Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, berbicara kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres selama pertemuan mereka di Kremlin, di Moskow, Rusia, Selasa, 26 April 2022. Foto: Vladimir Astapkovich, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP Photo.
Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, berbicara kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres selama pertemuan mereka di Kremlin, di Moskow, Rusia, Selasa, 26 April 2022. Foto: Vladimir Astapkovich, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP Photo.

Hadir di Moskow, Sekjen PBB Sebut Putin Pada Prinsipnya Setuju Membuat Koridor Aman di Ukraina

Berita Baru, Moskow – Hadir di Moskow secara langsung, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah meminta Rusia dan Ukraina untuk bekerja sama untuk mengatur bantuan dan koridor evakuasi di Ukraina yang dilanda perang.

“Kami sangat membutuhkan koridor kemanusiaan yang benar-benar aman dan efektif,” katanya pada konferensi pers di Moskow pada hari Selasa (26/4) setelah pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov.

“Untuk itu, saya telah mengusulkan pembentukan kelompok kontak kemanusiaan yang menyatukan Federasi Rusia, Ukraina, dan PBB untuk mencari peluang pembukaan koridor yang aman,” imbuhnya.

Guterres mengatakan kepada Lavrov bahwa dia siap untuk sepenuhnya memobilisasi sumber daya organisasi untuk menyelamatkan nyawa dan mengevakuasi orang dari kota Mariupol di Ukraina yang terkepung.

“Ribuan warga sipil sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan nyawa, dan banyak yang telah dievakuasi,” kata Guterres pada konferensi pers.

Dalam kunjungan langsungnya ke Rusia itu, Gutters akan dijadwalkan untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Perserikatan Bangsa-Bangsa siap untuk sepenuhnya memobilisasi sumber daya manusia dan logistiknya untuk membantu menyelamatkan nyawa di Mariupol,” katanya, mengusulkan kerja terkoordinasi dengan Palang Merah untuk memungkinkan warga yang bersembunyi dengan pembela terakhir kota di dalam pabrik baja Azovstal Mariupol untuk pergi.

Guterres menyerukan perjanjian gencatan senjata “sesegera mungkin” selama pembicaraan dengan Lavrov. Meski demikian, Rusia memperingatkan konflik di Ukraina dapat meningkat menjadi Perang Dunia III, mengatakan senjata Barat yang dikirim ke tetangganya “akan menjadi target yang sah”.

Dorsa Jabbari dari Al Jazeera, melaporkan dari Moskow, mengatakan bahwa menurut pejabat Ukraina, hampir 100.000 orang masih terjebak di Mariupol.

“Satu hal yang [Guterres] tekankan adalah, di koridor kemanusiaan yang ingin mereka lihat didirikan di sana, mereka harus memastikan bahwa warga sipil yang meninggalkan Mariupol akan diizinkan pergi ke arah mana pun yang mereka pilih,” kata Jabbari.

“Ini penting karena kami telah mendengar di masa lalu tuduhan dari pejabat Ukraina yang mengatakan bahwa Rusia mengizinkan warga sipil meninggalkan daerah-daerah ini di Mariupol tetapi hanya untuk masuk ke wilayah Rusia … [sebuah tuduhan] yang sejauh ini telah dibantah oleh pejabat Rusia.”

Selasa menandai 62 hari sejak Rusia meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina.

Sementara itu, Lavrov mengatakan Rusia siap bekerja sama dengan PBB untuk membantu warga sipil di Ukraina.

“Tujuan kami terutama untuk melindungi penduduk sipil dan di sini kami siap bekerja sama dengan rekan-rekan kami dari PBB untuk meringankan penderitaan penduduk sipil,” kata Lavrov.

Dia mengatakan Rusia mendukung penyelesaian konflik di Ukraina dengan pembicaraan damai, tetapi mengecam cara yang dilakukan delegasi Ukraina dan sikap Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy yang ia anggap “menekan”.

Berbicara pada konferensi pers di Moskow, Lavrov mengatakan bahwa jika delegasi Ukraina melanjutkan garis mengabaikan proposal Rusia saat ini, pembicaraan damai tidak akan berhasil.

“Kami mencari solusi yang dinegosiasikan. Tapi cara delegasi Ukraina berperilaku pada pembicaraan, cara Presiden Zelenskyy berperilaku, menolak untuk mengkonfirmasi bahwa mereka menerima proposal baru kami seminggu yang lalu, menyedihkan. Rupanya, mereka tidak terlalu tertarik dengan negosiasi,” katanya.

Lavrov juga mengkritik para pejabat Ukraina karena mencari dukungan militer Barat yang ditingkatkan.

“Jika ini terus berlanjut, pembicaraan hampir tidak akan menghasilkan apa-apa, tetapi saya ulangi bahwa kami mematuhi solusi yang dinegosiasikan, mematuhi gencatan senjata,” katanya.

Sementara itu, Guterres juga menyerukan penyelidikan independen terhadap “kemungkinan kejahatan perang” di Ukraina.

“Saya prihatin dengan laporan berulang tentang pelanggaran hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia internasional dan kemungkinan kejahatan perang. Dan mereka membutuhkan penyelidikan independen untuk akuntabilitas yang efektif,” kata Guterres.