Hubungan Skizofrenia dengan Bakteri Karena Cakaran Kucing

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Skizofrenia mungkin terkait dengan bakteri Bartonella. Dikenal sebagai bakteri di balik penyakit cakaran kucing yang dapat ditularkan melalui gigitan dan cakaran dari kucing yang terinfeksi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Kucing terinfeksi bakteri melalui kutu, dan penularan ke manusia dapat menyebabkan kelelahan, sakit kepala, demam, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Sudah lama diperkirakan bahwa penyakit cakaran kucing hanya berlangsung sebentar, tetapi temuan baru menunjukkan bahwa pada beberapa orang infeksi dapat berlanjut. Peneliti dari AS menguji darah sejumlah kecil pasien skizofrenia dan orang dewasa yang sehat untuk bukti DNA Bartonella.

Mereka menemukan bahwa 12 dari 17 pasien skizofrenia memiliki DNA Bartonella dalam darah mereka, dibandingkan dengan hanya satu anggota dari 13 kelompok kontrol yang kuat.

Studi pendahuluan ini sangat terbatas ukurannya dan penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menetapkan hubungan yang pasti antara Bartonella dan skizofrenia.

Namun, temuan itu sugestif dan sangat mendukung peluncuran studi lanjutan, komentar tim.

Peneliti AS menguji darah sejumlah kecil pasien skizofrenia dan orang dewasa yang sehat untuk bukti DNA Bartonella. Foto: tangan dengan cakaran cakar kucing. Jika kucing terinfeksi Bartonella, orang tersebut dapat mengembangkan penyakit cakaran kucing

“Para peneliti telah mengamati hubungan antara infeksi bakteri dan penyakit neuropsikiatri selama beberapa waktu,” kata penulis makalah dan peneliti hewan Erin Lashnits dari University of Wisconsin.

Secara khusus, ada penelitian yang menunjukkan bahwa kepemilikan kucing dikaitkan dengan skizofrenia karena parasit zoonosis Toxoplasma gondii, tetapi hingga saat ini belum ada bukti konklusif yang mendukung peran penyebab parasit ini.

“Jadi kami memutuskan untuk melihat agen penular terkait kucing lainnya, Bartonella, untuk melihat apakah mungkin ada hubungannya.”

“Sementara ada pemahaman yang muncul tentang penyakit neuropsikiatri seperti skizofrenia sebagai gangguan jaringan otak, pertanyaan tentang penyebab sebenarnya masih belum terjawab,” kata penulis makalah Flavio Frohlich.

“Sepengetahuan kami, ini adalah karya pertama yang meneliti peran potensial Bartonella dalam skizofrenia,” tambah psikiater University of North Carolina.

Dalam studi skala kecil mereka, tim tersebut mendaftarkan 17 orang dengan kasus skizofrenia atau gangguan skizoafektif yang stabil dan dikelola secara medis dan kelompok kontrol yang terdiri dari 13 orang dewasa sehat, semuanya mereka uji dua kali dalam satu minggu untuk infeksi Bartonella.

Tim menemukan bahwa 12 dari 17 pasien skizofrenia memiliki DNA Bartonella dalam darah mereka, dibandingkan dengan hanya satu anggota kelompok kontrol.

Baik pasien maupun kelompok kontrol telah melaporkan tingkat kepemilikan hewan peliharaan dan paparan kutu yang sama, yang juga dapat membawa Bartonella.

Dua belas dari 17 pasien skizofrenia memiliki DNA dari Bartonella (digambarkan dalam kesan artis ini) dalam darah mereka – dibandingkan dengan hanya satu anggota dari 13 kelompok kontrol yang kuat.

“Bartonella ddPCR, teknologi diagnostik yang sangat baru, memberikan tes molekuler yang lebih sensitif daripada yang sebelumnya dapat kami akses,” kata penulis makalah dan pakar penyakit menular Ed Breitschwerdt dari North Carolina State University.

“Jika kami tidak menggunakan ddPCR untuk menguji kohort individu ini, kami tidak akan menemukan DNA Bartonella di salah satu peserta, baik kasus maupun kontrol.”

“Penting untuk diingat bahwa penelitian kami dengan desain tidak dapat menunjukkan hubungan sebab akibat antara infeksi Bartonella dan skizofrenia,” kata Profesor Frohlich.

“Namun, kami yakin studi observasi awal ini sangat mendukung kebutuhan untuk penelitian lanjutan.”

Faktanya, setelah studi awal mereka selesai, para peneliti sekarang merencanakan studi yang lebih besar untuk melihat apakah hasil awal mereka benar-benar sesuai.

“Banyak dari pasien ini telah menjalani perawatan selama bertahun-tahun. Apa yang mulai kami lihat adalah sebuah pola Bartonella dapat bertahan lama,” kata Dr. Breitschwerdt.

“Untuk sebagian orang yang tidak dapat menghilangkan infeksi, bakteri dapat menyebabkan penyakit kronis atau progresif.”

Temuan lengkap penelitian ini dipublikasikan di jurnal Vector Borne and Zoonotic Diseases.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments