Hizbullah: Jenderal Soleimani Dibunuh karena Menantang ‘Skema Hegemonik’ Amerika

-

Berita Baru, Internasional – Peringatan satu tahun pembunuhan AS terhadap Komandan Pasukan Pengawal Revolusi Quds Qasem Soleimani semakin dekat. Soleimani meninggal di Baghdad, Irak pada 3 Januari 2020 dalam serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan oleh Presiden AS Donald Trump. Iran menanggapi dengan meluncurkan rudal ke pangkalan AS di Irak, dan mengancam serangan balas dendam lebih lanjut.

Qasem Soleimani, sebagaimana dilansir dari Sputnik News, Selasa (22/12), dibunuh karena kemampuannya menghentikan “skema hegemonik” Amerika, kata Naim Qassem, wakil sekretaris jenderal gerakan politik Lebanon dan kelompok militan Hizbullah.

“Donald Trump tidak akan membuat keputusan untuk secara terbuka membunuh Qasem Soleimani jika bukan karena skema hegemonik Amerika Serikat yang terus-menerus mengganggu dengan cara yang paling menyakitkan,” kata Qassem dalam sebuah wawancara dengan al-Ahed Lebanon.

“Jenderal Soleimani tidak akan menempati tempat yang begitu tinggi di hati orang-orang, jika bukan karena prestasinya dan untuk kemenangan front perlawanan yang terjadi di bawah pengawasannya,” tambah Qassem.

Soleimani dikenal memiliki hubungan dekat dengan Hizbullah, ia pernah mengungkapkan dalam sebuah wawancara bahwa dirinya dan pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah nyaris lolos dari serangan pesawat tak berawak Israel selama Perang Lebanon-Israel 2006. Selama konflik, komandan memberikan dukungan nasehat kepada kelompok milisi Lebanon dalam perang gerilya melawan Pasukan Pertahanan Israel, menahan pasukan IDF dan membantu mencegah kemenangan Israel yang menentukan. Pada Februari 2020, Hizbullah mendirikan monument penghormatan kepada Soleimani di perbatasan Lebanon yang menghadap Israel.

Dalam foto yang dirilis situs resmi kantor Pimpinan Tertinggi Iran, Komandan Pasukan Quds Iran, Qassem Soleimani, berdoa dalam upacara keagamaan di sebuah masjid di kediaman Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, di Teheran, Iran, Jumat. , 27 Maret 2015. Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif Jumat meminta untuk meyakinkan enam kekuatan dunia yang melakukan pembicaraan tenaga nuklir di Swiss, mengatakan negosiasi tetap fokus pada penyegelan kesepakatan.

Sebagai komandan Pasukan Quds Iran, unit elit Pengawal Revolusi yang bertanggung jawab atas operasi ekstrateritorial, Soleimani dikenal terlibat dalam banyak operasi anti-terorisme di Timur Tengah, secara singkat bergabung dengan AS dalam perangnya melawan Taliban di Afghanistan di 2001, membantu pemerintah Suriah dalam perangnya melawan kumpulan milisi jihadis di tahun 2010-an, dan membantu memobilisasi milisi Syiah di Irak untuk melawan teroris takfiris Daesh (ISIS) antara tahun 2014 dan 2017.

Beberapa hari setelah kematian Soleimani, Iran meluncurkan lebih dari selusin rudal balistik di sepasang pangkalan AS di Irak, menyebabkan lebih dari 100 personel militer Amerika mengalami cedera otak traumatis. Pejabat Iran juga berulang kali memperingatkan serangan balas dendam lebih lanjut. Pada bulan Agustus, seorang komandan senior Pengawal Revolusi menyatakan bahwa alasan utama Iran tidak membalas terhadap AS dengan membunuh seorang pejabat tinggi militer Amerika adalah karena tidak dapat “menemukan siapa pun yang sama berharganya”. Bulan lalu, Hossein Dehghan, mantan menteri pertahanan Iran yang menjadi penasihat Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, menyebut serangan rudal Januari hanya sebagai “tamparan awal” balas dendam.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments