Harapan Baru, Vaksin Oxford Menunjukkan Respon Kekebalan Tubuh

-

Berita Baru, Internasional – Setelah eksperimental vaksin oleh Iniversitas Oxford dinyatakan aman dan menghasilkan respon kekebalan yang kuat pada relawan pengujian, sebuah harapan baru muncul semakin besar pada vaksin tersebut untuk membantu mengatasi penyebaran global Coronaviirus (Covid-19).

Setelah penelitian intensif, Prof Sarah Gilbert, dari Oxford’s Jenner Institute mengatakan, mereka lebih dari senang dengan hasil pertama yang menunjukkan kekebalan yang baik setelah satu dosis vaksin.

“Kami benar-benar senang. Kami memiliki banyak pengalaman dalam menggunakan teknologi ini untuk membuat vaksin lain, jadi kami tahu apa yang kami harapkan, dan itulah yang kami lihat,” katanya kepada The Guardian.

Perdana menteri, Boris Johnson, menyebut hasil itu sebagai berita sangat positif, ia  menambahkan: “Tidak ada jaminan, kami belum ada di sana dan uji coba lebih lanjut akan diperlukan – tetapi ini adalah langkah penting dalam arah yang benar.”

Berita Terkait :  Kim Jong Un Akui Negaranya Alami Kekurangan Pangan

Sekretaris kesehatan, Matt Hancock, mengatakan: “Berita yang sangat menggembirakan. Kami sudah memesan 100 juta dosis vaksin ini, jika berhasil. ”

Berita Terkait :  Pengadilan China Tangguhkan Hukuman Mati untuk Sattar Sawut

Gilbert dan rekan-rekannya, yang mengatakan bahwa ia akan menghasilkan vaksin pada bulan September, belum bisa memperkirakan kapan vaksin itu tersedia. “Tidak ada dari kita yang memiliki bola kristal,” katanya. Penguncian yang dimulai di Inggris pada akhir Maret secara drastis memotong jumlah coronavirus yang beredar, yang menyelamatkan nyawa tetapi juga mempersulit percobaan vaksin.

Hasil yang dipublikasikan pada hari Senin (20/7) dari sebuah studi yang melibatkan lebih dari 1.000 sukarelawan sehat dalam jurnal medis Lancet adalah hasil awal. Efek dari vaksin diukur dengan jumlah antibodi dan sel-T yang dihasilkannya dalam darah sukarelawan – tidak dalam tanggapan terhadap virus itu sendiri.

Berita Terkait :  Pengadilan China Tangguhkan Hukuman Mati untuk Sattar Sawut
Berita Terkait :  Penjualan Amunisi Militer Tahun 2025 Diperkirakan Tembus USD2,8 Miliar

Namun demikian, uji coba skala besar masih dilakukan di Brasil dan Afrika Selatan, di mana tingkat infeksi masih tinggi sehingga dapat dinilai apakah individu yang divaksinasi lebih kecil potensi terkena Covid-19 daripada yang lain atau tidak.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Berita Terkait :  Talibanisasi! Direktur Pendidikan Afghanistan Larang Anak Perempuan Bernyanyi

TERBARU

Facebook Comments