba menyebabkan polusi terperangkap di atas kota yang menjelma seperti payung beracun.

Pada November tahun lalu, Delhi telah diberi penangguhan hukuman singkat karena Covid-19, dengan diperbolehkannya aktivitas industri dan transportasi. Tetapi polusi justru mencengkeran wilayah itu dengan tingkat yang mematikan, bahkan mencapai peringkat 1.000 AQI di beberapa daerah – tertinggi grafik dapat mengukur.

Orang-orang yang pergi ke luar mengalami mata perih, mual, kesulitan bernapas dan lesu yang disebabkan oleh udara beracun. Dokter di wilayah itu melaporkan banyaknya keluhan yang terkait dengan masalah pernapasan dan jantung.

Berita Terkait :  Meski Tak Direstui China, AS Akan Tetap Jual Drone Canggih ke Taiwan

Sekolah-sekolah kembali diliburkan setelah penutupan panjang selama 18 bulan akibat karena pandemi Covid-19, diikuti dengan langkah-langkah termasuk penghentian pekerjaan konstruksi dan imbauan bagi para pengemudi mobil untuk mematikan mesin saat lampu merah.

Pemerintah negara bagian Delhi juga mengatakan siap untuk memberlakukan penguncian akhir pekan darurat, serupa dengan yang diterapkan untuk pertama kalinya selama Covid. Kebijakan tersebut diambil sebagai upaya untuk mengurangi tingkat polusi.

Negara bagian Punjab, Haryana, dan Uttar Pradesh di India utara lainnya juga memberlakukan perintah kerja dari rumah minggu ini karena kualitas udara yang sangat buruk.

Ketua Menteri Uttar Pradesh, Yogi Adityanath, memerintahkan agar masyarakat menggunakan transportasi umum daripada mobil pribadi dan agar larangan pembakaran tunggul ditegakkan sepenuhnya.

Pada bulan Oktober, udara di Delhi berada pada titik terbersih dalam beberapa tahun karena hujan muson yang terlambat, tetapi situasinya mulai memburuk dengan cepat. Dalam beberapa hari terakhir, pembakaran jerami pertanian di negara bagian pedesaan tetangga telah bertanggung jawab atas 48% polutan di udara ibu kota.

Berita Terkait :  Demo Anti Lockdown di Lebanon, Polisi Bentrok dengan Massa Aksi

India Dilanda Polusi Udara yang Mematikan
Komuter berkendara di sepanjang jalan di sebelah jalur metro di New Delhi di tengah kabut asap tebal. (Foto: Money Sharma/AFP/Getty) Images

Sebuah survei yang dilakukan minggu ini oleh platform komunitas digital Local Circles menemukan bahwa 86% keluarga di Delhi memiliki seseorang yang mengalami penyakit, termasuk sakit tenggorokan, sembelit, kesulitan bernapas dan sakit kepala, karena udara beracun. Pencemaran juga diketahui memiliki dampak jangka panjang. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah tahun ini menemukan bahwa sepertiga kematian di India – lebih dari 2,5 juta orang – disebabkan oleh polusi udara.

Pemerintah Delhi telah mengambil langkah-langkah untuk menurunkan polusi dalam beberapa tahun terakhir, termasuk menutup semua pembangkit listrik tenaga batu bara, memperluas jaringan transportasi umum, yang sekarang hanya menggunakan gas alam, melarang truk diesel memasuki kota pada siang hari, memaksakan kebijakan bahan bakar yang bersih dan pengaturan konstruksi.

Berita Terkait :  Uttar Pradesh, India: 60 Orang Meninggal Dua Minggu Berturut-turut karena Demam Berdarah

Anumita Roy Chowdhury, direktur eksekutif pusat ilmu pengetahuan dan lingkungan yang berbasis di Delhi, mengatakan: “Kita tidak bisa berbuat apa-apa tentang cuaca tetapi kita harus bisa mengendalikan polusi. Masih ada sektor-sektor tertentu di mana kita harus melakukan lebih banyak, terutama jumlah kendaraan pribadi di kota yang melonjak karena transportasi umum dan infrastruktur jalan kaki belum dibangun dengan skala yang dibutuhkan. Pembakaran sampah juga merupakan masalah besar, seperti halnya sektor konstruksi yang sedang booming.”

Namun, dia menekankan bahwa polusi itu bukan hanya di Delhi. “Jika Anda mengambil pandangan satelit dari seluruh utara India sekarang, Anda akan melihat masalah kabut asap telah menumpuk di seluruh pesawat Indo-Gangga, yang berarti ini bukan masalah yang dapat diperbaiki Delhi dalam batas-batasnya sendiri,” katanya. “Ini membutuhkan pendekatan regional yang kuat. Dan penguncian bukanlah peluru perak yang akan membuat semua polusi hilang begitu saja.”